Mengapa Malaysia dan Indonesia terus mentolerir serangan Beijing ke Laut Cina Selatan?



NNA |
Diperbarui:
19 Agustus 2022 23:54 IMS

beijing [China]19 Agustus (ANI): Kemampuan pencegah yang terbatas dan keengganan Malaysia untuk berinvestasi besar-besaran dalam keamanan perbatasan telah menyebabkan peningkatan jaminan serangan China ke Laut China Selatan karena Beijing menuntut agar Malaysia dan Indonesia menghentikan eksplorasi dan eksploitasi minyak di landas kontinen yang disengketakan.
Emirza Adi Syailendra, penulis menunjukkan bahwa intinya adalah bahwa selama Kuala Lumpur dan Jakarta percaya bahwa mereka berada dalam wilayah keuntungan ketika berhadapan dengan Beijing, mereka akan terus mengambil pendekatan yang lebih terkendali. Tariannya dinamis dan aturannya terus dinegosiasikan. China akan terus mendorong, dan Malaysia dan Indonesia akan terus memprotes. Itu adalah sesuatu yang tampaknya telah diterima oleh kedua negara sebagai kenyataan hidup berdampingan dengan raksasa.
Malaysia dan Indonesia bukannya tanpa pilihan dalam menghadapi serangan maritim China. Opsi-opsi ini berkisar dari tantangan hukum hingga mengeksploitasi kepentingan kekuatan luar untuk menyeimbangkan Beijing.
Indonesia dan Malaysia dihalangi oleh AS dan Australia untuk terlibat karena CCG dan RMN terlibat di wilayah Capella Barat pada April 2020. Jika masalah utamanya adalah asimetri kekuasaan antara Malaysia dan China, Kuala Lumpur seharusnya senang dengan negara lain. kekuatan luar yang mempertahankannya dari intimidasi Cina.
Dalam beberapa tahun terakhir, Malaysia dan Indonesia telah menghadapi serangan berulang kali oleh kapal Penjaga Pantai China (CCG) ke wilayah yang diperebutkan di Laut China Selatan, The Diplomat melaporkan.
Dalam kasus Malaysia, ini adalah perairan lepas pantai Sabah dan Sarawak, dan dalam kasus Indonesia, perairan utara Kepulauan Natuna.
Kedua wilayah ini bersinggungan dengan “sembilan garis putus-putus” Beijing, yang diklaim Beijing sejak 2009 sebagai yurisdiksi maritim eksklusif, termasuk penegasan kepemilikan atas kolom air dan landas kontinen.
Meningkatnya intensitas perambahan CCG didorong oleh penemuan ladang minyak yang layak secara ekonomi di Kasawari (tahun 2011), yang terletak di Luconia tengah di lepas pantai Sarawak, dan Blok Tuna (tahun 2014), yang terletak di bagian utara Natuna. .
Beijing telah menuntut agar Malaysia dan Indonesia menghentikan eksplorasi dan eksploitasi minyak mereka di landas kontinen yang disengketakan.
Angkatan Laut Kerajaan Malaysia (RMN) dan Angkatan Laut Indonesia (TNI-AL) telah memilih untuk menanggapi serangan China dengan “mengekor” kapal CCG yang memasuki perairan mereka, daripada menghadapi mereka dan memaksa mereka untuk pergi.
Praktik ini harus dipahami mengingat bagaimana Kuala Lumpur dan Jakarta memperhitungkan risiko terkait pernyataan Beijing, lapor The Diplomat.
Aturan berputar seperti waltz: ketika kapal CCG bergerak maju, RMN dan TNI-AL bergerak mundur, dan sebaliknya.

READ  Indonesia berupaya mempertahankan pukulan putri di SEA Games

Aturan keterlibatannya sederhana: seperti yang dikatakan oleh direktur strategi Indonesia di Kementerian Pertahanan baru-baru ini, “jangan bikin gaduh”, atau “jangan eskalasi dulu”.
Karena semua orang berlatih menahan diri, prinsip non-eskalasi memastikan kapal CCG bahwa mereka tidak akan menghadapi NMR dan TNI-AL. Oleh karena itu, orang Cina dapat tinggal di daerah yang disengketakan.
Malaysia dan Indonesia bukannya tanpa pilihan dalam menghadapi serangan maritim China. Opsi-opsi ini berkisar dari tantangan hukum hingga mengeksploitasi kepentingan kekuatan luar untuk menyeimbangkan Beijing.
Sebaliknya, Malaysia mencegah AS dan Australia untuk terlibat karena CCG dan RMN terlibat di wilayah Capella Barat pada April 2020. Jika masalah utamanya adalah asimetri kekuatan antara Malaysia dan China, Kuala Lumpur seharusnya senang dengan kekuatan luar lainnya. mempertahankannya dari intimidasi Cina.
Oleh karena itu, taktik pengamatan yang lebih terkendali harus diambil sebagai sinyal dari kedua belah pihak tentang perlunya Beijing menyelamatkan muka.
Meskipun “sembilan garis putus-putus” China tidak memiliki dasar hukum internasional, tidak ada cara untuk membujuknya untuk mengubah posisinya, dan mengingat penghargaan Malaysia atas kerja sama ekonominya dengan China, beberapa bentuk akomodasi diperlukan. Dipandu oleh keyakinan ini, Malaysia mengalami serangan yang lebih intens saat China mengerahkan pengawalan militer untuk mengikuti kapal pengintai dan kapal penjaga pantainya.
Ketakutan pembuat kebijakan Malaysia terhadap dominasi China berkurang selama Malaysia dapat terus mengamankan posisinya secara hukum dan Beijing bertindak dalam batas yang ditetapkan oleh Kuala Lumpur; keduanya terkait dengan keyakinan Malaysia yang bertahan lama bahwa Beijing melihat Malaysia sebagai mitra pilihan.
Berangkat dari asumsi ini, Malaysia percaya bahwa kehadiran Beijing di Laut Cina Selatan harus ditoleransi. Garis merah Malaysia adalah setiap gangguan fisik dalam operasinya.
Banyak pembuat kebijakan di Jakarta mengakui keputusan Beijing untuk tidak mengerahkan pengawalan militer untuk melindungi kapal surveinya, Haiyang Dizhi, antara Agustus dan September 2021, dari Angkatan Laut Indonesia sebagai tindakan pengekangan. Jakarta juga merasa cukup aman dengan posisi hukumnya sendiri, mengingat Beijing tidak mungkin memenangkan pengakuan internasional atas klaimnya sendiri.
Kombinasi faktor-faktor ini mendorong Jakarta untuk menawarkan opsi kepada Beijing untuk menyelinap ke perairan bagian utara Laut Natuna selama perambahan itu tetap bersifat non-militer, dan Beijing menahan diri untuk tidak secara fisik mengganggu kegiatan eksplorasi minyaknya.
Menjelaskan ketegasan China dalam istilah situasional berarti Jakarta dan Kuala Lumpur percaya Beijing hanya meningkat ketika diprovokasi. Keyakinan ini unik dan tidak dibagikan secara luas karena berasal dari perhitungan bahwa tindakan tegas China adalah reaksioner daripada bagian dari visi besar di Laut China Selatan, The Diplomat melaporkan.
Jika Beijing melewati garis merah yang ditetapkan oleh Malaysia dan Indonesia, kedua negara yakin bahwa legalitas klaim mereka tidak terbantahkan dan masyarakat internasional mendukung mereka.
Ditambah dengan tantangan hubungan, Kuala Lumpur dan Jakarta memahami bahwa Beijing tidak akan begitu saja merusak dua hubungan yang telah diinvestasikan begitu banyak selama beberapa dekade terakhir. (ANI)

READ  D'Tigers mencapai babak kedua setelah non-presentasi Mali – Channels Television

More from Benincasa Samara
Vosotros membawa Gilas Men 3×3 ke undian utama Piala Asia; Gilas Women menyerah
Juara PBA 3×3 Almond Vosotros memamerkan tendangan luarnya yang luar biasa untuk...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *