Mengapa gelar All England 1980 Prakash Padukone adalah puncak kejayaan dari karier yang gemilang

Superstar bulu tangkis India yang tak terbantahkan di abad lalu adalah Prakash Padukone.

Padukone bukanlah pemain bulu tangkis pria pertama dari India yang mendominasi sirkuit nasional atau memantapkan dirinya di panggung internasional. Tapi dia pasti yang paling sukses dan memiliki kepribadian yang ramah yang membuatnya menjadi kesayangan seluruh bangsa.

Dan popularitasnya hampir tidak menurun di kalangan bulu tangkis, yang semakin terlihat selama upacara di New Delhi di mana BAI memberinya penghargaan Lifetime Achievement Award pada Januari 2018. Padukone telah meminta BAI untuk mengundang semua orang yang pernah bermain dengannya. di kamp nasional atau di tim India untuk acara tersebut dan menyiapkan meja untuk semua orang untuk makan malam sebagai tim di akhir acara bersama putrinya dan aktris Bollywood Deepika Padukone dan istrinya Ujjala.

Di atas lapangan, permainan taktilnya yang menawan, kualitas setengah pukulannya, dan permainan yang dimainkan secara keseluruhan yang memukau penggemar di seluruh dunia. Ketika Padukone bercita-cita menjadi juara bulu tangkis, olahraga ini didominasi oleh angkutan India Utara dan Barat, karena bagian selatan negara itu lebih terpikat pada bulu tangkis. Tetapi ayah Padukone, Ramesh, tertarik pada permainan shuttle dan telah berperan penting dalam mempromosikannya di dalam dan sekitar Malleswaram, wilayah Bengaluru tempat dia tinggal, dan putranya memanjakan diri di dalamnya seperti ikan di air.

Meskipun Padukone mulai membuat gelombang di sirkuit junior pada usia dua belas tahun, ia menjadi pusat perhatian ketika ia menjadi pemain pertama yang merebut mahkota nasional junior dan senior bersama-sama di Madras. 1971 Nasional yang sebenarnya berlangsung pada Februari 1972 karena ke Perang Indo-Pakistan. Itu adalah periode dimana kejuaraan junior dan senior nasional diadakan secara bersamaan dan Padukone memperebutkan lima pertandingan dalam kompetisi tersebut, memenangkan tiga pertandingan – termasuk kejuaraan antar negara bagian junior.

READ  'Code Atma': permainan peran mistis dengan sentuhan Indonesia - Sains & Teknologi

Dia melanjutkan untuk membuat sejarah dengan memenangkan mahkota nasional senior selama sembilan tahun berturut-turut, rekor yang diikat pada tahun 2005 oleh Aparna Popat di tunggal putri. Dia juga menjadi orang India pertama yang memenangkan medali emas di Commonwealth Games pada tahun 1978, yang mungkin mengapa hanya sedikit orang di masa lalu yang mengingat perunggu Ami dan Kanwal di ganda putri pada saat yang sama.

Padukone memiliki lebih banyak nama pertama, termasuk perunggu di Kejuaraan Dunia 1983, membantu India memenangkan perunggu beregu putra di Asian Games 1974 dan naik ke puncak peringkat dunia tidak resmi dengan penampilannya yang konsisten pada tahun 1980 dan 1983. Dia juga membentuk kemitraan yang tangguh dengan Uday Pawar dalam acara tim dan membantu India lolos ke Piala Thomas pada tahun 1988 dengan memenangkan ganda penentu.

Tapi dia akan diingat di Badminton Hall of Fame karena menjadi Juara All-England Indian pertama pada tahun 1980, hasil yang menjadi penanda untuk menilai bintang bulu tangkis India masa depan.

Sedemikian rupa sehingga setiap kali mantan juara dunia dan Olimpiade Taufik Hidayat datang ke India untuk sebuah turnamen atau acara promosi, satu-satunya pertanyaan yang selalu ditanyakan kepada orang Indonesia adalah: apa yang dia pikirkan untuk tidak pernah memenangkan All England?

Ketika Padukone memenangkan All England, itu dianggap sebagai turnamen paling bergengsi di seluruh kalender, mengingat sejarah turnamen dan fakta bahwa itu adalah kejuaraan dunia tidak resmi, meskipun badan dunia tersebut memulai kejuaraan dunia resminya pada tahun 1977 ..

Turnamen ini tidak lagi memiliki status yang sama dalam sistem saat ini tetapi masih di antara tiga turnamen dengan penghargaan terbanyak dari Tur Dunia BWF. Dan untuk semua komuter India, All England masih menjadi cawan suci.

READ  Festival Dunia Wanita bertujuan untuk pemberdayaan selama 'normal baru' - Gaya Hidup

Faktanya, Padukone telah mencapai hat-trick gelar Grand Prix pada tahun 1980 ketika ia memenangkan gelar Denmark dan Swedia Terbuka sebelum merebut mahkota All-England, tetapi dua kemenangan lainnya hampir tidak disebutkan secara bersamaan. Bahkan, untuk pertama kalinya ia mengalahkan idolanya Rudi Hartono dari Indonesia saat bertanding di pertandingan puncak Swedia Terbuka, dan Padukone masih mengenang kenangan itu.

Baca juga:

Jeda, mundur, putar: ketika Prakash Padukone memenangkan All England 1980, bulu tangkis India berubah selamanya

Video: Bagaimana Prakash Padukone menjadi katalisator booming di bulu tangkis India

Diekstrak dengan izin dari Faktor Gopichand oleh Abhijeet Kulkarni, Westland Sport.

More from Benincasa Samara

CEO Baru Amazon Mengatakan Pembuatan Video Game Belum Selesai, Meski Ada Masalah

CEO baru Amazon Andy Jassy mengatakan dia berkomitmen pada upaya pengembangan video...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *