Mayat, Pasien Covid Di bangsal Yang Sama Dari Rumah Sakit NMCH Patna, Menteri Menanggapi

Mayat, Pasien Covid Di bangsal Yang Sama Dari Rumah Sakit NMCH Patna, Menteri Menanggapi

Dalam online video terbaru, seorang pria menunjukkan tubuh terbaring di koridor rumah sakit.

Patna, Bihar:

Sebuah online video baru dari Nalanda Professional medical Higher education and Healthcare facility atau NMCH – rumah sakit utama di ibu kota Bihar untuk pasien coronavirus – telah menimbulkan lebih banyak pertanyaan tentang pengelolaan tubuh korban di tengah pandemi. Menteri Kesehatan Bihar Mangal Pandey mengatakan itu adalah “alasan untuk khawatir”, tetapi menambahkan: “Kita harus mengikuti protokol tentang cara membuang mayat korban Covid.”

Ini adalah video kedua yang mengganggu dalam dua hari yang menunjukkan pasien berbaring di bangsal rumah sakit di tempat tidur di sebelah tubuh korban Covid yang tidak dijaga. Anggota keluarga juga dapat dilihat di kamar yang sama, terpapar pada risiko tertular virus.

Dalam movie terbaru, seorang pria yang merekam klip itu memperlihatkan mayat tergeletak di koridor rumah sakit. “Ini tubuh pertama,” katanya sambil membawa kamera ke ruangan yang penuh pasien.

“Bibi,” dia terdengar bertanya pada seorang wanita yang terbaring di lantai. “Sejak kapan kamu menunggu?” ia bertanya – rupanya tentang tubuh yang terbaring di ranjang rumah sakit – ketika ia mendapat jawaban: “Beberapa jam”.

“Apakah ada yang datang? Adakah yang tahu kapan itu akan diambil?” pria itu bertanya. “Tidak,” kata wanita itu, yang mungkin anggota keluarga korban, dengan suara remuk.

Pada hari Senin, sebuah video dari rumah sakit yang sama menunjukkan tubuh seorang korban yang ditutupi selembar di tempat tidur. Putra seorang pasien terdengar mengatakan bahwa beberapa pengaduan telah diajukan ke administrasi rumah sakit tetapi “… tetap saja mereka tidak menanggapi dan membawanya pergi”.

READ  Shehbaz Sharif dari PML-N dan Shah Mehmood Qureshi dari PTI menyerahkan makalah pencalonan untuk PM Pakistan

Dalam dua hari terakhir, anggota keluarga telah menunggu selama 12 jam oleh administrasi NMCH untuk membawa mayat bersama mereka.

Ketika ditanyai, manajemen mengatakan bahwa pemerintah kabupaten, yang bertugas mengumpulkan mayat dan mengatur upacara terakhir, tidak akan mengambilnya sebelum larut malam. Ini karena penduduk setempat mengorganisir protes pada siang hari untuk menolak kremasi korban COVID-19 di sana.

Menanggapi online video tersebut, Menteri Kesehatan Bihar Mangal Pandey mengatakan kepada NDTV: “Ini menjadi keprihatinan bagi kami, tetapi kami harus mengikuti protokol bagaimana membuang mayat korban Covid .. dan itu memakan waktu, yang menciptakan banyak kecemasan di kalangan pasien lain di bangsal itu. Kadang-kadang, anggota keluarga yang tinggal di luar Patna meluangkan waktu untuk mencapai rumah sakit. “

Namun, karena jumlah kematian terkait COVID-19 meningkat di Bihar, yang telah mencatat lebih dari 27.000 kasus sejauh ini, anggota keluarga pasien – yang tersisa di ujung penerima – mencari penyelesaian segera.

Di seluruh negara bagian, beberapa petugas telah dikerahkan oleh pemerintah negara bagian untuk merampingkan manajemen rumah sakit namun situasinya tetap tidak berubah.

Para pengeritik mengatakan bahwa pemerintah Bihar tidak memiliki protokol yang tepat untuk mengelola tubuh para korban.

Pada hari Minggu, pusat tersebut telah mengirim tim beranggotakan tiga orang untuk menilai tanggapan negara dan menyelidiki dugaan bahwa Ketua Menteri Nitish Kumar telah salah menangani krisis.

More from Casildo Jabbour
Gerakan ‘Never Trump’ kembali untuk Babak II, dipersenjatai dengan kata-kata dan catatan Presiden sendiri
Suara-suara yang paling terang-terangan dalam kampanye untuk mengalahkan Trump sejauh ini bukan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *