Mengapa Pemerintah Kita Dan Aaditya Thackeray Bertentangan dengan Ujian Perguruan Tinggi

India memiliki dividen demografis tidak seperti negara lain; siswa kami akan segera menjadi bagian dari angkatan kerja. Melukis masa depan mereka adalah tanggung jawab kita, jadi kita harus melihat bagaimana sistem pendidikan membantu siswa untuk mengatasi pandemi ini. Universitas-universitas di seluruh dunia sedang menilai kembali sarana untuk memberikan pendidikan. Sementara mengevaluasi kemajuan siswa melalui ujian yang relevan, UGC harus memikirkan kembali jika memegang ujian pada saat ini dapat menjadi pilihan yang layak karena kasus Covid-19 meningkat setiap hari. Tanpa mempertimbangkan situasi yang dihadapi, keputusan yang kita buat sekarang akan menghambat kinerja akademik siswa kita ketika masa depan mereka tergantung pada seutas tali.

Siswa tidak akan dapat melakukan perjalanan jarak jauh untuk mencapai universitas atau pusat ujian, atau menemukan pengaturan hidup; mereka juga harus mengatasi rasa takut akan virus yang tidak terlihat, semua hanya untuk menulis ujian mereka. Sumber daya dengan universitas pusat kami tidak memadai untuk menyediakan fasilitas asrama untuk semua siswa outstation. Mereka akan dipaksa untuk bergantung pada akomodasi pribadi, yang akan memperkuat keengganan untuk tampil dalam ujian. Ada juga pertanyaan tentang bagaimana negara akan mengelola pertemuan besar siswa dan ketidakmungkinan mempertahankan jarak sosial. Semua ini telah dikemukakan oleh Aaditya Thackeray dalam permohonannya di Mahkamah Agung. Akan ada ribuan siswa yang tidak akan dapat muncul untuk ujian karena alasan di luar kendali mereka, dan itu akan menjadi ketidakadilan besar bagi mereka jika kehilangan kesempatan untuk belajar di sesi akademik berikutnya. Kami tidak dapat membahayakan kesehatan dan kehidupan para siswa karena keputusan kami yang salah.

Negara-negara di seluruh dunia telah maju dengan cepat untuk menyesuaikan dengan persyaratan Covid-19. Setidaknya 58 negara telah menunda atau menjadwal ulang ujian, 23 memperkenalkan metode alternatif seperti pengujian online atau berbasis rumah, 22 mempertahankan ujian dengan sangat hati-hati sementara di 11 negara, ujian telah dibatalkan sama sekali. Universitas melakukan upaya bersama agar pembelajaran tidak terganggu dan telah menggunakan berbagai teknologi untuk melanjutkan kelas. Komisi Hibah Universitas secara tepat mengubah pedomannya, menunda ujian beberapa kali, mengarahkan fakultas untuk menyesuaikan diri dengan cara baru dan memberikan relaksasi kepada siswa. Tetapi melihat situasi yang tak terhindarkan, kita seharusnya tidak tahan untuk membatalkan ujian sama sekali dalam sesi akademik ini.

READ  Gangster, Terkenal Karena Merobek ATM, Tertangkap

Sistem pendidikan tinggi India adalah contoh mencolok dari penekanan berlebihan pada nilai ujian sementara pemikiran rasional dan pemikiran kritis sering dikompromikan. Profesor dan fakultas sekarang harus diberi fleksibilitas untuk memikirkan kembali dan menerapkan evaluasi kursus dalam sistem penilaian mereka. Ini akan benar-benar berarti berdiri oleh siswa dan guru kami meskipun mereka menunjukkan ketahanan yang luar biasa. Adalah tanggung jawab pemerintah untuk memperhitungkan keluhan para pemangku kepentingan utama mereka, yaitu para siswa. Membuat rencana untuk kesimpulan sesi akademik dan awal sesi berikutnya harus dilakukan melalui dialog dengan siswa serta mempertimbangkan infrastruktur dan sumber daya yang kita miliki saat ini.

Energi, waktu, dan uang yang dihabiskan untuk ritual ujian harus digunakan untuk menilai dan kemudian mengatasi kekurangan institusional yang dialami oleh para siswa. Bahkan ujian online akan menjadi bias yang tidak proporsional terhadap sebagian besar siswa. Hanya 12,5% rumah tangga India dengan siswa memiliki akses ke internet dan sekitar 50% dari mereka memiliki laptop, dan hanya seperempat dari mereka memiliki konektivitas internet yang memadai yang telah mempengaruhi tingkat kehadiran mereka. Sangat disayangkan bahwa pemerintah pusat, sejak penutupan, tidak melakukan upaya untuk menjangkau siswa kami dan menjembatani kesenjangan digital ini.

Negara-negara di seluruh dunia telah mengembangkan ide-ide inovatif untuk meningkatkan akses ke internet dan memastikan bahwa siswa tidak ketinggalan. Jamaika, Argentina, dan Afrika Selatan telah memperkenalkan situs-situs pendidikan tanpa nilai dan juga mendistribusikan perangkat pembelajaran kepada siswa yang tidak memiliki akses ke koneksi internet dan bermitra dengan penyedia layanan untuk mensubsidi rencana internet dan menjadikan pembelajaran pada platform digital terjangkau. Rwanda dan Kenya membebaskan biaya internet untuk siswa, sementara Bhutan dan Republik Kirgistan memberikan mereka data tambahan sehingga mereka dapat mengakses pendidikan online dengan mudah dan menyiarkan program pendidikan televisi. Bahkan Chicago memberi siswa gadget pribadi untuk membuat mereka diperbarui dengan kursus mereka. Di California, para siswa tidak hanya diberikan perangkat pribadi tetapi juga diberikan hotspot internet tanpa batas di lingkungan mereka.

READ  PM Modi Berbagi Video Ikatannya Dengan Burung Merak Di Kediamannya

Upaya pemerintah pusat kita terlihat dapat diabaikan dibandingkan dengan ini. Di sinilah kampanye ‘Digital India’ yang paling digembar-gemborkan oleh Perdana Menteri sangat dibutuhkan – untuk menjembatani kesenjangan digital. Pemerintah Maharashtra mengusulkan metode yang adil dan merata – untuk membuat penilaian berdasarkan prestasi siswa di masa lalu, bukan untuk membuat siswa gagal, dan memberi mereka kesempatan untuk meningkatkan nilai mereka di tahun akademik berikutnya. Harus dipertimbangkan dengan tepat bahwa ketidaksetaraan akses internet dan masalah yang dihadapi terutama oleh siswa penyandang cacat membuat mereka tidak mampu berpartisipasi dalam ujian yang tidak direncanakan ini. Kita harus mengambil isyarat dari negara lain dan menemukan cara-cara inovatif sehingga pembelajaran dan pendidikan dapat berlanjut dengan mulus. Ujian adalah bagian paling penting dalam kehidupan siswa dan menentukan masa depan mereka, tetapi mengevaluasi kinerja akademik mereka tidak boleh mengorbankan kesehatan mereka. Pemeriksaan ada untuk memenuhi tujuan yang jauh lebih besar, bukan hanya tindakan menguasainya untuk kepentingannya sendiri. Di jantung dari sistem pendidikan adalah siswa kami, yang perlu menjadi prioritas kami.

(Jayant Patil adalah kepala NCP Maharashtra dan Menteri Kabinet untuk Sumber Daya Air di negara bagian.)

Penafian: Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah pendapat pribadi penulis. Fakta dan pendapat yang muncul dalam artikel tidak mencerminkan pandangan NDTV dan NDTV tidak memikul tanggung jawab atau kewajiban yang sama.

Written By
More from Suede Nazar

Desa Timur Laut Dari 130 Pemilih Yang Diklaim Oleh Tripura Dan Mizoram

Desa Phuldungsai berada di dekat Betlingchhip, puncak tertinggi Tripura Guwahati: 130 pemilih...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *