Men, berikut professional dan kontra harga emas jelang pemilihan presiden AS

Jakarta, CNBC Indonesia – Menyambut awal November, harga emas international di pasar place hari ini Senin (02/11/2020) naik setelah sempat turun di bawah US $ 1.900 / troy ounce pada pekan lalu.

Pukul 09.10 WIB, harga emas di pasar spot terapresiasi ,17% menjadi US $ 1.881,15 / troy ounce. Pada Jumat (30/10/2020), harga logam kuning ditutup pada amount US $ 1.877,95 / troy ounce.


Penurunan harga emas pada pekan lalu diiringi koreksi aset pasar saham, penguatan dolar AS tercermin dari kenaikan indeks dolar.

Koreksi tajam aset berisiko dan penguatan dolar AS dipicu oleh kekhawatiran menjelang pemilihan presiden AS dan peningkatan kasus infeksi Covid-19 di Eropa yang memicu remisi. diimplementasikan kurungan di banyak negara.

Namun, salah satu faktor utama yang perlu diperhatikan adalah volume transaksi rendah karena sebagian besar investor masih cenderung tunggu dan perhatikan sampai pemilihan presiden AS selesai. Quantity rendah dan arus kas yang agresif menyebabkan volatilitas yang ekstrim.

Tanggal pemilihan presiden di Adikuasa adalah 3 November yang jatuh pada hari Selasa. Analis juga memprediksi berbagai skenario, dari yang terbaik hingga yang terburuk, untuk harga emas di tengah masalah empat tahun Partai Demokrat yang bergolak.

Ketika Partai Demokrat yang mengusung Joe Biden dan Kamala Hari menang, emas kemungkinan besar akan reli. Pasalnya, Demokrat berjanji akan memberikan stimulus dengan nilai nominal yang sangat tinggi.

Seperti diketahui, faktor yang mendorong harga emas naik lebih dari 20% sepanjang tahun ini disebabkan gelombang langkah stimulus dari pemerintah dan bank sentral. Pasca pandemi Covid-19, yang telah mendorong banyak negara untuk menerimanya kurungan, ekonomi dunia telah jatuh ke dalam resesi.

READ  Cara mendapatkan mobil hingga 30 HP dengan daftar education kartu pra kerja di www.prakerja.go.id, datang dan gabung

Pemerintah telah mengadopsi kebijakan fiskal ekspansif untuk merangsang publik dan bisnis. Skala langkah-langkah stimulus telah menyebabkan defisit anggaran dan utang membengkak, sehingga menimbulkan risiko tinggi di masa depan.

Di sisi lain, bank sentral dunia, terutama The Fed (lender sentral AS), juga gencar menurunkan suku bunga dan menerapkan kebijakan pelonggaran kuantitatif untuk menyuntikkan likuiditas masif ke dalam sistem keuangan. .

Kebijakan lender sentral yang sangat fleksibel menyebabkan peningkatan jumlah uang beredar dan harga aset keuangan secure-haven selain emas, yaitu obligasi pemerintah AS, mengalami penurunan imbal hasil yang jatuh. wilayah negatif.

Ancaman devaluasi mata uang akibat inflasi yang tinggi di masa mendatang dan rendahnya imbal hasil surat utang yang ditawarkan membuat trader memilih emas sebagai proteksi. Inilah mengapa emas mendapat manfaat dari stimulus.

Kemenangan Demokrat adalah skenario terbaik untuk emas menurut analis. Sedangkan skenario terburuk adalah ketidakpastian hasil pemilu dan bahkan bisa memicu kerusuhan.

Ini dapat memicu likuidasi jangka pendek karena investor terburu-buru mengumpulkan uang tunai. Namun dalam jangka panjang, hal tersebut akan menguntungkan emas seperti yang terjadi di bulan Maret.

Setelah pemilu selesai, prospek emas tetap sangat positif untuk tahun 2021, dengan logam mulia ditetapkan menjadi salah satu peraih aset terbesar. Beberapa perkiraan harga concentrate on berkisar dari $ 2.100 hingga $ 2.500 pada awal 2021.

TIM PENELITI CNBC INDONESIA

[Gambas:Video CNBC]

(yang / yang mana)


Written By
More from Faisal Hadi

IHSG Tumbuh 2,58% dalam Satu Minggu, Asing Masih Jual Rp 8,09 Triliun

GAMBAR. IHSG telah ditutup di zona hijau selama lima hari perdagangan berturut-turut....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *