Memulihkan lahan gambut, lahan basah, dan rawa-rawa adalah anugerah karbon.

Apa kesamaan lahan gambut Indonesia dan hutan bakau Amerika Tengah? Keduanya adalah spons karbon yang kuat, mampu menyedot gas rumah kaca hingga lima kali lebih cepat daripada hutan. Dan mereka berdua menghilang pada tingkat yang mengkhawatirkan.

Kombinasi ini menjadikan mereka kandidat utama untuk perlindungan dan pemulihan saat dunia mencari cara untuk memerangi pemanasan global, menurut sekelompok ilmuwan Amerika dan Eropa.

Jenis lahan basah tertentu, termasuk lahan gambut, hutan bakau, padang rumput belut dan rawa-rawa pesisir, adalah ‘titik panas’ penyimpanan CO2 global,” kata Ralph Temmink, ahli ekologi lahan basah di Universitas dari Utrecht di Belanda, yang berpartisipasi dalam penelitian tersebut.

Sementara potensi penyerapan karbon dari ekosistem ini diketahui secara luas, Temmink dan rekan-rekannya menjelajahi literatur ilmiah untuk melukiskan gambaran yang lebih rinci tentang bahaya dan janji dari tempat-tempat basah ini. Sebut saja ode untuk lahan basah.

Ekosistem ini luar biasa untuk penyerapan karbon karena tanaman yang tumbuh di sana tidak hanya menyimpan karbon di daun, cabang, dan akarnya. Mereka juga menjebak sejumlah besar bahan organik di bawah air dalam kondisi oksigen rendah, di mana mereka tidak terurai dan melepaskan karbon dioksida. Pabrik pada dasarnya adalah membangun tanah.

Di rawa, cekungan basah dengan sedikit drainase, seperti kolam dangkal, dapat menampung tanaman yang tumbuh subur di tanah yang tergenang air. Seiring waktu, vegetasi mati terakumulasi lebih cepat daripada membusuk, mengganti air terbuka dengan tikar tanaman mati setebal 10 meter. Di daerah tropis dengan tanaman yang tumbuh lebih cepat, lahan gambut ini dapat menyimpan karbon sepuluh kali lipat kepadatan hutan, kata para peneliti.

READ  Basavaraj Bommai membahas unit pengolahan makanan jenis Punjab di pusat Karnataka | Bengaluru

Lahan basah pesisir, di sisi lain, tidak hanya membangun lahan dengan detritus mereka sendiri. Mereka juga bertindak sebagai perangkap raksasa, menyaring bahan kaya karbon dari sungai dan laut terdekat. Mangrove, yang akar khasnya seperti jari memanjang dari batang untuk membuat jaring di atas tanah, dapat mengumpulkan sedimen sambil menghalangi erosi gelombang.

Secara total, tempat-tempat ini mencakup 1% dari planet ini tetapi menyumbang 20% ​​dari semua karbon organik yang diserap oleh ekosistem, para ilmuwan dilaporkan pada 6 Mei hingga Sains.

Hal ini membuat daerah-daerah ini menjadi kandidat utama untuk konservasi atas nama iklim. Ini juga membuat kehancuran mereka semakin bermasalah. Saat ini, para peneliti telah memperkirakan bahwa ekosistem ini menghilang pada tingkat 1% per tahun, melepaskan cukup banyak karbon hingga setara dengan 5% dari semua emisi tahunan manusia. Saat ini, lahan gambut tropis telah menyusut sebesar 41%. Di Indonesia, rumah bagi beberapa konsentrasi tertinggi lahan gambut tropis, rawa dikeringkan dan dibersihkan untuk membuka jalan bagi pertanian seperti perkebunan kelapa sawit. Rawa asin berkurang 42%, bakau 35%, dan lamun berkurang 29%.

Satu-satunya wilayah yang stabil adalah gambut di hutan dingin yang lebih dekat ke kutub, meskipun lapisan es yang mencair juga mengubah ekosistem ini.

Jauh lebih mudah untuk merusak daripada memperbaiki tempat-tempat ini. Upaya masa lalu untuk membangun kembali lahan basah yang menciptakan lahan telah memakan biaya dan rentan terhadap kegagalan. Biaya berkisar dari $750 sampai $1 juta untuk satu hektar lahan, dibandingkan dengan $500 sampai $5.000 untuk hutan dan padang rumput. Proyek lahan basah juga hanya berhasil sekitar separuh waktuditemukan peneliti.

READ  Peringkat Universitas Dunia 2022 berdasarkan Subjek: Ilmu Komputer

Tetapi ada beberapa tanda harapan, kata para ilmuwan. Teknik restorasi baru lebih berhasil. Untuk lahan gambut, ini mungkin berarti memasang bendungan untuk membanjiri area yang lebih luas. Di lahan basah pesisir, orang-orang sebelumnya menggunakan tanaman jarang yang tidak tahan dengan kekuatan gelombang. Membuat tambalan yang lebih besar dan lebih padat pada saat yang sama atau memasang rumpun vegetasi dapat membantu memecahkan masalah ini, kata para peneliti.

“Kabar baiknya adalah bahwa dengan pengetahuan ini, restorasi skala besar dari lahan basah penting ini sekarang dapat dicapai,” kata Tjisse van der Heide, penulis studi dan peneliti pesisir di Universitas Groningen, di Nederlands.

Temink, et. Al.”Memulihkan umpan balik biogeomorfik lahan basah untuk memulihkan hotspot karbon biotik dunia“, Sains. 6 Mei 2022.

Gambar: Jack Flanagan melalui Flickr

Written By
More from Faisal Hadi
Masa depan yang lebih hangat sudah pasti, kata laporan iklim PBB
Laporan tersebut, yang didukung oleh 195 pemerintah dan berdasarkan lebih dari 14.000...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *