Masa depan yang lebih hangat sudah pasti, kata laporan iklim PBB

Laporan tersebut, yang didukung oleh 195 pemerintah dan berdasarkan lebih dari 14.000 studi, adalah ringkasan paling komprehensif hingga saat ini dari ilmu fisika perubahan iklim. Ini akan menjadi titik fokus ketika para diplomat bertemu pada bulan November di pertemuan puncak PBB di Glasgow untuk membahas bagaimana meningkatkan upaya mereka untuk mengurangi emisi.

Semakin banyak pemimpin dunia, termasuk Presiden Biden, telah mendukung tujuan membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius, meskipun kebijakan negara-negara pencemar utama saat ini masih jauh dari mencapai tujuan itu. 10 besar penghasil gas rumah kaca adalah Cina, Amerika Serikat, Uni Eropa, India, Rusia, Jepang, Brasil, Indonesia, Iran, dan Kanada.

Laporan baru tidak meninggalkan keraguan bahwa manusia bertanggung jawab atas pemanasan global, menyimpulkan bahwa hampir semua peningkatan suhu rata-rata global sejak abad ke-19 disebabkan oleh negara-negara yang membakar bahan bakar fosil, membuka lahan, hutan, dan memuat atmosfer dengan gas rumah kaca seperti sebagai karbon dioksida. dan metana yang memerangkap panas.

Perubahan iklim hingga saat ini memiliki sedikit paralel dalam sejarah manusia, menurut laporan itu. Dekade terakhir mungkin adalah yang terpanas di planet ini dalam 125.000 tahun. Gletser dunia mencair dan menyusut pada tingkat yang “belum pernah terjadi sebelumnya selama setidaknya 2.000 tahun”. Tingkat karbon dioksida atmosfer belum begitu tinggi selama setidaknya 2 juta tahun.

Permukaan laut telah meningkat rata-rata 8 inci selama abad terakhir, dan tingkat kenaikannya berlipat ganda sejak 2006. Gelombang panas menjadi jauh lebih panas sejak 1950 dan bertahan lebih lama di sebagian besar dunia. Cuaca kebakaran hutan telah memburuk di wilayah yang luas di dunia. Embusan panas yang ekstrem di lautan – yang dapat membunuh ikan, burung laut, dan terumbu karang – telah berlipat ganda frekuensinya sejak tahun 1980-an.

READ  Peretas membocorkan data pribadi 279 juta orang Indonesia

Dalam beberapa tahun terakhir, para ilmuwan juga telah mampu membangun hubungan yang jelas antara pemanasan global dan peristiwa cuaca ekstrem tertentu. Banyak dari suhu ekstrem mematikan baru yang telah dilihat dunia – seperti gelombang panas pemecah rekor yang melanda Pasifik Barat Laut pada bulan Juni – “sangat tidak mungkin terjadi tanpa pengaruh manusia pada sistem.” iklim, ‚ÄĚlaporan itu mengatakan. Emisi gas rumah kaca secara signifikan memperburuk kekeringan, hujan lebat dan banjir.

Written By
More from Faisal Hadi
Bagaimana burung hantu memutar kepalanya 270 derajat?
KOMPAS.com – Suatu hal yang unik burung hantu adalah kemampuannya untuk memutar...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *