Mayor Garda Nasional akan membantah pejabat tinggi pemerintahan mengenai keputusan untuk membersihkan para pemrotes di dekat Gedung Putih

Mayor Garda Nasional akan membantah pejabat tinggi pemerintahan mengenai keputusan untuk membersihkan para pemrotes di dekat Gedung Putih

Kesaksian yang dipersiapkan dari Pengawal Nasional DC Mayor Adam D. DeMarco, yang dijadwalkan untuk hadir di depan persidangan pada hari Selasa, menantang laporan Jaksa Agung William Barr tentang pembubaran tersebut.

“Para demonstran bersikap damai, menggunakan hak Amandemen Pertama mereka,” kata DeMarco, seraya menambahkan dia terkejut operasi pembersihan dimulai jauh sebelum jam 7 malam. Jam malam ET ditetapkan oleh Washington, DC, Walikota Muriel Bowser.

Barr sebelumnya membela penggunaan kekuatan untuk membersihkan para pengunjuk rasa, dengan mengatakan keputusannya untuk membubarkan para pengunjuk rasa mengikuti tanda-tanda bahwa kerumunan itu “menjadi semakin sulit diatur.” Pemindahan itu, katanya, tidak ada hubungannya dengan foto-op yang dipentaskan oleh Presiden Donald Trump beberapa menit kemudian, di mana ia berjalan melintasi Lafayette Square untuk memegang sebuah Alkitab di depan Gereja Episkopal St. John, yang telah mengalami kerusakan dalam protes tersebut. malam sebelumnya.

Namun kesaksian DeMarco mengatakan, Barr dan pejabat lainnya tiba di Lafayette Square pada pukul 6:05 malam, menambahkan bahwa jaksa agung mengamati para pengunjuk rasa dan “tampaknya berunding dengan petugas Polisi Taman.” Kesaksian DeMarco menunjukkan bahwa dia bukan bagian dari pertemuan itu, dan sebaliknya memberi pengarahan kepada ketua Kepala Staf Gabungan, Jenderal Mark Milley.

“Sekitar pukul 6:20 malam, setelah Jaksa Agung dan Jenderal Milley meninggalkan Lapangan Lafayette, Polisi Taman mengeluarkan pengumuman peringatan pertama dari tiga kepada para demonstran, mengarahkan mereka untuk bubar,” kata DeMarco.

Setelah CNN dan outlet berita lainnya melaporkan bahwa Barr memerintahkan area itu dibersihkan, Barr kepada The Associated Press bahwa dia tidak memberikan “perintah taktis.”

“Jadi, sikap saya sudah selesai, tetapi saya tidak mengatakan, ‘Pergilah,'” kata Barr.

READ  Alyssa Nakken dari Giants membuat sejarah sebagai pelatih MLB wanita pertama

DeMarco mengatakan dia tidak diberitahu bahwa Trump akan mengunjungi gereja di daerah yang dibersihkan.

“Kedatangan Presiden benar-benar mengejutkan, karena kami belum diberi penjelasan bahwa dia akan memasuki sektor kami,” kata kesaksian DeMarco.

Pejabat tinggi administrasi Trump mengklaim penggunaan kekuatan dibenarkan terhadap pengunjuk rasa yang mereka gambarkan sebagai kekerasan, meskipun ada saksi mata yang membantah karakterisasi itu.

Trump telah membagikan sepucuk surat di Twitter yang menyebut para pengunjuk rasa sebagai “teroris,” dan Sekretaris Dalam Negeri David Bernhardt mengatakan kepada Ketua Dewan Sumber Daya Alam House Raul Grijalva dari Arizona bahwa para pengunjuk rasa “menyerang penegakan hukum dengan proyektil sementara mengancam akan menyerbu wilayah yang diamankan.”

Kisah ini pecah dan akan diperbarui.

Written By
More from Suede Nazar

Layanan Pos menolak perubahan karena setidaknya 20 negara bagian menuntut

DeJoy mengatakan beberapa keputusan yang ditangguhkan tersebut membuat jam ritel di kantor...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *