Maverick Vinales menyerah mengejar poin Joan Mir

Memuat…

ARAGONMaverick vinales mengaku telah menyerah mengejar poin Joan mir yang sekarang berada di puncak peringkatMotoGP 2020. Hanya dengan mengandalkan motor yang dikendarai saat ini, tidak mungkin bisa berjalan maksimal di tiga seri tersisa.

Tampil pada GP TeruelPada Minggu (24/10/2020) malam, pebalap Yamaha itu hanya finis di posisi ketujuh. Aksinya sangat berbeda dibandingkan dengan dua sesi latihan di mana, saat itu, Vinales bisa melaju dengan kecepatan tinggi. (Baca juga: Hasil MotoGP Teruel dan klasifikasi pembalap sementara)

Vinales menegaskan bahwa Yamaha belum meningkatkan apa pun dengan motor 2020 sejak tes Malaysia pada Februari dan mengaku hanya bisa berdoa untuk motor yang sempurna di Valencia jika dia masih ingin bertanding. “Tidak mungkin dengan motor yang kami miliki hari ini,” katanya saat ditanya apa yang harus dia lakukan untuk menutup jarak dengan Mir.

“Suzuki berada di level lain saat ini. Jadi tidak ada yang bisa kami lakukan. Kami hanya harus berdoa agar kami memiliki motor yang sempurna di Valencia, awal yang sempurna, jadilah yang pertama dan lihat apakah kami tidak kehilangan posisi.”

“Saya akan mencoba untuk menjadi segar, mencoba memberikan umpan balik yang baik kepada orang-orang di pit sehingga mereka dapat memberikan kami motor terbaik. Kami tidak memiliki senjata yang tepat melawan Suzuki karena tampaknya mereka bisa. untuk berbelok lebih cepat, untuk memiliki lebih banyak kecepatan di tikungan, lebih banyak dan lebih sedikit lebar di tikungan, ”jelas Vinales.

“Jadi Anda tidak bisa mendapatkan semuanya kembali hanya dengan menyalakan gas. Kami punya ide, tapi yang pasti akan sangat sulit untuk meningkatkan motor karena kami belum meningkatkan apapun dari tes Malaysia.”

READ  Menang Lagi, Toffees Naik ke Peringkat Teratas

“Jika motornya bekerja dengan baik, kami akan bagus. Jika tidak berhasil, kami akan berusaha bertahan dan berusaha memberikan hasil yang maksimal,” jelasnya.

Saat ditanya tentang sepeda motorFranco Morbidelli “Pada dasarnya DNA Yamaha, kecepatan di tikungan dan tikungan,” ujarnya. (Baca juga: Saat Durian tumbang, Morbidelli adalah juara MotoGP Teruel)

Menjelaskan apa yang salah dalam balapan, Vinales mengatakan dia kekurangan grip dari lap ketiga pada ban belakangnya yang lembut dan banyak masalah dengan ban depan. “Kami tidak memiliki cengkeraman pada ban selama semua balapan ini, saya memiliki banyak masalah pada motornya,” tambahnya. (Lihat juga: Hasil Teruel MotoGP 2020: Morbidelli menang di sirkuit Aragon)

“Itu sangat rumit, tapi tujuannya tetap tercapai. Saya mengambil satu poin dari Fabio Quartararo. Itu adalah tujuan kami untuk menjadi yang pertama Yamaha 2020. Itulah yang bisa kami lakukan. Jadi sekarang orang harus menganalisis Valencia, mendapatkan data dan lebih banyak lagi. lebih cepat. “(Baca juga: Untuk naik podium di MotoGP Teruel, Vinales akan menghemat ban selama 10 lap terakhir)

“Saya mencoba hari ini untuk melakukan suatu pekerjaan. Saya pikir hari ini bisa jadi jauh lebih buruk karena masalah yang saya hadapi sangat sulit untuk ditangani dan tetap di motor. Saya tidak senang , tapi puas finis di depan Fabio, ”pungkasnya.

(bbk)

Written By
More from Umair. Aman

Messi kesal, lalu menendang bola ke arah wasit

Vitoria – Lionel Messi kesal dengan pertandingan itu Alaves vs Barcelona. Karena...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *