Mantan produser Hogwarts menjelaskan mengapa dia meninggalkan studio

Di awal bulan ini, Hogwarts Legacy Produser Troy Leavitt telah mengumumkan bahwa dia akan pensiun dari Avalanche Software. Kabar hengkangnya Leavitt datang di saat dirinya mendapat kritik dari berbagai media atas beberapa video yang ia posting ke channel YouTube pribadinya. Leavitt mengatakan keputusannya untuk meninggalkan Avalanche sama sekali tidak dimotivasi oleh laporan tersebut dan bahwa dia akan menjelaskan situasinya lebih lanjut nanti. Sekarang, Leavitt telah membagikan lebih banyak detail di sisi ceritanya.

Dalam video baru yang dibagikan di saluran YouTube-nya sendiri, Leavitt menjelaskan bahwa keputusannya untuk meninggalkan Avalanche adalah karena masalah keluarga dalam kehidupan pribadinya dan itu bukan karena artikel yang beredar di media tentang subjeknya. “Saya tidak berpikir saya akan dapat menangani masalah keluarga dalam hidup saya sambil tetap memberikan proyek perawatan dan perhatian yang layak,” kata Leavitt dalam pesan yang baru-baru ini dikirim ke staf Avalanche. “Karena itu, saya akan terus menjadi pemandu sorak Hogwarts Legacy dari pinggir lapangan karena saya berharap ini sukses gemilang. “

Leavitt kemudian menjelaskan lebih detail bahwa mereka yang berada di Avalanche dan WB Interactive Entertainment telah mengetahui tentang masalah tertentu dalam kehidupan pribadinya selama lebih dari setahun. Januari lalu, dia memberi tahu karyawan HR bahwa dia akan bekerja menuju masa pensiunnya pada Agustus 2020 karena perpindahan yang akan dilakukan. Alih-alih mundur sama sekali, Leavitt mengatakan dia mengambil jeda antara Agustus dan Oktober tahun lalu untuk pindah dan mencari cara untuk bertahan di Avalanche. Namun, pada bulan Februari tahun ini, keadaan menjadi lebih buruk dan Leavitt mengatakan dia mulai mempertimbangkan untuk pensiun secara langsung lagi.

READ  Pengguna WhatsApp mungkin segera memiliki opsi untuk menonaktifkan video sebelum membagikannya: Laporan- Berita Teknologi, Pos Pertama

Melanjutkan untuk menjelaskan situasinya lebih lanjut, Leavitt hanya mengatakan hal-hal baik tentang Avalanche dan WB Games. Studio atau penerbit tidak pernah menekannya untuk meninggalkan perusahaan setelah kritik yang dilontarkan kepadanya dalam beberapa minggu terakhir. Faktanya, Leavitt mengatakan orang-orang di WB bahkan meninjau konten videonya ketika dia pertama kali bergabung dengan perusahaan dan mengizinkannya untuk terus memposting lebih banyak video atas kebijaksanaannya sendiri.

Terlepas dari apa yang mungkin Anda pikirkan tentang seluruh situasi yang terjadi dengan Leavitt ini, tampaknya cukup jelas bahwa keputusannya untuk menyimpang dari Hogwarts Legacy hanya miliknya. Meskipun dia mengakui bahwa artikel-artikel yang telah diterbitkan dalam beberapa minggu terakhir telah menjadi “katalis” untuk situasi tersebut, itu bukanlah “penyebab” kepergiannya. “Saya tidak pernah merasa pekerjaan saya atau pekerjaan saya benar-benar dalam bahaya,” jelas Leavitt.

Adapun Hogwarts Legacy sendiri, game tersebut awalnya dijadwalkan untuk tiba tahun ini, tetapi telah baru-baru ini tertunda pada tahun 2022. Setiap kali diluncurkan, ia akan mendarat di PlayStation 4, PlayStation 5, Xbox One, Xbox Series X, dan PC.

Written By
More from Kaden Iqbal

Cara mendapatkan Rust Worn Key di Genshin Impact: Lokasi peta terungkap

Di dalam Dampak Genshin, The Rust Worn Key adalah item quest yang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *