Mengapa Indonesia mengakhiri kesepakatan perlindungan hutan jutaan euro dengan Norwegia?

Kegagalan kesepakatan €867 juta untuk mengekang deforestasi Indonesia telah menyoroti masalah inisiatif iklim yang didukung PBB.

Mekanisme REDD+ dibentuk untuk menyediakan dana publik dan swasta untuk membantu negara berkembang mengurangi deforestasi. Bentuk perusakan lingkungan ini menyumbang lebih dari delapan persen emisi karbon dioksida world-wide setiap tahun.

Selama dekade terakhir, ratusan proyek bermunculan di seluruh dunia sebagai bagian dari inisiatif ini. Ini berkisar dari system nasional yang didukung oleh pemerintah asing hingga program swasta yang menghasilkan “kredit karbon” untuk dijual kepada perusahaan yang ingin mengimbangi emisi.

Namun inisiatif itu dilanjutkan dengan kontroversi. Para pemerhati lingkungan mengatakan proyek-proyek di tempat-tempat seperti Kamboja, Peru dan Republik Demokratik Kongo telah gagal melibatkan masyarakat lokal dan memberikan manfaat yang dijanjikan.

Indonesia, yang merupakan rumah bagi hamparan hutan hujan terbesar ketiga di dunia, mundur dari kesepakatan €867 juta dengan Norwegia bulan lalu, hanya menerima sebagian kecil dari uang itu.

Kesepakatan itu dibuat pada 2010 dengan tujuan mengurangi deforestasi endemik negara Asia itu. Dia menjelaskan langkah-langkah yang perlu diambil oleh politisi di Jakarta, termasuk mengembangkan strategi untuk mengatasi hilangnya hutan.

Tetapi perubahan itu “berkembang lebih lambat dari yang diharapkan” dan deforestasi pada awalnya meningkat, menurut a Laporan Pusat Pembangunan World wide 2015.

Dan sementara angka menunjukkan bahwa hilangnya hutan telah melambat di Indonesia selama lima tahun terakhir, pihak berwenang mengatakan mereka belum menerima pembayaran yang diharapkan sebesar 48 juta euro untuk keberhasilan tersebut.

Pejabat Indonesia mengatakan mereka mengakhiri kesepakatan karena Norwegia telah menunjukkan “tidak ada niat baik” dan menetapkan persyaratan tambahan, seperti dokumentasi tentang bagaimana uang itu akan dibelanjakan.

READ  Lonjakan COVID-19 hambat pertumbuhan PDB kuartal kedua, kata Sri Mulyani - Bisnis

Hutan kuno telah hilang selamanya

Menurut World wide Forest Enjoy, pada tahun 2001 Indonesia memiliki sekitar 230 juta hektar hutan primer – hutan purba yang sebagian besar tetap tidak terganggu oleh aktivitas manusia.

Pada tahun 2020, angka itu telah menurun sekitar 10%, yang berarti kepulauan itu telah kehilangan kawasan hutan yang kira-kira seukuran Portugal.

Meskipun laju hilangnya hutan telah melambat sejak 2016, para ahli skeptis apakah perjanjian dengan Norwegia telah memainkan peran penting. Sebaliknya, mereka menyoroti faktor-faktor lain seperti pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat dan curah hujan yang lebih tinggi.

Frances Seymour, pakar kehutanan di Globe Methods Institute, mengatakan sistem tersebut tidak boleh ditinggalkan sepenuhnya, tetapi dirombak untuk fokus pada inisiatif skala besar.

Mengacu pada tujuan membatasi pemanasan worldwide hingga 1,5 derajat Celcius, dia berkata, “Tidak ada cara untuk memenuhi concentrate on suhu Paris tanpa menghentikan deforestasi tropis.”

“Hutan mendinginkan permukaan world dan kita kehilangan fungsi pendinginan ini karena penggundulan hutan. “

Tonton video clip di atas untuk mempelajari lebih lanjut.

Written By
More from Faisal Hadi
Obligasi Malaysia tertinggal dari utang Indonesia karena risiko fiskal dan politik
(Bloomberg) – Obligasi ringgit tertinggal dari rupee karena prospek fiskal Malaysia memburuk....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *