Mengapa Indonesia membutuhkan IISMA? – OpEd – Ulasan Eurasia

Baru-baru ini, menurut Kementerian Pendidikan Indonesia situs web, Nadiem Makarim menawarkan bentuk politik, IISMA atau Penghargaan Mobilitas Mahasiswa Internasional Indonesia. Pada dasarnya, IISMA adalah beberapa kebijakan yang secara khusus merupakan bagian dari Merdeka Belajar. Dalam program ini, Nadiem selaku Kementerian Pendidikan menawarkan kesempatan kepada mahasiswa untuk belajar di luar negeri.

Apalagi, Nadiem menegaskan jika IISMA bisa mengembangkan kapasitas individu. Dilaporkan oleh Memantau pada 11 Mei 2021, Nadiem mengatakan, “Belajar di berbagai lingkungan belajar telah membentuk saya baik secara intelektual maupun karakter. Jika kita ingin siswa mengasah pikiran dan mengejar impian mereka, kita harus mengubah sistem pendidikan tinggi agar lebih relevan dengan dunia luar kampus.

Di IISMA, pemerintah Indonesia menawarkan insentif atau beasiswa kepada pelajar Indonesia. Misalnya, biaya kuliah. LPDP, Lembaga Pengelola Dana Pendidikan, juga menawarkan dana visa dan dana darurat. Ditegaskan oleh Direktur Lembaga Pengelola Dana Pendidikan, Dwi Larso, LPDP akan menyediakan 1.000 mahasiswa terpilih untuk program IISMA.

Kebijakan ramah ini merupakan arah baru setelah pemerintahan diktator, Soeharto sebagai presiden Indonesia yang berkuasa. Apalagi, bertahun-tahun lalu hingga pemerintahan Jokowi, Indonesia memiliki masalah serius dalam meningkatkan kualitas pendidikan Indonesia. Oleh karena itu, IISMA merupakan salah satu kebijakan kecil yang dapat meningkatkan citra Indonesia, namun terbatas.

Sejarah bermasalah

Meskipun merupakan negara terbesar keempat di dunia dalam hal populasi, Indonesia hanya merupakan pengirim siswa internasional terbesar ke-22 ke dunia pada tahun 2017, terhitung kurang dari 1% dari lebih dari 5 juta siswa yang telah belajar di luar negeri tahun itu.

Menurut data ISU, jumlah mahasiswa Indonesia yang mencari gelar terdaftar luar negeri telah tumbuh hampir 62% sejak tahun 1998, mencapai 47.317 pada tahun 2016. Pertumbuhan ini menjadikan Indonesia sebagai negara pengirim mahasiswa internasional terbesar ketiga di antara negara-negara anggota ASEAN pada tahun 2017, di belakang Vietnam (82.160) dan Malaysia (64.187).

READ  Contoh masalah yang berulang dan diskusi tentang kegiatan magang

Indonesia berjuang untuk menyediakan pendidikan berkualitas tinggi bagi para siswanya. Faktanya, analisis Bank Dunia menunjukkan bahwa 55 persen orang Indonesia yang menyelesaikan sekolah buta huruf secara fungsional, dibandingkan dengan hanya 14 persen di Vietnam dan 20 persen di negara-negara anggota Organisasi Kerjasama dan Pembangunan ekonomi.

Selain itu, sejarah pendidikan di Indonesia sangat buruk. Tambahkan era ini, 2014, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan dideklarasikan bahwa negara menghadapi “darurat” pendidikan.

Meskipun demikian, tingkat melek huruf Indonesia sekarang tinggi sekitar 95 persen dan tingkat melek huruf kaum muda adalah 99,67 persen, tes Program for International Student Assessment (PISA) terbaru yang dilakukan oleh OECD pada tahun 2015 menunjukkan bahwa siswa Indonesia berprestasi lebih rendah di semua bidang – sains, matematika dan membaca – daripada rata-rata OECD .

Dikutip oleh laporan Lowy Institute, “Meskipun pengeluaran untuk pendidikan sekarang berada pada tingkat yang sama dengan negara-negara berpenghasilan menengah ke bawah lainnya, itu masih lebih rendah daripada negara-negara tetangga yang sebanding. […] Sistem pendidikan negara tersebut telah menjadi perusahaan dengan volume tinggi dan berkualitas rendah yang jauh dari sistem “bersaing secara internasional” yang direncanakan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan akan muncul dalam waktu dekat.

Menurut laporan yang dirilis Jakarta, pada 2018 laporan PISA Indonesia tidak mengalami perubahan yang signifikan. Laporan tersebut menunjukkan bahwa Indonesia berada di peringkat ke-73 dalam matematika, ke-74 dalam membaca, dan ke-71 dalam sains dari 79 negara dan wilayah yang dinilai. Ia ditegaskan oleh Presiden Indonesia Jokowi mengatakan: “Laporan yang saya terima menunjukkan bahwa [Indonesia’s] Rata-rata skor PISA pada 2018 menurun di tiga bidang keterampilan, dengan penurunan terbesar dalam literasi. “

READ  39 peristiwa gelombang gravitasi telah ditemukan

Tidak cocok

Terkait laporan tersebut, Nadiem selaku Kementerian Pendidikan RI mengambil langkah cepat. Pada tahun 2020, total dana pendidikan tercapai Rp 508,1 miliar dibandingkan tahun 2015 menjadi Rp 390,3 miliar diharapkan dapat meningkatkan PISA Indonesia. Nadiem mengatakan kepada Jokowi bahwa dia telah mempersiapkan lima langkah untuk menyelesaikan masalah dan meningkatkan nilai PISA Indonesia tahun 2024, salah satunya adalah pembenahan penilaian kinerja siswa.

Namun, terlepas dari itu, Jokowi juga mengatakan bahwa Indonesia perlu meningkatkan kinerja akademik, sehingga muncul masalah. Ada dua masalah utama bagi pendidikan. Pertama, alokasi dana yang tidak efisien dan kualitas tenaga kerja Indonesia yang lemah menurut evaluasi Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional Republik Indonesia. Meski begitu, peningkatan skor PISA bisa mencapai 0,6% pada 2020-2060.

Oleh karena itu, kini pemerintah Indonesia berusaha memperbaikinya dengan IISMA bukan untuk membenahi masalah dalam negeri. Dengan IISMA, sebuah perusahaan internasional akan melihat bahwa siswa Indonesia cerdas, bahkan jika nilai IPA atau PISA buruk. Apalagi IISMA seperti kedok sistem pendidikan Indonesia yang mentah. Tapi, di sisi lain, IISMA bisa mengubah citra bahagia pendidikan.

* M Habib Pashya, Asisten Peneliti, Universitas Islam Indonesia

Written By
More from Faisal Hadi

40% dari impor pertanian UE akan ‘sangat rentan’ terhadap kekeringan pada tahun 2050

Kredit: Pixabay / CC0 domain publik Trio peneliti menemukan bahwa sekitar 40%...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *