Mengapa memotong masa isolasi tidak masuk akal

Sebelum omicron, orang di Inggris dengan gejala COVID atau tes positif harus mengisolasi diri selama sepuluh hari. Namun ketika varian baru yang mengkhawatirkan itu datang, pemerintah mengubah masa isolasi mandiri menjadi tujuh hari.

Di seberang Atlantik, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan bahwa mengingat apa yang diketahui tentang varian omicron, mereka mengubah periode isolasi diri menjadi lima hari .

Sekarang Menteri Kesehatan Sajid Javid telah mengumumkan bahwa periode isolasi diri untuk orang yang dites positif COVID dikurangi menjadi lima hari penuh di Inggris (tidak jelas, pada tahap ini, apakah negara-negara Inggris lainnya akan melakukan hal yang sama).

Mulai Senin 17 Januari, orang-orang di Inggris akan dapat keluar dari isolasi setelah dua tes aliran lateral negatif (diambil terpisah 24 jam) dari hari kelima.

Aturannya sama terlepas dari status vaksinasi. Sebagai ahli mikrobiologi medis, saya khawatir hanya ada sedikit bukti ilmiah untuk mendukung keamanan tindakan yang dikurangi ini.

Beberapa mengklaim bahwa omicron adalah “ringan” dan tidak menyebabkan lonjakan rawat inap, tetapi harus diingat bahwa gelombang ini menyapu populasi dengan tingkat perlindungan yang cukup besar yang berasal dari kombinasi infeksi alami dan kekebalan yang disebabkan oleh vaksinasi.

Sebaliknya, dampak terbesar – tentu saja di Inggris – tampaknya ketidakhadiran, yang mencegah banyak layanan penting beroperasi. Jadi, pernahkah kita melihat penggerak ekonomi lebih diutamakan daripada alasan ilmiah untuk rencana pengelolaan COVID?

Mari kita periksa alasan ilmiah untuk periode isolasi yang direkomendasikan. Sebuah tinjauan sistematis komprehensif berbasis di Inggris terhadap 79 makalah dari seluruh dunia (tidak termasuk yang memiliki jumlah kasus yang sangat rendah) mengamati pelepasan virus dari 5.340 orang yang terinfeksi.

READ  Korban Covid-19 buta dan lumpuh setelah digigit ular kobra hitam

Dia menilai tidak hanya viral load yang ditentukan oleh tes PCR, yang dapat tetap positif untuk beberapa waktu di luar penyembuhan klinis, tetapi juga kemampuan untuk menumbuhkan virus yang layak dari orang-orang ini, yang berarti bahwa mereka masih jelas menular.

Pemeriksaan menunjukkan viral load yang rendah selama dua hari pertama, kemudian mencapai puncaknya sekitar hari ketiga hingga enam, menurun antara hari ketujuh dan kesembilan hingga tidak ada virus yang layak yang dapat dipulihkan pada hari kesepuluh. Dengan kata lain, data mendukung periode isolasi sepuluh hari.

Beberapa penelitian telah menyarankan periode pelepasan virus yang sedikit lebih pendek pada orang tanpa gejala, tetapi keputusan kebijakan nasional harus didasarkan pada semua infeksi, bukan hanya sebagian.

Pracetak yang lebih baru dari Jepang (sebuah penelitian yang belum dipublikasikan dalam jurnal ilmiah) meneliti pelepasan virus yang dikaitkan dengan omicron. Studi ini mencerminkan temuan dari tinjauan sistematis, menunjukkan pelepasan virus tertinggi tiga hingga enam hari setelah gejala dimulai.

Dan sebuah studi kecil dari University of Exeter, yang diterbitkan pada hari yang sama dengan pengumuman Javid, menemukan bahwa satu dari tiga orang masih berpotensi menularkan setelah lima hari.

Bukti menunjukkan bahwa pada hari kelima, banyak orang akan terus menyebarkan virus yang layak, yang dapat menyebabkan penyebaran COVID yang cukup besar. Jadi, bukti apa yang diandalkan pemerintah untuk mendasarkan pengurangan baru-baru ini dalam periode kurungan isolasi?

Tekanan sosial dan ekonomi

Tes aliran lateral adalah cara yang cepat dan nyaman untuk menilai infeksi, tetapi tes ini dilakukan di rumah dan mungkin tidak selalu dilakukan sesuai dengan kriteria yang ketat, yang berarti dapat menyebabkan hasil yang salah.

READ  Dijelaskan: Kerusuhan politik di Pakistan saat Imran Khan menghadapi 'mosi tidak percaya' | berita Dunia

Pengumpulan spesimen swab yang tepat sangat penting untuk menguji kinerja, dan ini mengharuskan penguji untuk melaporkan hasil pengujian dengan tepat. Banyak tekanan sosial atau ekonomi dapat menyebabkan penguji mengkompromikan protokol pengujian dan pelaporan.

Mengurangi masa isolasi menjadi lima hari berisiko mengirim orang yang terinfeksi kembali ke masyarakat pada waktu puncak penyebaran virus menular.

Ini sembrono dan berbahaya bagi orang-orang di sekitar mereka. Orang-orang ingin merasa aman ketika mereka keluar, mengetahui orang lain sedang menguji dengan benar dan mengasingkan diri sampai mereka tidak lagi menjadi risiko bagi orang lain.

Saya mendesak pembuat kebijakan kami untuk melihat sains dan sampai pada kesimpulan yang masuk akal, terinformasi, dan benar.

Oleh Sally Cutler, Profesor Mikrobiologi Medis, Universitas London Timur

Untuk berlangganan Buletin Mint

* Masukkan alamat email yang valid

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan pernah melewatkan sebuah cerita! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!

More from Casildo Jabbour
Barack Obama disuguhi serenade dadakan oleh paduan suara wanita di Denmark
Paduan suara menyanyikan bagian dari Hans Christian Andersens “Di Denmark saya lahir”....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *