Memberi Makan Penyewa yang Lebih Ramah Lingkungan untuk Bangunan yang Lebih Berkelanjutan | Berita | Eco-Enterprise

Mematikan lampu saat tidak digunakan, menaikkan suhu AC, dan menghemat air – ini mungkin tampak seperti tindakan kecil, tetapi sangat penting dalam memerangi perubahan iklim.

Hari ini, bangunan bertanggung jawab atas hampir 40% emisi gas rumah kaca, dengan konstruksi dan operasinya masing-masing menyumbang 11% dan 28%. Upaya untuk meningkatkan keberlanjutannya tidak cukup jauh, dan bangunan tetap ‘terlambat’ untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2050 menurut laporan oleh Badan Energi Internasional (IEA) pada bulan November.

Mengelola bangunan ramah iklim dan hemat energi sangat penting untuk mencapai tujuan Perjanjian Paris untuk menjaga pemanasan global di bawah 2 derajat Celcius, dan sebaiknya di bawah 1,5°C, tetapi tantangannya banyak.

“Sejak 2010, meningkatnya permintaan untuk layanan energi di gedung-gedung – terutama listrik untuk menyalakan peralatan pendingin, peralatan dan perangkat yang terhubung – telah melampaui peningkatan efisiensi energi dan dekarbonisasi,” kata laporan itu. ‘Aduh. “Suhu yang sangat tinggi dan gelombang panas yang berkepanjangan telah memecahkan rekor di banyak negara, yang menyebabkan meningkatnya permintaan untuk AC.”

PBB, dalam laporan iklim terbaru diterbitkan pada bulan Februarimenambahkan bahwa jika emisi gas rumah kaca tetap tinggi, semua wilayah Asia yang dipelajari dalam laporan – Bangladesh, Cina, India, Indonesia, Korea Selatan, Jepang dan Vietnam – akan terpengaruh oleh tingkat panas dan kelembaban tinggi yang berbahaya, kenaikan permukaan laut, banjir dan bahaya cuaca fisik lainnya.

Karena pemerintah bertujuan untuk mencapai tujuan iklim yang ambisius, mereka akan semakin melihat ke sektor bangunan untuk mengurangi dampaknya terhadap lingkungan.

Dengan mempercepat digitalisasi dan merangkul Internet of Things, kecerdasan buatan, dan teknologi digital inovatif lainnya, kita dapat mencapai bangunan yang lebih cerdas, lebih sehat, dan lebih berkelanjutan.

Chang Sau Sheong, Direktur Pelaksana, SP Digital

Di Singapura, misalnya, bangunan menyumbang lebih dari sepertiga konsumsi listrik negara itu. Otoritas Bangunan dan Konstruksi (BCA) negara-kota Perkataan bahwa lingkungan binaan memainkan “peran utama” dalam mencapai agenda pembangunan berkelanjutan nasional untuk memerangi perubahan iklim dan pemanasan global.

READ  NASA tanpa sadar menemukan fosfin di Venus 42 tahun yang lalu

Ini menghadirkan peluang dan tantangan besar bagi pemilik yang mencoba meningkatkan efisiensi bangunan komersial. Teknologi adalah kunci dalam upaya ini, menurut SP Digital, lengan digital SP Group, grup utilitas Asia-Pasifik yang berfokus pada solusi energi pintar rendah karbon.

“Dengan mempercepat digitalisasi dan mengadopsi Internet of Things, kecerdasan buatan, dan teknologi digital inovatif lainnya, kami dapat mencapai bangunan yang lebih cerdas, lebih sehat, dan lebih berkelanjutan,” kata Chang Sau Sheong, manajer umum SP Digital.

Keadaan pikiran adalah kunci untuk bangunan hijau

Menetapkan tolok ukur peraturan dan kebijakan fiskal telah membantu bangunan hijau dan meningkatkan efisiensi. Teknologi dan sistem cerdas juga telah meningkatkan keberlanjutan. Tetapi mengubah perilaku tuan tanah dan penyewa bisa menjadi rintangan terbesar.

Clayton Miller, asisten profesor di National University of Singapore (NUS) yang memimpin lab ilmu bangunan dan data perkotaan, mengatakan kepada Eco-Business bahwa ada banyak teknologi bangunan hijau yang kurang dimanfaatkan, termasuk sistem pendingin inovatif yang memanfaatkan radiasi suhu tinggi, dehumidifikasi pengering dan ventilasi campuran.

“Terlalu banyak pengambil keputusan yang ingin bermain aman dan tetap berpegang pada sistem konvensional karena mereka takut mencoba sesuatu yang berbeda akan menimbulkan masalah,” katanya.

Beberapa pemilik rumah dan pemilik properti mungkin berkecil hati dengan biaya dan kesulitan perkuatan bangunan tua untuk keberlanjutan. Misalnya, memasang teknologi hijau mungkin memerlukan ruang yang langka di gedung yang tidak dirancang untuk itu.

“Dengan segudang teknologi hijau di luar sana, salah satu tantangan terbesar yang dapat dihadapi pemilik bangunan adalah mengetahui bagaimana dan di mana memulai proses renovasi,” ditambahkan Associate Professor Kua Harn Wei, Departemen Lingkungan Buatan, Sekolah Desain dan Lingkungan NUS.

Cara cerdas untuk mencapai keberlanjutan

Penyewa juga dapat terhalang oleh kurangnya data, kata Chang. “Sebagian besar tuan tanah dan tuan tanah menyediakan tagihan listrik bulanan, sehingga sulit bagi penyewa untuk mengetahui bagaimana dan di mana harus memfokuskan upaya efisiensi mereka dan melacak kinerja mereka,” menurut Chang.

Menurut BCA, tipikal kantor di Singapura menghabiskan sebagian besar – 60% – energinya untuk pendinginan. Pencahayaan mewakili 15% dari konsumsi.

READ  Definisi sumber dan contoh energi panas

GET TenantCare adalah solusi sub-metering penyewa otomatis yang cerdas yang dirancang untuk membantu tuan tanah dan tuan tanah mengelola konsumsi utilitas penyewa secara efektif. [Click to enlarge] Gambar: SP Digital.

Untuk memberi penyewa dan pemilik data yang lebih terperinci untuk mengelola penggunaan energi dan air mereka, SP Digital membuat Teknologi Energi Hijau (GET) TenantCare, solusi sub-pengukuran penyewa yang cerdas dan otomatis. Penyewa dan pemilik dapat melihat penggunaan utilitas mereka dengan perincian interval 30 menit, membuka lebih banyak cara untuk menghemat listrik dan air. Platform ini tidak hanya meningkatkan efisiensi operasional, tetapi juga dapat meningkatkan keterlibatan penyewa, yang akan meningkatkan upaya keberlanjutan, kata Chang.

Sebagai penyewa, misalnya, Anda dapat lebih memahami bagaimana Anda menggunakan listrik, waspada lebih awal terhadap penggunaan yang tidak biasa, mengetahui peralatan mana yang menghabiskan banyak energi, baik karena kerusakan atau inefisiensi, dan membuat perubahan untuk mengurangi konsumsi energi Anda. . .

“Jika Anda seorang tuan tanah, Anda dapat menggunakan solusi kami untuk secara otomatis menghitung intensitas energi penyewa Anda, berdasarkan konsumsi energi dan luas lantai kotor unit mereka. Anda dapat mengidentifikasi penyewa yang menggunakan lebih banyak listrik daripada yang diharapkan dan terlibat dengan mereka untuk membujuk mereka agar mengadopsi peralatan atau kebiasaan yang lebih hemat energi,” kata Chang.

Teknologi pintar memiliki manfaat lain. Dengan pembacaan meter otomatis GET TenantCare, pemilik tidak perlu mengerahkan tenaga untuk memeriksa dan membaca meter. Ini juga menghilangkan kesalahan manusia dalam pembacaan.

Sistem manajemen gedung pintar, yang terhubung ke sensor gerak dan hunian lainnya serta sistem prakiraan cuaca, dapat secara otomatis menyesuaikan suhu AC, mematikan lampu yang tidak perlu, dan melakukan lebih banyak hal untuk menghemat listrik dan air sambil mempertahankan kenyamanan penghuni.

Mempromosikan perilaku yang lebih hijau

Dengan wawasan yang diberikan oleh teknologi cerdas yang memungkinkan kemenangan cepat dalam penghematan energi dan air, pemilik dan penyewa dapat lebih termotivasi untuk melanjutkan perjalanan keberlanjutan mereka.

READ  10 Batu Meteor Termahal Di Dunia

“Jika orang memiliki pengalaman yang baik dalam mencoba perilaku berkelanjutan, mereka cenderung mengulanginya dan membentuk kebiasaan hijau dari waktu ke waktu,” kata Dr Sonny Rosenthal, direktur cluster teknologi bangunan yang cerdas dan berkelanjutan di Institut Riset Energi Universitas Teknologi Nanyang (NTU). . kata Eco-Business.

Sistem dan ide inovatif lainnya dapat memungkinkan penyewa dan tuan tanah untuk bekerja bersama-sama untuk mengurangi jejak karbon dari bangunan yang mereka tempati.

SP digital Bertunangan adalah dasbor digital yang memberikan pembaruan tentang konsumsi listrik dan air bangunan, serta emisi karbon yang dihasilkan. Ketika ditampilkan di lobi dan ruang publik lainnya, informasi tersebut dapat menginspirasi penyewa untuk membuat pilihan yang lebih berkelanjutan.

Melengkapi orang dengan keterampilan yang relevan juga penting. Tahun lalu, pemerintah Singapura meluncurkan Program Keberlanjutan Singapurayang melatih orang-orang dari organisasi untuk menjadi duta hijau.

Ini termasuk mengajari mereka bagaimana merancang kampanye keberlanjutan yang efektif untuk membujuk kolega mereka dan penghuni lain gedung mereka agar lebih ramah lingkungan.

Kelvin Wong, CEO BCA Menjelaskan“Sebagai pengguna gedung sendiri, kita cenderung berpikir bahwa tinggal di gedung hijau saja sudah cukup. Tapi ini tidak benar. Mengadopsi perilaku berkelanjutan di tempat bangunan sama pentingnya untuk mendapatkan hasil maksimal dari bangunan hijau. »

“Bergandengan tangan, bangunan hijau dan perilaku pengguna yang berkelanjutan akan menghasilkan emisi karbon yang lebih rendah, dengan manfaat tambahan dari penghematan uang,” tambahnya.

BCA juga telah membuat toolkit “sewa hijau” untuk memandu tuan tanah dan penyewa dalam mengembangkan kesepakatan terkait keberlanjutan yang disepakati bersama untuk properti kantor dan ritel. Ini akan menetapkan tujuan bagaimana bangunan harus diperbaiki, dikelola dan ditempati untuk mengurangi dampaknya terhadap lingkungan.

Bangunan yang lebih hijau melampaui manfaat lingkungan dan ekonomi, kata Chang. Bangunan yang lebih hijau juga dapat meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan umum penghuninya.

Written By
More from Faisal Hadi
Garuda melumpuhkan dua pertiga armadanya – bisnis
Vincent Fabian Thomas (The Jakarta Article) Jakarta Kam, 10 Juni 2021 2021-06-10...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *