Maskapai penerbangan Indonesia Garuda menawarkan perpanjangan restrukturisasi utang lainnya

Sebuah pesawat milik Garuda Indonesia terlihat di landasan di Terminal 3, Bandara Internasional Soekarno-Hatta dekat Jakarta, Indonesia 28 April 2017. REUTERS/Darren Whiteside/

Bergabunglah sekarang untuk akses Free of charge tanpa batas ke Reuters.com

JAKARTA, 10 Mei (Reuters) – Maskapai penerbangan Garuda Indonesia (GIAA.JK) telah meminta pengadilan Jakarta untuk memperpanjang batas waktu penyelesaian proses restrukturisasi utang untuk ketiga kalinya, kata CEO-nya, sementara verifikasi klaim tetap di kemajuan. belum selesai.

Garuda telah menawarkan perpanjangan 30 hari untuk memverifikasi klaim dan menyelesaikan negosiasi dengan kreditur, kata Direktur Utama Irfan Setiaputra pada pertemuan kreditur di Pengadilan Niaga Pusat di Jakarta, Selasa.

Pengangkut bendera berusaha untuk mengurangi utangnya dari $9,8 miliar menjadi $3,7 miliar sebagai bagian dari restrukturisasi utang. Kreditur telah mengajukan klaim senilai $ 13,8 miliar terhadap maskapai bermasalah.

Bergabunglah sekarang untuk akses Gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Kami yakin ini akan menjadi perpanjangan terakhir yang akan kami tawarkan ke pengadilan,” katanya.

Kreditur yang hadir pada pertemuan Selasa juga menyetujui perpanjangan yang diusulkan, Asri, salah satu kurator proses, mengatakan kepada wartawan. Usulan tersebut, termasuk lamanya perpanjangan, sedang menunggu persetujuan hakim.

Dalam rencana restrukturisasi terbaru, lessor Garuda harus memilih antara tiga opsi: mengakhiri sewa mereka mengubah kondisi pesawat yang muncul dalam rencana bisnis Garuda ke depan atau menandatangani perjanjian sewa alternatif untuk pesawat yang tidak termasuk dalam rencana bisnis.

Maskapai ini mengatakan akan mengurangi armadanya menjadi 66 dari 142 pesawat sebelum pandemi.

Hutang lessor yang belum dibayar akan dikonversi menjadi obligasi baru dan ekuitas baru untuk maskapai, sesuai dengan rencana.

READ  Pop Noodle "With Rice" tidak berbahaya bagi kesehatan, selama ... Halaman semua

Garuda dan produsen pesawat Prancis Airbus (AIR.PA) telah menyepakati jumlah nominal klaim yang terakhir yang akan dimasukkan dalam restrukturisasi utang sekitar Rp 7,8 triliun ($ 535,90 juta), kata Asri.

Airbus juga setuju untuk mengubah perjanjiannya dengan Garuda, termasuk membatalkan beberapa pesanan dari Garuda dan “melonggarkan” jadwal pengiriman pesawatnya mulai 2026, kata Irfan.

Seorang juru bicara Airbus menolak mengomentari negosiasi yang sedang berlangsung.

Garuda memiliki pesanan yang luar biasa untuk sembilan A330-900 dan empat jet A330-800 dengan Airbus. Baca lebih banyak

Bergabunglah sekarang untuk akses Gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh Stefanno Sulaiman Diedit oleh Martin Petty dan Kanupriya Kapoor

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Written By
More from Faisal Hadi
Harga SUV di ruang lelang awal Oktober lalu, Pajero Activity hanya mewakili Rp 100 juta.
JAKARTA, KOMPAS.com – Penggemar mobil bekas, terutama segmen mid-dimensions sport utility vehicle...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *