Mengenal Fenomena Menabung, Upaya Menabung dengan Membeli Baju Bekas

KOMPAS.com – Media sosial baru-baru ini membuat desas-desus dengan topik ” penghematan“atau menabung dengan membeli barang bekas, seperti pakaian.

Tidak diketahui, fenomena hemat Hal ini diapresiasi oleh sejumlah masyarakat di Indonesia.

Ini karena masyarakat bisa membeli baju bagus dengan harga terjangkau dalam kondisi yang selalu fit untuk dikenakan.

Baca juga: Ketahui apa itu plak, karang gigi, penyebabnya dan cara mencegahnya …

Jadi apa sebenarnya ekonomi fenomena ini?

Laporan CBC (19/11/2019), menurut survei oleh Kijiji (layanan iklan baris online eBay), orang Kanada cenderung tertarik pada penelitian baju sudah dipakai untuk alasan altruistik dan ekologis sebagai motivasi konsumen.

Dalam artikel tersebut, ide berbelanja di toko barang bekas mengingatkan masyarakat akan citra mengobrak-abrik rak pakaian dengan cara yang serampangan, lusuh, dan mungkin bau.

Namun, masalah iklim saat ini kembali mendorong boomingnya industri barang bekas.

“Ada pasar US $ 12 miliar (sekitar Rp 1,7 triliun) berdasarkan penelitian kami ketika kami mulai. Sekarang pasar menghasilkan $ 24 miliar (sekitar Rp 3,4 triliun), dan Semoga menjadi $ 50 (sekitar Rp. 7,1 triliun) dalam waktu singkat, “kata Chris Homer, salah satu pendiri San Francisco-ThredUP.

Baca juga: Ketahui apa itu latihan kardio dan manfaat kesehatannya

ThredUP adalah pasar pakaian bekas online yang berkembang di Kanada.

“Di Kanada saja, kami telah mencatat pertumbuhan hampir 70% YoY di platform kami,” lanjutnya.

Menurutnya, industri fashion banyak dikritik karena dampaknya terhadap lingkungan, baik untuk barang bekas, yang disebut sebagai mode cepat yang menumpuk di tempat pembuangan sampah.

Selain itu, dampak lainnya adalah jejak karbon yang diperkirakan lebih besar dari gabungan industri pelayaran dan maskapai penerbangan.

READ  Pentagon membentuk satuan tugas untuk menyelidiki penampakan UFO

Namun, membeli pakaian bekas memecahkan masalah ini.

Baca juga: Temukan apa itu bikepacking, antara petualangan dan bersepeda

Belanja tanpa pamrih

Sebuah laporan dari pasar online Kijiji menegaskan bahwa sikap konsumen bergeser ke arah perdagangan yang berorientasi pada kerumunan.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa motivasi biaya turun sebesar 4%, sedangkan motivasi altruistik dan ekologis meningkat 6%.

Altruistik adalah sikap perhatian terhadap kesejahteraan orang lain tanpa memperhatikan diri sendiri. Perilaku ini adalah kebajikan yang ada di banyak budaya dan dianggap penting oleh beberapa agama.

Baca juga: Banyak fenomena yang disebut smoking latitude, berikut delapan penjelasannya

Masalah lingkungan adalah prioritas utama bagi banyak pembeli di toko barang bekas Value Village di Toronto Barat.

“Limbah pakaian adalah salah satu polutan terbesar, jadi sangat membantu karena kami tidak membeli lagi pakaian baru,” kata pelanggan Daniela Baiocch.

Sedangkan konsultan ritel Bruce Winder mengatakan target pasarnya mode cepat Yaitu, mereka yang muda dan bergaya dengan anggaran terbatas, serta mereka yang peduli dengan kesehatan planet ini.

“Pemuda Generasi Y khususnya, serta Generasi Z sangat peduli terhadap lingkungan. Dan mereka melihat setiap merek dan setiap produk dalam kaitannya dengan apa yang memengaruhi perusahaan, tetapi juga bagaimana hal itu memengaruhi orang dan lingkungan, ”kata Winder.

Baca juga: Lihat fenomena halo matahari yang terjadi saat ini, seperti apa?

Nicole Babin, pemilik jaringan toko barang bekas kecil di Toronto, Common Sort, mengatakan dia dan stafnya sangat selektif tentang apa yang mereka jual.

Dia mengaku memiliki banyak pembeli setiap hari.

Hal tersebut memotivasi dirinya untuk terus memilih barang bekas terbaik untuk dijual kembali.

“Kami mengukur semua yang ada di toko agar terlihat bagus, dan jika tidak bersih, kami mencucinya,” kata Babin.

READ  Melania Trump merenovasi Rose Backyard di tengah pandemi bagaimana reaksi netizen

“Jadi pelanggan tidak berbau seperti beberapa toko vintage,” lanjutnya.

Baca juga: Lihat fenomena seniman di bursa pilkada …

Stigma memudar

Di sisi lain, tidak semua orang tertarik untuk membeli atau menggunakan barang yang dijual kembali.

Di Value Village, Manajer Distrik Christine Riddell mengatakan, ada stigma seputar barang bekas.

“Saat saya kecil, tidak keren memakai baju bekas. Karena itu mewakili orang yang tidak punya uang untuk membeli baju baru,” kata Riddel.

Namun, stigma berubah dengan cepat.

Baca juga: Lihat fenomena 10 juta kasus Covid-19 di seluruh dunia …

Riddel juga mengatakan bahwa kegilaan Marie Kondo dalam serial Tidying Up-nya benar-benar membantu meningkatkan kesadaran akan pentingnya mengurangi ukuran rumah dan mendaur ulang barang bekas daripada membuangnya ke tempat pembuangan sampah.

Faktanya, dibutuhkan lebih dari 700 galon air untuk membuat kaos katun dan lebih dari 1.500 galon air untuk membuat sebuah celana jeans.

Namun, konsumen ingin membuat pilihan yang lebih cerdas.

Baca juga: Belajar dari kasus SPBU yang terbakar menjadi daya tarik Pertamina kepada konsumen

More from Casildo Jabbour

Pasangan California setuju untuk mengaku bersalah dalam penipuan penerimaan mahasiswa

BOSTON – Sepasang suami istri California, Jumat, setuju untuk mengaku bersalah membayar...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *