Mempromosikan multilateralisme, dengan Indonesia – Opini

Kanasugi Kenji

Jakarta ●
Sen 31 Mei 2021

2021-05-31
01:05

6281d9f905b49edfeb97b8e90300d994
2
Memperhatikan
Jepang, ASEAN, Indonesia, APEC, Indo-Pasifik, demokrasi, COVID-19, diplomasi, multilateralisme
Melepaskan

Mengenai strategi diplomatik, Jepang telah lama menekankan pentingnya pendekatan multilateral. Saat kita menghadapi tantangan yang semakin kompleks dengan pandemi COVID-19, kita harus bersatu untuk menghadapinya melalui koordinasi dan kolaborasi multilateral dan berjuang untuk dunia yang bersatu.

Jepang tidak asing dengan diplomasi multilateral. Ambil contoh Asia-Pacific Financial Cooperation (APEC), sebuah forum yang mempertemukan 21 ekonomi dari kawasan Pasifik untuk mempromosikan perdagangan bebas di kawasan tersebut. Jepang mendirikan idenya dan berperan penting dalam penciptaannya. Konsep asli APEC berasal dari Pacific Basin Initiative yang diusulkan oleh mantan Perdana Menteri Jepang, Ohira Masayoshi, pada tahun 1978. Perdana Menteri Australia saat itu, Malcom Fraser, mengadopsi dan mengembangkan inisiatif tersebut. Ohira dan kemudian, pada tahun 1989, Australia menjadi tuan rumah Pertemuan Tingkat Menteri APEC yang pertama.

APEC, seperti yang kita kenal sekarang, telah menjadi kendaraan yang ampuh untuk mempromosikan perdagangan bebas di kawasan ini.

Indonesia secara khusus memainkan peran penting dalam transformasi ini. Indonesia telah dua kali menjadi tuan rumah pertemuan puncak APEC dan memainkan peran kunci dalam membentuk Deklarasi Bogor pada tahun 1994, di mana semua ekonomi APEC menyetujui jadwal tertentu untuk liberalisasi perdagangan di kawasan.

APEC hanyalah salah satu contoh upaya Jepang untuk mempromosikan kerja sama multilateral. Prinsip utama yang mendasari upaya ini adalah keyakinan teguh kami bahwa hanya tatanan internasional yang berdasarkan aturan, bebas dan terbuka – bukan paksaan atau paksaan – yang dapat membawa perdamaian dan kemakmuran di kawasan dan dunia. Visi Jepang untuk masa depan kita ini mendapat dukungan luas di antara negara-negara ASEAN, serta di Amerika Serikat, Australia, India, dan Uni Eropa.

READ  Pemerintah memangkas tarif listrik untuk 7 kelompok pelanggan PLN

Sebagai bagian dari upayanya, Jepang telah mempromosikan visi untuk kawasan Indo-Pasifik: Indo-Pasifik Bebas dan Terbuka Berbasis Aturan (FOIP). Dengan mengingat visi ini, Jepang mengedepankan prinsip dan nilai seperti supremasi hukum, kebebasan dan keterbukaan yang kami cita-citakan, dan berusaha untuk memastikan bahwa nilai-nilai ini berakar di wilayah tersebut. Kami percaya bahwa nilai-nilai ini essential bagi setiap negara yang ingin menikmati perdamaian dan kemakmuran.

Di sisi ASEAN, Indonesia memimpin dalam menghasilkan ASEAN Indo-Pacific Outlook (AOIP) pada tahun 2019. Di setiap kesempatan, Jepang kembali menegaskan dukungan penuhnya untuk ASEAN. AOIP. Tahun lalu, Jepang dan ASEAN bersama-sama menegaskan bahwa FOIP dan AOIP memiliki prinsip dasar yang sama dan sepakat untuk memperkuat kemitraan melalui peningkatan kerja sama praktis dan sinergi di empat bidang yang dituangkan dalam AOIP, yaitu kerja sama maritim, konektivitas, United Nations 2030 Sustainable Enhancement Targets. dan bidang ekonomi dan kerjasama lainnya.

Perluasan zona ekonomi bebas dan adil yang dipromosikan Jepang mendukung tujuan yang sama ini. Dalam beberapa tahun terakhir, Jepang telah menjadi pembawa standar perdagangan bebas dengan membuat sejumlah perjanjian perdagangan. Setelah Amerika Serikat menarik diri dari Trans-Pacific Partnership (TPP), yang semula termasuk 12 ekonomi APEC yang menandatangani perjanjian perdagangan lanjutan untuk 21 negarast abad, Jepang telah menjalankan kepemimpinannya untuk memberlakukan perjanjian dengan 11 negara yang tersisa sebagai Kemitraan Trans-Pasifik Komprehensif dan Progresif (CPTPP).

Indonesia juga berperan penting dalam mempromosikan perdagangan bebas di kawasan. Secara khusus, sebagai Ketua Trade Negotiating Committee, Indonesia bersama Jepang berkoordinasi erat dan berhasil memimpin perundingan Regional Complete Financial Partnership (RCEP) antara ASEAN, Australia, China, Jepang, Selandia Baru dan Republik Korea. .

READ  Brio laku keras dan menguasai 61% penjualan Honda pada Oktober 2020

Namun, dihadapkan pada tantangan baru, beberapa orang mungkin bertanya-tanya: apakah otoritarianisme lebih efektif daripada demokrasi dalam mengendalikan pandemi COVID-19? Saya tidak setuju. Masyarakat demokratis adalah masyarakat di mana setiap orang dapat mencapai potensi maksimalnya dan di mana kebebasan, kecerdikan dan kreativitas, serta keragaman dan hak asasi manusia dihormati. Ini adalah jenis masyarakat yang akan membawa kebahagiaan dan kemakmuran bagi semua individu dan berfungsi sebagai dasar untuk membangun masyarakat yang lebih tangguh.

Jepang dan Indonesia adalah dua negara demokrasi terbesar di dunia. Sebagai mitra strategis, kedua negara kita memiliki potensi kerja sama yang sangat besar. Kita harus berjuang bersama untuk multilateralisme yang sehat yang akan bertahan di masa depan.

***

Penulis adalah Duta Besar Jepang untuk Indonesia. Pendapat yang diungkapkan bersifat pribadi.

Written By
More from Faisal Hadi

Katalog promo JSM Giant mulai tanggal 18-21 September 2020, diskon akhir pekan!

KONTAN.CO.ID – Promo JSM Big masih bisa digunakan untuk periode 18-21 September...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *