“Menerjemahkan motivasi menjadi medali”: ​​Satwik-Chirag mengincar 3 besar setelah musim 2022 yang luar biasa

Hari pertama India Terbuka terasa pahit bagi kontingen India, tetapi satu pasangan yang mendominasi dan membuat penonton tetap waspada adalah duo terkenal Chirag Shetty dan Satwiksairaj Rankireddy. Kombinasi api dan es adalah resep hari pembukaan yang sempurna untuk penggemar India; Agresi Chirag bercampur dengan baik dengan kerumunan yang bersemangat di KD Jadhav Indoor Hall, sementara permainan Satwik yang rapi di dekat net terbukti terlalu banyak untuk ditangani oleh saudara kembar Skotlandia, Christopher dan Mathew Grimley.

Duo bulutangkis putra top India tiba setelah musim 2022 yang luar biasa, memenangkan dua gelar termasuk Super 750 pertama ketika mereka mengklaim podium di Roland Garros. Duo ini juga memainkan peran penting dalam kemenangan Piala Thomas India ketika kalah dalam pertandingan untuk mengalahkan duo bintang Indonesia Kevin Sanjaya Sukamuljo dan Mohammad Ahsan untuk memberi tim keunggulan 2-0. Mereka juga memenangkan emas di Pesta Olahraga Persemakmuran dan menjadi pasangan putra India pertama yang meraih medali perunggu di Kejuaraan Dunia BWF pada bulan Agustus.

Mari kita mundur sedikit. Saat itu tahun 2021 dan pasangan India memasuki Olimpiade di antara favorit untuk naik podium. Satwik dan Chirag melakukan perjalanan yang mengesankan, memenangkan dua dari tiga pertandingan penyisihan grup mereka, tetapi dalam kesedihan yang luar biasa tersingkir karena teknis pertandingan tiga arah. Mereka juga melewatkan trofi di Worlds, bertahan di akhir tahun yang sulit.

Kemudian segalanya berubah untuk keduanya.

Baca juga : ‘Jadwal yang sangat sulit untuk para pemain’: Sindhu mendapat dukungan dari Marin saat bintang komuter keluar dari India Open

“Saya tidak akan menyebutnya sebagai resolusi Tahun Baru, tetapi tepat sebelum awal tahun 2022, kami memainkan Kejuaraan Dunia. Kami kalah di pra-kuartal di sana dan kami tidak dapat kembali dengan medali. Kami memiliki kesempatan untuk memenangkan medali di sana dan kami sangat menginginkannya. Itu sangat menyentuh kami. Bahkan Olimpiade Tokyo, kembali dari mereka seperti yang kami lakukan, itu menyentuh kami “, kenang Chirag sebagai waktu Hindustan tanya duo tersebut tentang proses di balik melawan dua kemunduran tersebut.

READ  Taiwan tanpa batas waktu menangguhkan masuknya pekerja migran Indonesia

“Ketika kami memulai tahun 2022 – sekali lagi, itu bukan resolusi Tahun Baru – tetapi kami ingin memenangkan medali di acara-acara besar, memenangkan banyak gelar di acara Tur Dunia HSBC. Itu adalah tujuan kami untuk tahun 2022. Itulah motivasi yang diterjemahkan ke dalam cara kami bermain tahun lalu,” kata Chirag.

Motivasi telah diterjemahkan ke dalam medali, dan setelah kemenangan atas si kembar Grimley pada hari Selasa, tekanan pasangan yang terjaga dapat mereka tingkatkan pada pertandingan 2022 dan masuk ke 3 besar tahun ini.

“Kami tidak ingin menduplikasi 2022. Kami memiliki kemampuan untuk melakukan lebih baik lagi,” kata Chirag dengan penuh keyakinan dalam konferensi pers setelah kemenangan tersebut.

“Saat ini kami berada di peringkat ke-5 dan kami memenangkan dua turnamen tahun lalu. Jika kami bisa menambah 3-4 gelar lagi tahun ini, kami bisa masuk 3 besar dan itu adalah tujuan utama. Kejuaraan dunia adalah tujuan kami, sebagai duo, kami juga ingin memenangkan event besar seperti kejuaraan Inggris. Asian Games juga tahun ini, dan kualifikasi Olimpiade juga, jadi tahun ini penting bagi kami,” kata Chirag, 25 tahun.

Tidak ada favorit di sirkuit

Ini adalah waktu emas di sirkuit ganda putra; selain ‘Sat-Chi’ begitu mereka biasa dipanggil, ada ‘minions’ (Kevin Sukamuljo dan Marcus Gideon) dan ‘daddies’ (Mohammad Ahsan dan Hendra Setiawan) dari Indonesia, Takuro Hoki dan Hugo Kobayashi dari Jepang dan Famous Malaysia Aaron Chia dan Sooh Wooi Yik, yang tak terkalahkan melawan duo India dalam tujuh pertandingan.

Dengan begitu banyak pesaing teratas dalam kategori tersebut, seringkali sulit untuk memilih favorit dan Satwik menegaskan kembali bahwa ganda putra adalah lapangan permainan yang seimbang.

READ  Filipina memiliki jumlah penggemar K-pop tertinggi ke-3 di dunia – Twitter

“Pada level ini, tidak masalah siapa yang Anda lawan. Level semua orang sama sekarang. Semua 32 pemain teratas sekarang adalah peringkat 1 dunia. Tidak ada favorit di lapangan. Akan ada banyak kekecewaan. Sebelumnya , kami akan tahu siapa favoritnya, tidak, kami tidak bisa mengatakan itu.

More from Benincasa Samara
Presiden Jokowi Akan Buka Pesta Olahraga Nasional PON XX
Jakarta (ANTARA) – Presiden Joko Widodo (Jokowi) secara resmi akan meresmikan pembukaan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *