Mengekspos Cyberbullies Melalui Analisis Data

SAAT masih sekolah, Richard Wijaya (foto) menyaksikan dampak cyberbullying pada teman-teman sekelasnya.

Apa yang terukir dalam ingatannya adalah ketidakberdayaan para korban dalam menghadapi serangan karena anonimitas online para pelaku, katanya.

Pengalaman ini mengilhami pria berusia 22 tahun untuk mencari solusi ketika menulis disertasi tahun terakhirnya sebelum mendapatkan gelar Bachelor of Science (Honours) di bidang Ilmu Komputer dengan spesialisasi Analisis Data dari Pusat Teknologi dan Inovasi Universitas Asia-Pasifik (APU). ).

Berjudul “Mengekspos Cyberbullying Tweets Using Machine Learning: A Data Science Approach,” makalahnya memenangkan penghargaan perunggu di Young Inventors Journal Paper Writing Competition 2021.

Diselenggarakan oleh Association for Science, Technology and Innovation (ASTI), kompetisi ini menantang para peserta untuk mengkaji masalah kesejahteraan sosial dan kesehatan mental dan mencari solusi yang tepat.

Richard, yang makalahnya akan segera diterbitkan di Jurnal Online Penemu Muda, mengalahkan 46 penulis makalah lengkap dari Filipina, Thailand, dan Singapura ketika hasilnya diumumkan 10 Februari.

Untuk menemukan pendekatan terbaik untuk mengidentifikasi potensi cyberbullies dan mengurangi cyberbullying, Richard, yang berasal dari Jakarta, Indonesia, menerapkan pengetahuannya tentang analisis data dengan membandingkan beberapa algoritma pembelajaran mesin dan pembelajaran mendalam, yaitu Naïve Bayes, Support Vector Machine (SVM) dan Long Memori Jangka Pendek (LSTM).

“Salah satu aplikasi analisis data disebut pengolah kata. Kalimat-kalimat tersebut dapat diolah terlebih dahulu menjadi bentuk yang memenuhi syarat untuk melatih algoritma pembelajaran mesin dan menghasilkan model deteksi cyberbullying, ”jelasnya dalam siaran pers.

Hasil penelitiannya, katanya, dapat membantu otoritas terkait mendeteksi konten cyberbullying dan menerapkan tindakan yang diperlukan seperti memperingatkan calon pelaku.

“Hasil akhir dari penelitian ini tidak hanya berupa model prediksi, tetapi akan mengevaluasi kinerja model prediksi dengan menggunakan langkah-langkah evaluasi yang tepat,” tambahnya.

READ  Pertandingan olahraga dalam ruangan berpotensi menjadi acara supersport, kata CDC, setelah sebagian besar pemain hoki di pertandingan Florida terinfeksi Covid-19.

Setelah mendapatkan pengakuan atas karyanya, Richard mengatakan bahwa pemahaman yang mendetail tentang suatu subjek harus dicapai untuk menghasilkan penampilan yang luar biasa.

“Pada dasarnya, minat yang mendalam pada bidang yang dipilih itu penting jika seseorang tertarik dengan topik tertentu. Ini akan membantu menggali informasi penting untuk menulis artikel yang lebih baik.

Ia juga mengucapkan terima kasih kepada pembimbing proyeknya Mafas Raheem dari APU School of Computer Science, yang mendorongnya untuk menyerahkan makalahnya untuk kompetisi tersebut.

“Dia banyak membantu saya, mulai dari brainstorming hingga menyusun makalah. Dia juga membantu saya menemukan solusi jika saya ragu,” kata Richard seraya menambahkan bahwa persiapan kompetisi ini memakan waktu sekitar tiga minggu. .

“Saya perlu menyiapkan proposal dan artikel surat kabar. Ada beberapa rintangan di sepanjang jalan karena saya harus merestrukturisasi kertas untuk memastikan keterbacaan dengan detail penting, ”jelasnya.

Saat ini mengejar gelar Magister Analisis Data Besar di Birmingham Inggris, Richard bercita-cita untuk meningkatkan pengetahuan analisis data profesionalnya dan dapat menghasilkan lebih banyak ide inovatif yang dapat membantu membangun masyarakat yang lebih baik di dunia.

Mengomentari kemenangan Richard, Mafas mengatakan: “Dengan keberhasilan operasionalisasi model pembelajaran mesin prediktifnya, studi Richard di bidang ini akan membantu pihak berwenang melakukan deteksi dini upaya cyberbullying, sehingga berkontribusi pada kesejahteraan sosial dan kesehatan mental.

Written By
More from Faisal Hadi
Alok Sharma berbicara di acara Global Witness ‘Time for a Climate Revolution’
Salam untuk kalian semua. Senang bisa bergabung dengan Anda hari ini. Dan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *