Mengukur efektivitas biaya dari berbagai strategi untuk menyelamatkan orangutan

Kredit: domain publik CC0

Sebuah tim peneliti internasional telah menilai efektivitas biaya pengeluaran untuk konservasi orangutan selama 20 tahun terakhir dan menemukan bahwa beberapa metode lebih baik daripada yang lain. Dalam artikel mereka yang diterbitkan di jurnal Biologi saat inikelompok menjelaskan bagaimana mereka melakukan evaluasi mereka dan apa yang mereka pelajari darinya.


Orangutan adalah kera besar yang awalnya hidup di hutan hujan Malaysia dan Indonesia. Saat ini, mereka hanya ditemukan di sebagian Kalimantan dan Sumatera, dan meskipun ada upaya konservasi besar-besaran, jumlahnya terus menurun. Penelitian sebelumnya telah menyarankan bahwa kecuali sesuatu yang lebih dilakukan, mereka akan mati di alam liar.

Penelitian sebelumnya juga menunjukkan bahwa selama dua puluh tahun terakhir, sekitar $1 miliar telah dihabiskan oleh berbagai entitas untuk upaya konservasi orangutan. Sayangnya, meskipun sejumlah besar uang telah dihabiskan, populasi orangutan telah menyusut sekitar 100.000. Dalam upaya baru ini, para peneliti melihat dari dekat ke mana semua uang itu pergi dan pendekatan apa yang paling berhasil untuk melestarikan angka populasi.

Tugas tim adalah mengumpulkan dan mempelajari data yang diperoleh dari berbagai entitas yang terlibat dalam perlindungan hutan, penegakan hukum, dan patroli umum. Mereka juga melakukan hal yang sama dalam hal rehabilitasi dan upaya lainnya, seperti memindahkan beberapa kera ke lokasi baru ketika lingkungan aslinya diambil alih oleh petani. Sebagai bagian dari analisis, mereka menggunakan model komputer untuk membantu menyoroti efektivitas berbagai strategi konservasi kera besar.

Meninjau data mereka, para peneliti menemukan bahwa satu upaya konservasi utama berdiri di atas yang lain: perlindungan habitat. Orangutan cenderung mempertahankan tingkat populasi lebih baik jika dibiarkan hidup di lingkungan alaminya tanpa takut diganggu oleh manusia. Strategi terbaik kedua adalah berpatroli dan menegakkan hukum yang melindungi kera. Upaya lain terbukti kurang efektif.

Para peneliti mencatat bahwa pekerjaan mereka sulit karena kualitas data yang tersedia untuk digunakan dan karena itu, perkiraan mereka mungkin tidak terlalu tepat. Namun, mereka mencatat, pekerjaan mereka telah menunjukkan bahwa hal terbaik yang dapat dilakukan manusia untuk mencegah kepunahan orangutan adalah dengan menyisihkan tanah tempat mereka tinggal dan membiarkan mereka hidup seperti sebelum manusia datang ke dunia.


“Kosakata” monyet yang dibentuk oleh percampuran sosial, seperti pada manusia


Informasi lebih lanjut:
Truly Santika dkk, Efektivitas 20 tahun investasi konservasi dalam melindungi orangutan, Biologi saat ini (2022). DOI: 10.1016/j.cub.2022.02.051

© 2022 Sains X Jaringan

Mengutip: Mengukur Efektivitas Biaya dari Berbagai Strategi untuk Menyelamatkan Orangutan (4 April 2022) Diakses tanggal 6 April 2022 dari https://phys.org/news/2022-04-effectiveness-strategies-orangutans.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Kecuali untuk penggunaan wajar untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk informasi saja.

READ  Tanah longsor menghancurkan rumah setelah topan di Indonesia
Written By
More from Faisal Hadi
Saat ini harga emas Antam naik dari Rp 2.000 menjadi Rp 1.009.000 for each gram, Kamis (15/10).
GAMBAR. Harga satu gram emas Antam adalah Rp 1.009.000. Wartawan: Wahyu Tri...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *