Membangun kota berorientasi masa depan di hutan purba Kalimantan

Foto udara yang diambil pada 13 Juni 2021 ini memperlihatkan gedung-gedung di tengah kabut asap di Jakarta. (Foto oleh BAY ISMOYO / AFP)

NOULOUS, tercemar, penuh sesak – orang berulang kali diingatkan bahwa Jakarta tidak lagi cocok untuk menjadi ibu kota Indonesia dalam menghadapi tantangan drastis ini.

Ibukotanya dianggap sebagai kota yang paling cepat tenggelam di dunia, sebagian besar karena ekstraksi air tanah yang berlebihan. Diperkirakan sekitar 25% wilayah ibu kota akan terendam air laut pada tahun 2050. Pada saat yang sama, Jakarta mengalami polusi yang parah.

Dinas Kesehatan Jakarta melaporkan bahwa kota itu hanya mengalami dua hari udara “sehat” sepanjang 2019. Lebih buruk lagi, Jakarta, yang sudah – kota terbesar dengan populasi di Asia Tenggara – mempertahankan pertumbuhan populasi yang cepat. Melewati angka 10 juta pada tahun 2020, kota ini menjadi semakin padat.

Kota imajiner Nusantara di Kalimantan kini menjadi harapan baru bangsa untuk menyelesaikan semua masalah keberlanjutan sekaligus – dengan membangun kota yang benar-benar baru yang diharapkan tidak mewarisi tantangan tersebut.

Provinsi yang akan menjadi ibu kota baru, Kalimantan Timur, sebagian besar ditutupi hutan purba yang luas. Dengan julukan “Nagara Rimba Nusa”, kota ini sering digambarkan sebagai kota metropolis “hijau” yang dikelilingi oleh hutan tropis yang kaya akan keanekaragaman hayati, kota bersih yang ditenagai oleh energi terbarukan, dan sekaligus pusat inovasi yang menjadi rumah bagi berbagai sumber daya alam. transportasi teknologi, pendidikan, sistem kesehatan, dll.

Nusantara tidak akan menjadi ibu kota pertama yang dibangun dari nol. Di seluruh dunia, ada sejumlah ibu kota yang dibangun dan dikembangkan untuk tujuan tertentu. Sementara dalam beberapa kasus relokasi telah terjadi di dalam wilayah metropolitan yang ada (misalnya, dari Kuala Lumpur ke Putrajaya), banyak dari ibu kota baru ini terletak jauh dari ibu kota lama. Mereka dapat menawarkan wawasan penting kepada desainer Nusantara untuk membangun kota yang berkelanjutan.

READ  EPA menyelam 'pool skimmers' raksasa ke Sungai Philly untuk menyedot sampah dan menemukan sampah plastik

Kemacetan sering disebut-sebut sebagai motivasi utama pemindahan ibu kota. Namun, masalahnya bisa saja dibawa ke ibu kota baru.

Contoh mencolok adalah Abuja, ibu kota Nigeria yang dibangun khusus. Pada 1980-an, negara itu memutuskan untuk mengembangkan kota baru untuk menggantikan Lagos yang penuh sesak sebagai ibu kota barunya.

Abuja telah mengalami pertumbuhan penduduk yang pesat selama beberapa dekade dan pernah menjadi kota dengan pertumbuhan tercepat di dunia pada tahun 2000. Jumlah penduduk perkotaan diperkirakan mencapai sekitar 3-4 juta pada tahun 2020 dan terus bertambah baik karena migrasi maupun dari tingkat kelahiran yang sangat tinggi, meskipun kota ini awalnya diharapkan menjadi rumah bagi hanya 3 juta orang. Abuja kini menghadapi tantangan serupa dengan Jakarta – kota yang penuh dengan permukiman kumuh yang padat.

Brasilia, ibu kota Brasil, adalah kasus lain dari kota terencana yang salah dalam hal manajemen populasi dan perencanaan kota. Didirikan pada tahun 1960, kota ini dinobatkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO pada akhir 1980-an.Serupa dengan Nusantara, diharapkan dengan membangun Brasilia sebagai ibu kota negara yang baru akan membawa kemajuan ke pedalaman Brasil.

Namun, desain kota yang ideal menciptakan lusinan tantangan praktis. Masalah mendasar adalah tidak memberikan cukup ruang bagi 2 juta orang kelas pekerja yang tidak mampu membeli perumahan di Plano Piloto, yaitu pusat kota. Akibatnya, sulit untuk melepaskan diri dari menjamurnya permukiman kumuh dan masalah-masalah yang menyertainya. Selain itu, kebutuhan perjalanan orang-orang ini sebagian besar telah diabaikan dengan sistem transportasi yang dirancang dengan buruk.

Tidak seperti Abuja dan Brasilia, Naypyidaw, kota yang menggantikan Yangon sebagai ibu kota Myanmar, digambarkan oleh banyak orang sebagai kota yang “ditinggalkan”. Naypyidaw terletak sekitar 320 kilometer sebelah utara Yangon.

READ  Informasi tentang gempa: mag of light. Gempa 4,5 - Laut Filipina, 55 km barat daya kota Calbayog, Filipina, Kamis, 2 September 2021 pukul 15.23 (GMT +8)

Secara resmi menjadi ibu kota pada tahun 2005, meskipun pada saat itu hanya memiliki beberapa bangunan untuk pejabat pemerintah, dengan sebagian besar fasilitas yang dibangun hanya secara bertahap selama tahun-tahun berikutnya. Kepadatan penduduk tetap sangat rendah untuk sebuah ibu kota – hanya 130 jiwa per kilometer persegi. Sebagai perbandingan, DKI Jakarta memiliki kepadatan penduduk sekitar 16.000 jiwa per kilometer persegi. Saat ini, Yangon tetap menjadi kota terbesar dan pusat ekonomi negara.

Ibukota lain yang direncanakan dengan kepadatan penduduk yang relatif rendah adalah Nur-Sultan di Kazakhstan yang didirikan pada tahun 1997. Kota di tepi Sungai Ishim ini digambarkan oleh beberapa orang sebagai “ibu kota aneh” di dunia karena lokasinya dan bangunannya yang futuristik. .

Dahulu dikenal sebagai Astana, kota ini dikelilingi oleh padang rumput yang luas, datar, gersang yang hampir tidak memiliki pepohonan, apalagi pemukiman manusia lainnya. Dengan dirancang dengan cermat, bangunan seperti fiksi ilmiah bermunculan dari tanah kosong, kota ini dilihat oleh banyak orang sebagai tanpa makna “organik” tetapi lebih seperti etalase.

Meskipun secara umum mendapat reputasi yang lebih baik daripada contoh-contoh di atas, sulit untuk mengatakan bagaimana investasi besar dalam pembangunan ibu kota baru benar-benar bermanfaat bagi masyarakat, terutama populasi besar yang tinggal di luar Nur-Sultan.

Kasus-kasus di atas, seperti kisah-kisah peringatan, memberikan pelajaran yang bermanfaat bagi Nusantara. Meski gagasan membangun kota ‘bersih’, ‘hijau’ dan ‘hi-tech’ yang berorientasi masa depan di hutan lebat Kalimantan mungkin tampak utopis, proyek Nusantara tetap menjadi inti narasi pembangunan dari Indonesia.

Selain lingkungan fisik yang lebih baik, pembangunan ibu kota memberi harapan kepada masyarakat Indonesia, yang selama ini bermasalah dengan tata kelola pemerintahan yang buruk dan korupsi, untuk memimpikan kembali masyarakat yang aman, sehat, dan adil, seperti yang digambarkan dalam tujuan pembangunan berkelanjutan. 11 – “untuk menjadikan kota dan pemukiman manusia inklusif, aman, tangguh, dan berkelanjutan”.

READ  "Gipsi laut" yang hidup dengan hiu paus

Secara khusus, masyarakat Kalimantan sensitif terhadap trade-off antara pembangunan ekonomi, lingkungan dan keadilan sosial. Ada kekhawatiran bahwa prioritas diberikan pada pembangunan perkotaan dengan mengorbankan lingkungan dan hak-hak masyarakat lokal.

Satu pertanyaan yang mengganggu masyarakat Kalimantan adalah: apakah pemerintah Indonesia akan menangani proyek Nusantara yang rumit dengan sangat hati-hati dan memastikan transformasi yang mulus? Dilema pembangunan-lingkungan mungkin tetap menjadi pusat pembicaraan pembangunan daerah sepanjang dekade, terus-menerus terkait dengan berbagai masalah sosial seperti migrasi, kemiskinan, pemerataan, kesehatan, pendidikan, dll. Pengamatan dan analisis lebih lanjut diperlukan untuk menelusuri dan memahami baik dampak maupun pengaruh regional yang ditimbulkan oleh pembangunan Nusantara di tahun-tahun mendatang.

*Dr. Goh Chun Sheng saat ini menjabat sebagai Kepala Program Magister Manajemen Pembangunan Berkelanjutan di Sunway University. Ia juga merupakan associate dari Harvard University Asia Center. Minat penelitian Chun Sheng terletak di persimpangan pengembangan bio-ekonomi dan restorasi lingkungan, dengan fokus khusus pada Kalimantan Malaysia dan Indonesia. Karya terbaru Chun Sheng adalah monograf tentang Borneo, yaitu “Transforming Borneo: From Land Exploitation to Sustainable Development”, yang akan diterbitkan pada akhir tahun 2022.






Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia: Gempa 5,9 SR melanda Jawa, tujuh orang tewas
Gempa berkekuatan 5,9 skala Richter melanda Pulau Jawa di Indonesia pada hari...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *