Mengenal Elkan Baggott – Wonderkid U-19 Indonesia yang Mengidolakan Virgil Van Dijk dan Rio Ferdinand

Elkan memberikan harapan baru bagi timnas Indonesia, dengan usianya yang masih muda dan standar yang dimilikinya saat ini.

Kehadiran Elkan Baggott memberi harapan baru bagi timnas Indonesia U-19 menghadapi tes Asia Pala U-19 2020, hingga tampil maksimal nanti. Diharapkan, Piala Dunia U-20 2021 di Indonesia.

Postur yang gagah dan tempaan dengan standar Eropa membuat banyak orang berharap banyak dari pemuda berusia 17 tahun ini. Elkan memiliki tinggi sekitar 194cm – postur yang sangat ideal untuk seorang pemain gabus.

PSSI sedang mencari anak keturunan Indonesia untuk nantinya membela timnas di Piala Dunia U-20. Nama Elkan pun tak luput dari perhatian, dan ternyata pemain kelahiran 23 Oktober itu punya keinginan untuk bertahan merah dan putih.

Di mana Elkan Baggott lahir dan mengapa dia bermain untuk Indonesia?

Lahir di Bangkok, Thailand, Elkan memiliki peluang untuk bertahan Thailand, tapi keputusan mudah bagi Elkan untuk mengikatkan hatinya ke Indonesia. Ia tinggal di Tangerang Selatan, Banten, dan memiliki garis keturunan Indonesia dari ibunya.

“Semua kerabat terdekat saya tinggal di sini [Indonesia], dan saya ingin membela negara saya, membuat negara saya bangga dan orang tua saya. Itu sebabnya saya memilih untuk membela Indonesia, ”kata Elkan.

Itu menjadi satu-satunya nama keluarga yang akhirnya disebut di antara banyak nama persilangan yang beredar. Panggilan pertama Elkan untuk mengikuti kegiatan bersama timnas U-19 datang Juli lalu, dan momen itu langsung tertangkap tangan Shin Tae-yong.

Elkan dinilai memiliki ‘lebih’ hal dari bekal pemain timnas U-19 yang ada, yakni postur dan kekuatan yang baik, meski usianya masih belasan tahun. Oleh karena itu, Elkan entah bagaimana diyakinkan bahwa dia dapat “dengan aman ” menutup suatu tempat Garuda muda.

Meskipun ia tidak dapat berpartisipasi penuh dalam kamp pelatihan tim National U-19 (TC), Tae-yong tampaknya memiliki kepercayaan pada kemampuan Elkan. Hal itu dibuktikan dengan adaptasi cepat Elkan saat baru hadir di TC Croatia, melakukan debutnya melawan Makedonia Utara.

READ  Koeman menginginkan Lukaku menggantikan Luis Suarez

“Ada kekhawatiran Elkan akan kesulitan berkomunikasi dengan rekan satu timnya. Tapi saya mengerti [di pertandingan] tidak masalah. Elkan bisa jadi pertahanan kita, karena posturnya yang tinggi, dan dia tidak mudah kalah dalam duel, ”kata Tae-yong tentang penampilan Elkan.

Akankah Elkan Baggott bermain untuk tim utama Kota Ipswich?

Duet dengan Rizky Ridho, Elkan bermain dengan tenang dan bisa menjadi partner yang nyaman bagi Ridho di jantung pertahanan. Debut Elkan terjadi seminggu setelah memenangkan debut tim seniornya di Ipswich Town di Piala EFL melawan Gillingham.

Manajer Paul Lambert memangkas sebagian besar skuad muda dalam pertandingan melawan Gillingham. Elkan dipasang bersama Luke Woolfenden yang empat tahun lebih tua darinya, sebagai duo tengah di belakang dalam formasi 4-3-3. The Blues.

Nama Elkan sendiri masih umum di telinga para pendukung Ipswich, namun popularitasnya melejit tajam saat mulai memasuki screening timnas U-19. Hal ini terlihat dari peningkatan jumlah pengikut Elkan di Instagram yang berdampak pada pengikut Ipswich di akun Instagram resminya.

Lambert enggan memberi selamat kepada Elkan atas debutnya yang tanpa cela. Tapi mantan pemain Borussia Dortmund dia mengakui ada lebih banyak ketenangan dan kepercayaan diri daripada Elkan, yang berhasil mencegah Ipswich kebobolan dalam kemenangan 2-0 atas Gillingham.

“Para pemain muda ini pantas diapresiasi karena bermain bagus. Elkan bermain sangat bagus, dia terlihat bagus dalam penguasaan bola,” ujar mantan pelatih itu. Aston Villa itu.

Siapakah idola Elkan Baggott?

Dua pencetak gol Liga Premier Inggris (EPL) menginspirasi permainan Elkan, Virgil van Dijk dan Rio Ferdinand, dua penyerang terbaik di era masing-masing. Pemain dengan cedera panggul itu mengakuinya dalam wawancara di kanal Youtube PSSI.

READ  Istanbul Basaksehir vs PSG Champions League Live Stream Link Kamis 29 Oktober 2020 pukul 12:55 WIB

“Rio Ferdinand dan Virgil van Dijk adalah definisi bek tengah yang berkualitas. Jadi saya mencoba bermain berdasarkan kedua pemain ini. Saat ini Virgil van Dijk dan sebelum itu Rio Ferdinand. Gaya permainan saya Game pada dasarnya mirip dengan mereka, ”katanya.

Seperti diketahui, Van Dijk dihadirkan sebagai salah satu bek terbaik saat itu, jika bukan yang terbaik, dengan suksesnya pemain asal Belanda itu menjadi salah satu pemain kunci kesuksesan. Liverpool Berhentilah berpuasa untuk gelar Liga Inggris, saat The Reds menempati posisi pertama klasemen Liga Inggris musim 2019/20.

Sementara itu, Rio Ferdinand adalah salah satu legenda sepakbola terbesar di jantung pertahanan. Performa bersama West Ham United, Leeds United, Manchester United Selain timnas Inggris, ia telah menerima banyak penghargaan individu, termasuk menjadi bagian dari tim top Inggris sebanyak enam kali dan masuk dalam Hall of Fame Inggris pada tahun 2016.

Akankah Elkan Baggott bermain untuk timnas Indonesia di Piala Dunia U-20?

Direktur Teknik PSSI Indra Sjafri juga menegaskan paspor Elkan adalah orang Indonesia, menampik anggapan bahwa Elkan adalah pemain naturalisasi. Indra menjelaskan, Elkan memiliki semua kriteria pemain pro-line untuk timnas di Piala Dunia U-20.

Elkan memiliki peluang yang sangat besar untuk berada di Indonesia pada Piala Dunia U-20. Tidak ada kendala dalam hal adaptasi, postur dan kekuatannya adalah hal yang sangat diinginkan Tae-yong. Belum lagi ketenangan yang bisa menambah kepercayaan diri tim Garuda muda.

Elkan berpotensi besar untuk melanjutkan kesuksesan pemain kelahiran Indonesia di timnas, setelah sebelumnya memiliki Irfan Bachdim di Ezra Walian. Elkan akan menjadi yang termuda dan akan memiliki karir panjang yang tetap menjadi misteri.

READ  Barcelona Bantai Ferencvaros dan Koeman terpana melihat performa Messi: Okezone the Ball

Sejauh ini, karier Elkan memiliki prospek yang lebih menjanjikan dibanding Irfan atau Ezra yang sudah beredar di kompetisi lokal. Elkan berharap bisa bermain di tim utama Ipswich, meski debutnya di kategori Piala EFL tidak dijamin.

The Championship sudah memiliki reputasi rendah di wilayah Inggris dan memang hanya tempat untuk menemukan menit bermain untuk pemain muda dari klub kasta ketiga dan keempat di piramida kompetisi Inggris. Tapi setidaknya Elkan memiliki harapan yang masih lambat berkembang di Eropa.

Satu hal yang pasti selama ini adalah Elkan memiliki keseriusan dan alasan memilih seragam timnas Indonesia. Bagaimana dia memenangkan beasiswa di Ipswich sampai dia ditandatangani oleh skuad junior Blues Pulih dari cedera panggul merupakan hal positif bagi Elkan, yang menunjukkan tekadnya dalam karir merajut.

Written By
More from Umair. Aman

Istanbul Basaksehir vs PSG Champions League Live Stream Link Kamis 29 Oktober 2020 pukul 12:55 WIB

PR DEPOK – Raksasa Prancis, Paris Saint-Germain (PSG) akan melakukan pertandingan keduanya...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *