Mempromosikan Ketahanan Iklim Melalui Ilmu Pengetahuan: Penting untuk Asia dan Pasifik

Penelitian terbaru oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) menunjukkan bahwa dunia kemungkinan akan mencapai atau melampaui pemanasan 1,5 ° C lebih cepat dari yang diperkirakan. NS Bersatu dalam Sains 2021 Laporan, yang diluncurkan pada bulan September, memperdalam pemahaman tentang keadaan bumi saat ini dengan mengumpulkan data ilmu iklim terbaru dari jaringan ilmuwan dan institusi global, termasuk IPCC, Proyek Iklim Global, ‘WMO, WHO, Lingkungan PBB, Program Penelitian Iklim Dunia dan Kantor Pertemuan Inggris. Laporan ini mensintesis dan menyoroti ilmu iklim untuk tindakan yang bertujuan mempercepat jalur adaptasi dan ketahanan.

NS Bersatu dalam ilmu Laporan ini penting untuk kawasan Asia-Pasifik karena kerugian akibat bencana terus melemahkan pertumbuhan ekonomi kawasan dan kemampuannya untuk mengurangi kemiskinan dan ketidaksetaraan pada tahun 2030. Di banyak negara, rumah tangga miskin yang bergantung pada pekerjaan pertanian lebih mungkin berada dalam risiko. daerah. Oleh karena itu, mereka bukan hanya yang paling terpukul, tetapi juga tersisih dan melarat, oleh karena itu perlu melindungi populasi yang paling rentan ini dari risiko iklim. NS Laporan kemajuan ESCAP pada SDGs 2021 menemukan bahwa kawasan tersebut tidak memenuhi target SDG 2020 bahkan sebelum dimulainya pandemi global. Saat ini, kurang dari 10% dari target SDG berada di jalur yang harus dipenuhi pada tahun 2030. Tren yang paling mengkhawatirkan dalam aksi iklim (target 13) dan kehidupan laut (target 14), serta stagnasi kehidupan di bumi adalah yang paling mengkhawatirkan (SDG 15).

Dalam persiapan untuk Forum Tingkat Tinggi tentang Pembangunan Berkelanjutan 2022, tanggal 9 Forum Asia-Pasifik tentang Pembangunan Berkelanjutan merupakan kesempatan bagi negara-negara untuk meninjau kemajuan dan implementasi berkelanjutan SDG 14 dan 15 dari perspektif ketahanan iklim. Dalam hal ini, tiga poin tindakan dijelaskan di bawah ini:

READ  Indonesia Sebut Sinovac 'Halal' Tidak Berarti Vaksin Covid-19 Lain 'Haram', Khairy Menjelaskan | Malaysia

Andalkan ilmu skenario iklim: melarikan diri Laporan Bencana Asia-Pasifik 2021 menyajikan skenario iklim “lanskap risiko” regional, sub-regional dan nasional, berdasarkan interaksi antara risiko alam dan biologis dalam kerangka Representatif Concentration Path (RCP) 4.5 dan 8.5 (skenario perubahan iklim sedang dan parah). Selain itu, Jaringan Ketahanan Bencana Asia-Pasifik ESCAP mengembangkan Portal risiko dan ketahanan, yang menggunakan “lanskap berisiko” untuk menghitung biaya adaptasi terhadap bahaya alam dan biologis di bawah skenario iklim yang berbeda. Matriks adaptasi dan ketahanan terdiri dari lima prioritas adaptasi: sistem peringatan dini multi-bahaya, infrastruktur hidrolik yang tangguh, membuat infrastruktur baru menjadi tangguh, meningkatkan pertanian di zona kering dan melindungi hutan bakau, dengan bobot yang diturunkan sesuai dengan “lanskap risiko” iklim masing-masing. pada tingkat yang berbeda. Matriks ini memungkinkan negara untuk memprioritaskan tindakan dan investasi di bidang yang paling sesuai untuk adaptasi mereka terhadap iklim. Di Asia Tenggara, misalnya, prioritas adaptasi utama adalah perlindungan hutan bakau dan pengelolaan sumber daya air yang lebih tangguh, diikuti dengan penguatan sistem peringatan dini dan peningkatan pertanian di lahan kering, serta ketahanan iklim dari infrastruktur baru.

Melindungi ekosistem pesisir (SDG 14): Target spesifik SDG 14.2 tentang pengelolaan dan perlindungan berkelanjutan ekosistem laut dan pesisir terkait langsung dengan penguatan ketahanan pesisir. Mangrove, misalnya, mengurangi dampak siklon tropis, gelombang badai, banjir dan erosi pantai, sementara juga memiliki kapasitas penyerapan karbon yang melebihi hutan terestrial. Dengan demikian, mangrove dapat mengurangi risiko siklon tropis dan kenaikan permukaan laut yang disebabkan oleh perubahan iklim.

melarikan diri Laporan Bencana Asia-Pasifik 2021 memperkirakan bahwa tutupan bakau saat ini membatasi dampak ekonomi dari siklon tropis di banyak negara di wilayah tersebut. Mangrove telah memainkan peran penting dalam melindungi Cina, India dan Vietnam dari siklon tropis, mengurangi separuh kemungkinan kerugian tahunan rata-rata. Adaptasi berdasarkan ekosistem atau alam semakin menarik karena solusi ini mengakui perlindungan alami yang diberikan oleh ekosistem pesisir. Pada tahun 2019, sebagian besar mangrove di Asia dan Pasifik berada di Asia Tenggara sebesar 58%, disusul Pasifik sebesar 31%. Negara dengan mangrove terbanyak di kawasan ini adalah Indonesia sebesar 38 persen, diikuti oleh Australia sebesar 21 persen, Papua Nugini dan Malaysia sebesar 6 persen serta Filipina sebesar 5 persen. Salah satu ekosistem bakau terbesar di dunia, Sunderbans, membentang di perbatasan India dan Bangladesh. Siklon tropis dan banjir pesisir yang terkait sering menyerang daerah ini.

READ  Mulai malam ini, konjungsi tiga Bulan-Jupiter-Saturnus di Indonesia Page semua

Memerangi penggurunan, degradasi lahan, dan kekeringan (SDG 15): Hubungan antara penggurunan dan kekeringan berasal dari hubungan antara degradasi lahan, perubahan iklim dan hilangnya keanekaragaman hayati. Penelitian IPCC menunjukkan peningkatan substansial di daerah kering dan semi-kering, yang lebih mungkin mengalami kekeringan yang sering dan parah. Di Asia Utara dan Tengah, wilayah ini meluas ke bagian Turkmenistan dan Tajikistan di mana kemiskinan, kepadatan penduduk, pembangunan manusia yang rendah, dan risiko kekeringan menyatu (lihat gambar). Prioritas adaptasi utama di sub-kawasan ini – mengatasi degradasi lahan – adalah membuat pengelolaan sumber daya air lebih tangguh dan meningkatkan produksi pertanian di lahan kering, kemudian membuat infrastruktur baru lebih tangguh, dan memperkuat sistem peringatan dini.

Gambar: Rendahnya pembangunan manusia terkait dengan degradasi lahan di Asia Utara dan Tengah.

Di masa depan, pertemuan persiapan sub-regional berikutnya untuk Forum Asia-Pasifik tentang Pembangunan Berkelanjutan 2022 mungkin ingin membahas pendekatan “lanskap risiko” iklim dan menciptakan suara regional di Forum Politik Tingkat Tinggi. . Dua tahun lalu, pada pertemuan ke-14 Konferensi Para Pihak Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Memerangi Desertifikasi, India, misalnya, berjanji untuk merestorasi tambahan 5 juta hektar lahan yang terdegradasi pada 2030, meningkatkan lahan yang akan direstorasi menjadi 26 juta hektar. Didukung oleh ilmu pengetahuan, komitmen tersebut memegang kunci untuk menutup kesenjangan dalam mencapai SDGs.

Written By
More from Faisal Hadi
Akademi nasional mengkritik keras pendekatan tinjauan bahan kimia Trump EPA
EPA mengatakan akan merevisi metode tinjauan sistematisnya yang digunakan dalam penilaian risiko...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *