Mengejutkan! Apple iPhone 13, iPhone 12 dapat di-HACK bahkan saat dimatikan! Keahlian

Apple iPhone, bahkan iPhone 13 dan iPhone 12 baru, dapat diretas saat dimatikan. Ketahui detail studi baru ini tentang keamanan iPhone.

apel iPhone selalu identik dengan privasi dan keamanan. Sekarang hal-hal mungkin telah berubah. iPhone Anda, apakah iPhone 13, iPhone 12 atau model iPhone lainnya, rentan terhadap peretasan dan malware, menurut sebuah laporan. Studi baru ini mengungkapkan penemuan mengejutkan tentang keamanan iPhone. Ini menunjukkan bahwa iPhone rentan terhadap serangan malware bahkan ketika Anda mematikannya. Di balik kebocoran keamanan iPhone ini adalah chip nirkabel Apple, tim peneliti dari Technical University of Darmstadt di Jerman telah mengungkapkan.

Studi tersebut menyebutkan: “Ketika iPhone dimatikan, sebagian besar chip nirkabel tetap menyala. Misalnya, selama shutdown yang dimulai pengguna, iPhone tetap dapat ditemukan melalui jaringan Find My. Jika baterai lemah, iPhone secara otomatis mati dan masuk mode cadangan daya, namun pengguna masih dapat mengakses kartu kredit, kartu pelajar, dan barang-barang lainnya di dompet mereka. Baca juga: Pengguna iPhone 13? ANDA HARUS BERHATI-HATI! Kabel ini dapat mencuri uang Anda!

“Pada iPhone terbaru, Bluetooth, Near Field Communication (NFC), dan Ultra-wideband (UWB) terus bekerja setelah dimatikan, dan ketiga chip nirkabel memiliki akses langsung ke elemen aman,” menyebutkan studi dalam makalah penelitian. , ini adalah komponen yang berguna untuk iPhone Anda karena ini adalah komponen yang memungkinkan Anda menemukan iPhone yang hilang atau menggunakan fitur Temukan Perangkat Saya dari Apple untuk mendeteksi hal-hal seperti kunci mobil digital dan kartu pembayaran kilat bahkan tanpa daya apa pun. peneliti menunjukkan bahwa ini terbuka untuk eksploitasi. Baca juga: JANGAN PERNAH melakukan 5 kesalahan ini dengan iPhone 13, iPhone 12, dan lainnya

READ  Oppo Luncurkan Teknologi Kamera Bawah Layar Komersial yang Memecahkan Masalah Sebelumnya

Studi tersebut menyatakan: “Kami menunjukkan bahwa adalah mungkin untuk membuat malware yang berjalan pada chip Bluetooth iPhone 13, bahkan jika telepon dimatikan”.

Ini menjelaskan: “iOS 15 memperkenalkan dua fitur LPM baru: (i) Temukan Saya, jaringan pencarian offline berbasis Bluetooth Low Energy (BLE), dan (ii) dukungan untuk Digital Car Key (DCK) 3.0, yang menggunakan UWB untuk keamanan. pengukuran jarak, sehingga Bluetooth dan chip UWB juga dapat bekerja secara mandiri saat iOS mati.”

Bagaimana peretas dapat memanfaatkan kelemahan keamanan iPhone ini?

Penelitian keamanan dan privasi iPhone baru menjelaskan bahwa kekhasan LPM dapat dieksploitasi dengan memodifikasi firmware chip Bluetooth dan memuat malware. Karena sulit untuk mendeteksi perubahan firmware tanpa pengetahuan dan peralatan khusus, peretas dapat menggunakan kesempatan ini untuk memantau pengguna iPhone secara diam-diam. Mereka bahkan dapat mengakses data yang aman di telepon.

Bagian terburuknya adalah itu adalah bagian komponen iPhone, bukan pembaruan perangkat lunak yang dapat dengan mudah diperbarui oleh Apple. Ini berarti kerentanan ini akan tetap ada untuk waktu yang lama! Oleh karena itu, peneliti studi berpendapat bahwa ini perlu dikenali dan diperbaiki sesegera mungkin.

Tapi ada sedikit kelegaan bagi pengguna iPhone! Mengakses komponen iPhone ini akan membutuhkan banyak pekerjaan dan yang paling penting akses fisik ke iPhone oleh peretas. Para peneliti berbagi temuan studi keamanan iPhone dengan Apple. Temukan laporannya di sini.

Sampai Apple merespons dan mengambil tindakan pencegahan, para peneliti menyarankan bahwa Apple memiliki opsi pemutusan baterai tingkat perangkat keras yang memungkinkan pengguna untuk mempertahankan diri dari jenis serangan yang mereka jelajahi.

Written By
More from Kaden Iqbal
Bangun Liga Legenda Olaf Terbaik: Wild Rift – Dafunda.com
Sebagai pejuang kurang populer, Olaf ternyata seorang Juara Wild Rift yang menakutkan....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *