Mengerjakan kecepatan dan variasi saya: Lakshya Sen mencari tempat Olimpiade

Bintang komuter India Lakshya Sen telah bekerja pada ‘kecepatan dan variasinya’ agar siap bertarung untuk musim baru saat ia mencari gelar di sirkuit Asia dan Eropa untuk menyegel tempat Olimpiade di Paris paling awal.

Sen memulai tahun 2022 dengan gelar Super 500 pertamanya di India Terbuka dan memenangkan medali perak di Kejuaraan di Inggris, selain memenangkan emas di Pesta Olahraga Persemakmuran dan berperan dalam kemenangan monumental Piala Thomas di India.

Pemain berusia 21 tahun dari Almora merasa waktunya telah tiba baginya untuk mendorong amplop di musim sibuk lainnya, menampilkan acara-acara besar seperti Asian Games dan Kejuaraan Dunia.

“Ini momen yang tepat bagi saya. Jika saya bisa mempertahankan peringkat ini dan terus meningkat, saya memiliki peluang bagus untuk lolos. Sayangnya, terakhir kali saya hampir lolos, tetapi beberapa event tidak terjadi karena COVID-19[feminine] tapi itu semua adalah pengalaman belajar, ”kata Sen kepada PTI dalam sebuah wawancara.

“Saya terutama fokus pada kondisi fisik saya. Setelah operasi hidung saya, kondisi fisik saya memburuk, tetapi saya punya waktu selama musim sepi untuk memulihkannya. Saya banyak melatih kecepatan saya, kecepatan serangan saya, dan variasi saya dari lapangan belakang. Saya bekerja secara teratur pada pertahanan saya.

“Bermain di ajang besar memberi saya banyak kepercayaan diri. Saya memiliki pengalaman bermain di sirkuit papan atas, jadi saya akan mencoba untuk tetap bebas cedera dan bermain bebas di ajang tersebut. Sen menjalani operasi hidung untuk septum hidung yang bengkok setelah pertandingan. kejuaraan dunia pada bulan Agustus. Pada bulan Desember, dia berada di Dubai untuk berlatih dengan pelatih baru Anup Sridhar, Anders Antonsen dan Sameer Verma.

READ  Musim belum dimulai, Mourinho mengeluhkan jadwal padat Tottenham

“Saya harus merencanakan musim dengan baik karena banyak acara penting yang akan datang. Saya harus memilih dan memilih yang tepat. Ini akan menjadi masalah mempertahankan peringkat dan pelatihan yang baik sebelum turnamen dan musim sepi agar tetap dalam kondisi yang baik.

“Saya berencana memainkan tiga pertandingan di Asia dan tiga di Eropa dalam beberapa bulan ke depan. Begitu kualifikasi Olimpiade dimulai pada Mei, saya perlu melihat bagaimana keadaan saya dan menerima panggilan saat musim berjalan. Tujuan saya adalah lolos di babak pertama.” setengah untuk merencanakan sisa turnamen dengan lebih baik Sen telah menderita kekalahan tipis di pembuka musim Malaysia Terbuka dan akan berpartisipasi di India Terbuka dan Indonesia Masters Super 500.

Sirkuit Eropa akan mencakup tiga acara Super 300 di Jerman (7-12 Maret), Swiss (21-26 Maret) dan Spanyol (28 Maret-2 April), selain Kejuaraan yang sangat penting di Inggris (14-19 Maret). ).

Paruh kedua musim ini akan menampilkan event besar seperti BWF World Championships (21-27 Agustus), Asian Games (23 September-8 Oktober) dan World Tour Finals (13-17 Desember).

“Senang bermain di depan pendukung lokal”

Juara bertahan Sen menikmati prospek bermain di depan penonton tuan rumah setelah kehilangan penggemar di Indian Open terakhir, yang diadakan secara tertutup karena pandemi COVID-19.

“Saya memiliki peluang bagus untuk mempertahankan gelar. Maksud saya ini undian yang sulit, ada banyak pemain bagus di kuarter yang sama, tapi saya ingin memainkan semuanya,” katanya.

“Kali ini akan ada banyak orang. Di final All England tahun lalu, saya terpesona oleh penonton. Itu adalah stadion yang penuh sesak dan saat Anda bermain di depan fans, itu memberi Anda motivasi ekstra, jadi saya tidak sabar untuk berada di sana.

READ  Mantan Menteri Olahraga Indonesia divonis 7 tahun penjara karena korupsi

“Dukungan keluarga membantu untuk tetap fokus selama persidangan”

Penampilannya yang mengesankan tahun lalu terjadi di tengah masalah usia, hanya beberapa hari setelah menerima Penghargaan Arjuna, dan Sen mengatakan dukungan dari keluarganya membantunya tetap fokus.

“Itu adalah waktu yang sulit. Saya pikir semuanya sudah direncanakan sedemikian rupa sehingga dua hari setelah penghargaan Arjuna, hal itu terjadi.

“Tapi itu tidak terlalu mengganggu saya karena saya berkonsentrasi pada latihan saya. Kami tidak perlu takut. Keluarga saya memastikan saya tidak khawatir.

Written By
More from Umair Aman
Keseimbangan Chelsea 0-0, Tottenham Hotspur Pemimpin Liga Premier: Okezone Ball
LONDON – Tidak ada gol yang dicetak dalam 90 menit Pertandingan Pekan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *