Membawa telepon atau menghadapi tindakan hukum: Menteri Karnataka R Ashoka menjamin tindakan yang lebih ketat di zona penahanan

Carry phones or face legal action: Karnataka Minister R Ashoka assures stricter measures in containment zones

Pertarungan Karnataka melawan coronavirus menjadi semakin sulit. Ketika negara mencatat lonjakan baru dalam kasus-kasus, Ketua Menteri BS Yediyurappa telah menyerukan pertemuan dengan banyak pejabat negara dan menteri. Menteri Pendapatan R Ashoka yang menghadiri pertemuan pada hari Senin berbicara kepada pers setelah pertemuan dan membahas bagaimana akan ada pengetatan langkah-langkah di sekitar kota.

R Ashoka saat berbicara kepada pers mengungkapkan bahwa orang-orang dari zona penahanan harus selalu membawa ponsel mereka atau mereka akan menghadapi tindakan hukum. Karena bangsal tertentu telah ditempatkan kembali di bawah kuncian, aturan ini dilengkapi dengan beberapa kekuatan.

@RAshokaBJP di Twitter

R Ashoka mengatakan mereka yang berada di zona penahanan harus membawa telepon mereka

Pada hari Senin, CM BS Yediyurappa mengadakan pertemuan dengan para pejabat di seluruh negara bagian untuk membahas peningkatan yang mengkhawatirkan dalam kasus-kasus positif di Karnataka. Di Bengaluru bangsal khusus juga ditempatkan di bawah kuncian, mengirim Bengaluru ke kuncian parsial untuk mengekang kenaikan kasus COVID-19.

CM juga mendorong agar lebih ketat mematuhi peraturan di seluruh negara bagian dan memastikan pelanggaran ditangkap. Di antara mereka yang menghadiri pertemuan itu adalah – Wakil Menteri Utama Dr CN Ashwath Narayan, Sekretaris Kepala untuk Pemerintah TM Vijaybhaskar, Menteri Pendapatan R Ashoka, Menteri Dalam Negeri Basvaraj Bommai, Kepala Sekretaris Tambahan dan Komisaris Pembangunan Vandita Sharma, Sekretaris Kepala Tambahan untuk Pemerintah, Departemen Kesehatan , Jawaid Akhthar dan pejabat lainnya.

Setelah pertemuan itu, Menteri Pendapatan berbicara kepada pers, selain membahas bidang-bidang yang akan dikunci lagi – VV Puram, Pasar KR, Kalassipalya, dll. Dia juga membahas bagaimana pemerintah berencana memantau bahwa orang tidak akan melanggar peraturan. .

Menteri mengatakan kepada Tv set9 bahwa pemerintah memantau orang-orang yang dikarantina dan mereka yang berada di zona penahanan melalui ponsel mereka. Namun dia mengatakan menyoroti ungkapan Kannada, “Jika kita pergi di bawah karpet, mereka pergi di bawah Rangoli.” Dia menambahkan bahwa mereka yang ditemukan tidak membawa telepon dan pembatasan mencemooh dan telah ditempatkan di bawah karantina rumah akan ditangkap oleh pihak berwenang dan dikirim ke karantina kelembagaan selama 14 hari.

Pemerintah tampaknya sedang mengambil kasus serius. Sejak Unlock 1. dimulai, Pemerintah telah menyatakan optimisme dan menghilangkan ketakutan akan situasi yang memburuk. Namun, situasinya menyatakan bahwa Karnataka telah mengalami peningkatan 453 kasus baru dalam 24 jam terakhir, mendorong tindakan cepat dari Pemerintah.

READ  TikTok mengancam tindakan hukum terhadap larangan eksekutif Trump untuk melarang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *