Melawan Covid di India: Amerika Serikat siap mengerahkan dukungan dan pasokan

Amerika Serikat akan segera mengerahkan ‘dukungan’ untuk membantu India mengatasi gelombang kedua kasus Covid-19 di tengah meningkatnya seruan agar pemerintahan Biden berbuat lebih banyak dari anggota parlemen, perusahaan, dan tawaran dari miliarder teknologi India Amerika untuk mendanai oksigen “.

“Hati kami bersama rakyat India di tengah-tengah epidemi Covid-19 yang mengerikan,” kata Menteri Luar Negeri Antony Blinken dalam tweet pada Sabtu malam. “Kami bekerja erat dengan mitra kami di pemerintah India dan akan segera memberikan dukungan tambahan kepada rakyat India dan pahlawan kesehatan di India.”

Tak lama setelah itu, Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan menggemakan jaminan serupa dalam tweet terpisah. “Amerika Serikat sangat prihatin tentang wabah Covid yang parah di India,” katanya dalam tweet pada Sabtu malam, menambahkan: “Kami bekerja tanpa lelah untuk mengerahkan lebih banyak pasokan dan dukungan kepada teman dan mitra kami di India saat mereka dengan berani berjuang. . pandemi ini. Lebih cepat. “

Baik Blinken maupun Sullivan tidak memberikan rincian tentang apa “persediaan dan dukungan” ini. Beberapa detail diharapkan nanti hari ini.

Pemerintahan Biden telah menghadapi seruan yang meningkat dalam beberapa hari terakhir untuk berbuat lebih banyak di beberapa bidang yang terkait dengan Covid-19 dan India. Anggota parlemen Dewan Perwakilan dan Senat – semua Demokrat – memintanya untuk mendukung proposal oleh India dan Afrika Selatan kepada Organisasi Perdagangan Dunia untuk memberikan pengabaian sementara atas hak kekayaan intelektual atas vaksin Covid-19, produk terapi, dan teknologi terkait. diproduksi. mudah diakses ke semua negara.

Yang kedua adalah masalah bahan baku yang dibutuhkan untuk memproduksi vaksin Covid-19, yang diangkat terutama oleh perusahaan farmasi India dengan dukungan populer yang semakin meningkat. Pemasok bahan-bahan ini AS – 35 kategori – diharuskan untuk memprioritaskan pesanan dari pembeli AS daripada pesanan dari negara lain. Institut Serum India telah meminta Amerika Serikat untuk “mencabut embargo”, dengan mengatakan bahwa pasokan bahan mentah ini diblokir.

READ  Bagaimana Gangster Vikas Dubey Terlihat Di Kuil Madhya Pradesh Di Ujjain Madhya Pradesh

Otoritas India dan AS telah melakukan pembicaraan pada tingkat yang sangat tinggi – Menteri Luar Negeri S Jaishankar baru-baru ini membahasnya dengan mitranya dari AS Antony Blinken dan Menteri Luar Negeri Harsh Shringla membahasnya dengan Wakil Menteri Luar Negeri Wendy Sherman. Pihak AS telah berjanji untuk “memberikan pertimbangan terhadap masalah tersebut,” menurut orang-orang yang mengetahui pembicaraan tersebut.

Dan yang ketiga adalah seruan dari Kamar Dagang Amerika, salah satu kelompok lobi yang paling kuat, agar pemerintahan Biden melepaskan jutaan dosis vaksin AstraZeneca dari timbunannya, yang tidak akan digunakan oleh Amerika Serikat. Mungkin bukan karena, pertama , Pfizer-BioNTech, Moderna, dan Johnson & Johnson akan mengetahui lebih dari sekadar memenuhi kebutuhan mereka saat ini dan di masa depan. Kedua, Amerika Serikat bahkan belum mengesahkan vaksin AstraZeneca.

Miliarder Silicon Valley dan investor teknologi Vinod Khosla dan anggota parlemen Pribumi Amerika kelahiran New Delhi Raja Krishnamurthi menggemakan seruan itu pada hari Sabtu. “Saya dengan hormat tetapi tegas menyerukan kepada pemerintah Biden untuk merilis jutaan dosis vaksin AstraZeneca di negara-negara yang paling terpukul oleh penyebaran Covid-19, termasuk India, Argentina, dan kemungkinan lainnya,” kata Krishnamurthi, seorang Demokrat.

Tetapi tawaran utama Khosla adalah untuk membiayai pasokan oksigen, mengurangi kekurangan kritis yang dilaporkan oleh rumah sakit di India. “Saya siap membiayai rumah sakit di India yang membutuhkan pembiayaan untuk mengimpor pesawat curah oksigen atau pasokan ke India untuk meningkatkan pasokan. Rumah sakit umum / LSM juga bisa menjangkau, ”tulisnya dalam tweet, menyalin @PMOIndia dan beberapa posting informasi.

Khosla, yang memperoleh kekayaannya sebagai salah satu pendiri Sun Microsystem, memiliki kekayaan $ 2,9 miliar, menurut Forbes, yang juga menempatkannya di 174 dalam daftar miliarder dan 40 pada daftar investor Midas. Dia ikut mendirikan Sun Microsystems, bersama dengan lulusan Stanford lainnya. Itu diakuisisi oleh Oracle pada tahun 2010. Dan, dia sekarang menjalankan Khosla Ventures, sebuah perusahaan investasi.

READ  Video clip Menunjukkan Pertarungan Ketinggian Ketinggian Antara Pasukan India dan Tiongkok di Sikkim

“Vaksin AZ kemungkinan tidak akan pernah disetujui di Amerika Serikat mengingat alternatif saat ini di sini,” tulis Khosla di Twitter tentang vaksin AstraZeneca, menambahkan bahwa Presiden Joe Biden, memanggilnya dengan nama panggilan Twitter Resmi @Potus, “Harus benar-benar melepaskan semua dosis. dan komitmen masa depan untuk pasokan AS ”, karena vaksin Moderna dan Pfizer-BioNTech akan mencukupi di Amerika Serikat.

More from Casildo Jabbour

Arshad Warsi menyebut Adani ‘perampok jalan raya’ setelah membayar tagihan listrik Rs 1 lakh

Arshad Warsi dalam seri web AsurIndonesia Arshad Warsi terkejut setelah Rs 1.03...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *