Membangun ekonomi sirkular top rated-down dan bottom-up

Inilah pertanyaan untuk spesialis keberlanjutan: bagaimana Anda mengubah perusahaan multinasional berusia berabad-abad menjadi perusahaan sirkular? Siegwerk, salah satu produsen tinta dan pelapis terkemuka di dunia, memiliki jawaban unik yang melampaui produk dan melibatkan karyawan di seluruh dunia.

Itu 200 tahun Perusahaan Jerman memiliki pusat manufaktur di 13 negara di seluruh Eropa, Asia dan Amerika, serta lebih dari 60 lokasi produksi di seluruh dunia, yang memastikan tinta disesuaikan dengan kebutuhan pelanggan di wilayah tertentu di dunia. Perusahaan ini memiliki hampir 5.000 karyawan dan sekitar 1,2 miliar euro dalam omset tahunan.

Itu banyak bagian yang bergerak untuk diarahkan ke arah yang ramah lingkungan. Jadi setahun yang lalu, dengan bantuan Alina Marm, Head of Worldwide Sustainability and Round Financial state di Siegwerk, perusahaan mengembangkan Application Bisnis Berkelanjutan HorizonNow untuk mendukung implementasi tujuan keberlanjutan perusahaan yang diperbarui dan ambisius.

Dengan menggunakan agenda tersebut, tim Marm menghitung tujuan perusahaan, membangun kantor keberlanjutan, dan membentuk apa yang mereka sebut Tim Environmentally friendly-CATs – sistem lokal dan terdesentralisasi yang membantu mendorong agenda keberlanjutan perusahaan ke depan.

Agenda tersebut memungkinkan Siegwerk untuk membuat tujuan yang terukur, termasuk focus on penjualan melingkar, tujuan iklim 2025 yang ambisius (termasuk netralitas karbon Cakupan 1 dan 2), dan cara untuk melibatkan fasilitas. bentuk bundar — konsep menggunakan kembali dan mendaur ulang produk dan bahan daripada membuang-buang dan mencemari mereka.

Menjadi berkelanjutan melalui ekonomi sirkular

Dewan setuju untuk memulai dengan pendekatan bertahap, pertama mengadopsi design bisnis ekonomi sirkular untuk menghasilkan pendapatan berdampak positif, kemudian memperluas strategi untuk memasukkan topik keberlanjutan tambahan seperti karbon dan keragaman, kesetaraan dan inklusi. Merangkul konsep ekonomi sirkular adalah pintu gerbang sempurna Siegwerk menuju keberlanjutan, kata Marm kepada kami. “Keberlanjutan bisa menjadi binatang yang sangat besar ini,” katanya kepada kami. “Jika Anda datang ke ruang rapat dan berkata, ‘Hei, mari kita lakukan strategi keberlanjutan,’ saya tidak tahu seberapa terbuka pintunya.” Namun, janji ekonomi sirkular mencakup: peluang bisnis dalam pertumbuhan hijauyang merupakan sudut yang lebih mudah untuk didiskusikan dan diukur dengan atasan — “dan begitu Anda berhasil, sangat sulit untuk melepaskannya lagi,” katanya.

READ  Rencana penguatan IHSG pekan depan adalah faktor-faktor pendukungnya

CEO Siegwerk Nicolas Wiedmann menggemakan perlunya memikirkan bisnis ketika mengejar keberlanjutan dalam baru-baru ini Pernyataan pers“Untuk mewujudkannya, Siegwerk harus membangun bisnis berkelanjutan yang tetap layak secara ekonomi. Itu akan selalu sulit, tetapi saya dan Dewan sangat percaya bahwa [HorizonNow] adalah arah strategis yang tepat untuk diambil, dan bahwa kita akan berhasil mencapai tujuan ambisius ini.

Libatkan perusahaan dalam sirkularitas, dari atas ke bawah

Sekarang, bagaimana jika seseorang berpendapat bahwa bisnis dapat mencapai sirkularitas hanya melalui pengambilan keputusan dari atas ke bawah? Siegwerk sendiri telah memperoleh landasan melalui tindakan terpusat. Perusahaan telah berkembang tinta khusus untuk pelanggan yang meningkatkan kemampuan daur ulang atau pengomposan kemasan dan mengurangi penggunaan bahan baku yang tidak terbarukan, seperti plastik. Dan sebagian besar fasilitas industrinya akan segera menggunakan energi terbarukan berkat system worldwide yang merupakan bagian dari HorizonNow.

Tapi Marm melihat kebutuhan khusus untuk melibatkan karyawan untuk memimpin. “Produk sirkular atau berkelanjutan tidak terjadi begitu saja,” katanya. Jika itu masalahnya, sembako kita akan sangat berbeda – tidak diisi dengan kemasan yang mau tidak mau mendarat di TPA atau bocor ke alam bebas. Marm mengatakan Environmentally friendly-CATs telah memungkinkan perusahaan untuk menciptakan lingkungan yang memelihara ide-ide berwawasan ke depan untuk konteks regional tertentu, yang memiliki berbagai kebijakan dan infrastruktur pemerintah.

Environmentally friendly-CAT juga memungkinkan kantor pusat Siegwerk untuk lebih terlibat dengan ide-ide karyawan. Di bawah program ini, Dewan Keberlanjutan perusahaan, yang dipimpin oleh CEO Siegwerk Nicolas Wiedmann, secara resmi menyetujui pilihan proyek yang diajukan oleh karyawan di seluruh dunia. Tidak ada jaminan implementasi atau uang, kata Marm, tetapi cap persetujuan dapat memberikan kredibilitas pada sebuah proyek di mata manajemen situs lokal – menyampaikan pesan bahwa proyek tersebut memiliki biaya yang wajar dan ide-ide bagus – dalam arti tertentu, ia meminta karyawan, “Apa yang menahan Anda?” »

READ  Setelah empat hari reli, IHSG cenderung gain pada Jumat (28/8).

Putri Rizka Lestari, manajer pengembangan teknologi senior untuk Siegwerk di Indonesia, memiliki posisi 10 besar untuk putaran ini dan sedang menunggu hasil akhir. Setelah memperoleh gelar doktor di bidang teknik kimia, dia mengatakan dia diprogram untuk memikirkan peluang untuk inovasi. Proyeknya meningkatkan daya saing biaya dengan menggunakan infrastruktur yang ada untuk meningkatkan kandungan biorenewable produk Siegwerk, yang menurutnya dapat membantu mendorong minat pelanggan pada penawaran yang lebih berkelanjutan.

Mengkontekstualisasikan keberlanjutan melalui sistem ‘agen perubahan’

Bagian penting dari apa yang membuat transisi berhasil adalah bahwa Green-CATs memiliki karyawan yang menjadi pemimpin keberlanjutan di wilayah mereka dan telah dipilih dengan waktu yang didedikasikan untuk bekerja pada keberlanjutan. Green-CAT dilatih oleh pakar ekonomi sirkular inside dan ditugaskan untuk mendidik rekan kerja tentang penawaran berkelanjutan Siegwerk dan tindakan inspiratif di kantor regional. Hanya dalam satu tahun kerja, lembaga telah mengambil pendekatan yang berbeda dalam menanggapi. Beberapa wilayah telah menemukan cara kreatif untuk melibatkan karyawan dalam keberlanjutan, sementara yang lain telah memulai penelitian dan adaptasi produk.

Sebuah kelompok kerja di Cina, misalnya, telah mengembangkan kuis berhadiah untuk mendorong karyawan mengetahui bagaimana perusahaan menangani ekonomi sirkular. Di India, laboratorium telah menggantikan penetes sekali pakai dengan sendok stainless steel. Tim Prancis di Annemasse menjalankan proyek yang mendaur ulang masker bedah menjadi kemeja kerja untuk karyawan – sebuah inisiatif yang menghabiskan sedikit uang tetapi mengalihkan sejumlah besar limbah medis. “[A mask is] sering dianggap tidak dapat didaur ulang atau, “Kita hanya perlu membakar atau menguburnya, karena beracun”. Dan inilah perusahaan yang kami bawa yang benar-benar menciptakan lingkaran sumber daya untuk produk ini,” jelas Marm.

Mendidik suatu wilayah tentang ide baru: keberlanjutan

Lestari adalah Duta Green-CAT yang berfokus pada Indonesia, di mana ia secara teratur menyelenggarakan webinar untuk mendidik anggota timnya, serta pelanggan, pemasok, dan pemimpin pemerintah, tentang keberlanjutan dan sirkularitas. Tujuannya adalah untuk menciptakan keanggotaan sehingga aktor-aktor ini membawa ide-idenya, yang kemudian dapat membantu untuk dikonkretkan.

READ  Negara-negara Asia Tenggara bereaksi terhadap krisis Ukraina

“Ini lebih efisien, bukan? “Anda tidak perlu mengumpulkan orang-orang di sekitar ide yang mereka sendiri datangi,” katanya. “Saya tidak akan berbohong, saya masih melihat banyak orang yang [are] skeptis terhadap gagasan keberlanjutan. Mereka berpikir…keberlanjutan hanyalah sebuah kampanye.

Namun yang lain telah menghubunginya untuk menanyakan bagaimana kantor keberlanjutan dapat mendukung ide-ide mereka atau membantu mereka menanggapi permintaan pelanggan untuk produk yang lebih berkelanjutan, termasuk penawaran berbasis bio. Ketika rekan kerja berjuang dari mana harus memulai, dia mendorong mereka untuk tidak mencoba menemukan kembali kemudi. “Kita tidak perlu benar-benar inovatif dalam hal keberlanjutan,” dia menawarkan, mengatakan bahwa sering kali membantu untuk mengamati apa yang dilakukan orang lain dan menyesuaikan pendekatan mereka dengan situs Indonesia.

Bagaimana Anda membuat jaringan kolaborator yang bekerja untuk ekonomi sirkular?

Dari sudut pandangnya di Jerman, Marm mengatakan dia terkesan dengan bagaimana Green-CATs telah mengembangkan jaringan keberlanjutan di wilayah mereka. Tetapi jaringan ini tidak muncul secara kebetulan. Siegwerk memiliki karyawan berdedikasi yang mengelola jaringan, dan sekitar separuh waktunya dihabiskan untuk bekerja dengan Inexperienced-CAT di seluruh dunia.

Untuk setiap perusahaan yang mau mencoba pendekatan Siegwerk, Marm menawarkan pelajaran: menemukan keseimbangan yang tepat antara kebebasan dan arah. “Kebebasan itu hebat, tetapi terkadang orang hanya menginginkan panduan yang sangat, sangat jelas tentang apa yang seharusnya mereka lakukan,” jelasnya. Butuh beberapa upaya bagi Siegwerk untuk mempelajari jumlah instruksi yang tepat untuk diberikan kepada Inexperienced-CATs. Mereka saat ini memiliki daftar periksa minimum amount yang harus dilakukan. “Jika mereka ingin berbuat lebih banyak, tidak apa-apa,” kata Marm. “Mereka tentu memiliki kebebasan untuk melakukan itu.”

Rangkaian artikel ini disponsori oleh Siegwerk Druckfarben dan diproduksi oleh tim editorial TriplePundit.

Kredit gambar: peopleimages.com/Adobe Stock

Written By
More from Faisal Hadi
Facebook Memperluas Gedung Kliring Ilmu Iklim, Menambahkan Informasi Pesan Baru
Facebook punya iklan sebuah perluasan miliknya Pusat Informasi Ilmu Iklim, serta tes...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *