Mata-mata super Rusia, pria ini mencuri data rahasia dari AS dan sekutunya selama 32 tahun

MOSKOW, KOMPAS.com – Seorang pria Rusia berpura-pura mengintai hebat, setelah berhasil mencuri data rahasia dari SEBAGAI dan sekutunya selama 32 tahun.

Yuri Shevchenko, yang meninggal pada usia 81 tahun pekan lalu, dikabarkan berhasil memperoleh berbagai data intelijen tingkat tinggi negara-negara Barat.

Kematian Shevchenko diumumkan oleh badan intelijen luar negeri Rusia SVR, di mana ia juga bekerja sebagai agen KGB selama era Uni Soviet.

Baca juga: Indonesia menolak permintaan AS untuk pesawat mata-mata Poseidon P-8 di Indonesia

Karirnya dengan SVR dan KGB adalah “agen ilegal”, di mana dia akan melakukan operasi tanpa perlindungan diplomatik, dan berlangsung antara tahun 1969 dan 2001.

Saat bekerja di negara-negara Barat, dia diduga mengendalikan aktivitas spionase Gedung Putih, Agence Intelijen Central (CIA) dan Federal Investigation Agency (FBI).

Kantor berita lokal Sputnik Diberitakan, Shevchenko juga berada di markas besar Organisasi Kerjasama Atlantik Utara (NATO) dan Departemen Luar Negeri AS.

Kehormatan terbesarnya adalah telah berhasil mencuri 300 jilid dokumen rahasia NATO dan meneruskannya ke Kremlin.

Shevchenko menerima penghargaan langka karena fotonya diukir di monumen khusus untuk pembuat kode “Tanah Beruang Merah”.

Tiga tahun lalu, Presiden Vladimir Putin menganugerahinya Pahlawan Rusia, yang merupakan gelar tertinggi negara itu.

Baca juga: Taiwan dituduh mengirim mata-mata, ini jebakan baru China

Rincian metode dan tingkat spionase yang dirilis setelah kematian Shevchenko pada 6 November telah dikutip Matahari Selasa (11/10/2020).

“D Italia, Jerman, Inggris … Dimanapun dia berada, dia membuat penyamaran yang tidak biasa, menjadi seorang seniman”, TV Zvezda.

Shevchenko dikatakan sebagai pelukis yang luar biasa, ia memahami sejarah melukis dan mimpi melukis di istana atau kantor pemerintah.

READ  Shivraj Singh Chouhan Memperluas Kabinet di Madhya Pradesh: The Takeaways

Dia lulus dari Institut Arsitektur Moskow dan menerima Penghargaan Stalin, setelah itu tidak ada orang lain yang mendapatkannya.

Hidupnya berubah pada 1960-an ketika dia bertemu Yuri Drizdov, pendiri unit khusus Vympel dan wakil presiden dinas rahasia KGB.

“Dari situ, dia kemudian menyadari bahwa tidak ada profesi yang lebih penting dari pada melindungi Ibu Pertiwi,” ujarnya. TV Zvezda.

Baca juga: Jaringan global agen rahasia China bergeser dari sutradara menjadi perangkap wanita yang menarik

Yuri Shevchenko sendiri mengatakan bahwa yang ingin dilakukannya adalah melindungi tanah airnya agar bangunan yang ingin dilukisnya tetap ada.

Dalam kehidupan sehari-hari lokal Berita September lalu, Shevchenko mengungkapkan bahwa ada suatu masa ketika badan-badan kontra-intelijen di seluruh dunia mencurigainya.

“Saya berpikir: Anda harus mengubah diri sendiri,” kata Shevchenko. Jadi dia mengubah penampilannya sekali lagi.

Mata-mata super tersebut juga membagikan resep rahasianya, di mana ia mengklaim memiliki kemampuan untuk berteman sangat dekat.

Ia mengaku menerima bantuan tak terduga, bahkan dari seorang tokoh yang sangat tinggi di negaranya, yang bahkan tidak tahu siapa yang dibantu.

“Mereka tidak tahu bahwa mereka membantu intelijen Soviet. Mereka bahkan tidak tahu dengan siapa mereka berurusan. Itulah kekuatan menjadi agen ilegal,” katanya.

Baca juga: China menuduh Taiwan melakukan mata-mata, Taipei Berang

More from Casildo Jabbour

Saroj Khan, Koreografer Angka Bollywood Ikon, Meninggal Di 71

Saroj Khan dibawa ke rumah sakit pada 20 Juni (dengan hormat Instagram)...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *