Menguraikan rahasia sejarah manusia yang terlupakan selama Pleistosen

Sebuah tim peneliti internasional telah menemukan fosil tulang manusia era Pleistosen pertama di Wallacea, kelompok pulau di Indonesia termasuk Lombok, Sulaewsi, Timor, dan Sumba, yang kemungkinan merupakan pintu gerbang laut bagi manusia pertama yang menghuni Australia.

Penemuan baru, diterbitkan hari ini dalam ulasan PLOS satu, menawarkan pandangan sekilas yang menggiurkan tentang orang-orang yang terlupakan, tetapi salah satu arkeolog di balik penelitian tersebut mengatakan bahwa informasi yang saat ini tidak kita ketahui tentang orang-orang ini jauh melebihi remah-remah menarik yang mereka tinggalkan.

Leang Bulu Bettue maxilla. Kredit: David P McGahan

“Kami menemukan sisa-sisa kerangka manusia pertama dari Zaman Es di pulau Sulawesi,” kata rekan penulis studi Adam Brumm, seorang arkeolog Universitas Griffith yang telah mengabdikan kehidupan profesionalnya untuk rahasia Wallacea kuno. “Ini penting karena ini adalah pertama kalinya kami memiliki sisa-sisa biologis orang yang kami yakini sebagai manusia pertama yang hidup di Sulawesi, dan sejarah mereka penting karena orang-orang ini membuat beberapa seni cadas tertua Di dalam dunia.

“Tapi masalahnya adalah, itu hanya bagian kecil dari rahang atas, dan kami benar-benar tidak bisa mengatakan terlalu banyak.”


Baca lebih lajut: DNA manusia purba pertama dari gerbang Asia-Australia


Wallacea, tulis para penulis, memiliki “sejarah yang panjang dan penuh teka-teki”. Dari Wallacea migrasi pertama ke benua Sahul – Australia modern – pasti terjadi, dengan bukti yang menunjukkan pendudukan manusia di Australia setidaknya 70.000 hingga 60.000 tahun yang lalu. Wallacea.

Di Wallacea juga banyak kisah manusia menarik lainnya telah terungkap. Dari evolusi yang sangat kecil Homo floresiensis di Flores dan Homo luzonensis dari Filipina hingga perampokan Neolitikum petani Austronesia, catatan kerangka terbatas di kawasan itu memungkiri kekayaan sejarah nyata.

READ  Ada sungai air hangat di bawah gletser Antartika, di Indonesia ...

Tulang rahang yang dimaksud adalah milik seseorang yang hidup antara 25.000 dan 16.000 tahun yang lalu. Mereka adalah orang tua, jenis kelamin yang tidak ditentukan, dan memiliki keausan gigi yang parah dan kehilangan gigi yang mungkin menyebabkan mereka sakit.

Penggalian Bettu.

Konteks dan penanggalan penemuan telah memungkinkan para arkeolog untuk merekonstruksi petunjuk tentang budaya orang yang bersangkutan. Tulang itu digali oleh para arkeolog dari Indonesia dan Australia di sebuah gua batu kapur yang disebut Leang Bulu Bettue, yang merupakan bagian dari jaringan besar gua batu kapur yang menampung ratusan tempat perlindungan di mana orang hidup, mati, dan membuat karya seni. Lapisan kronologis dari mana tulang itu digali adalah cakrawala arkeologi yang subur yang, di situs lain, menghasilkan bukti seni bergerak, perhiasan pribadi, dan penggunaan pigmen.

Tetapi di luar fakta-fakta ini, Brumm mengatakan beberapa kesimpulan dapat ditarik tentang kehidupan individu ini.

Faktanya, Brumm dan rekan-rekannya berkarier sebagai detektif arkeologi semacam ini, mencari petunjuk langka di wilayah yang kurang diteliti. Brumm mengatakan menemukan situs yang mungkin menyimpan sisa-sisa manusia adalah proses yang sangat kompleks.

“Anda mencari situs gua yang cukup besar, dekat dengan mata air tawar, area lantai yang cukup datar,” katanya. “Tetapi pada akhirnya, apa yang Anda cari sebagai arkeolog adalah perangkap sedimen. Anda ingin menemukan situs di mana orang-orang kuno tinggal, dan [in which] lapisan arkeologis telah terakumulasi selama ribuan tahun mereka telah hidup di situs, dan Anda ingin tahu bahwa mereka belum terhapus, hanyut oleh erosi selama ribuan tahun berikutnya.

Bukti jebakan sedimen, menurut Brumm, akan mencakup batu-batu besar yang jatuh di depan situs dan menjebak sedimen di belakangnya. Tetapi tidak ada kepastian dalam arkeologi.

READ  Militer Indonesia membatalkan tes keperawanan yang 'kasar dan tidak ilmiah' untuk rekrutan perempuan

“Kadang-kadang Anda dapat memiliki situs yang tampak hebat di permukaan dan kemudian Anda menghabiskan waktu untuk menggali dan itu tidak terlalu bagus. Ini sedikit omong kosong tentang apa yang akan Anda temukan.

Fragmen tulang rahang babi kutil Sulawesi dari penggalian Leang Bulu Buttue. Kredit: Adam Brumm.

Ini bukan pertama kalinya Brumm dan rekan-rekannya menemukan sesuatu yang baru di Sulawesi. Pada bulan Agustus tahun ini, di kertas dipublikasikan di jurnal Alam, mereka mengumumkan penemuan DNA purba Wallacea pertama yang diawetkan.

Penemuan ini melibatkan kerangka manusia yang jauh lebih lengkap, seorang wanita berjuluk Bessé, yang tinggal di pulau itu sekitar 7.200 tahun yang lalu dan merupakan bagian dari kelompok budaya Toalean misterius yang hidup terisolasi di hutan Sulawesi selama sekitar 7.000 tahun. Ajaibnya, DNA purba diekstraksi dari tulang telinga bagian dalam Bessé, dan para peneliti mampu merekonstruksi nenek moyang genetiknya, menunjukkan bahwa dia terkait dengan nenek moyang penduduk asli Australia dan Papua, tetapi juga dengan populasi pra-Neolitik yang hidup. di daerah tersebut, dan yang mungkin menciptakan seni cadas kuno di Sulawesi.

Jadi, kata Brumm, mungkin saja rahang yang baru ditemukan itu milik kelompok leluhur yang terkait dengan Bessé, tetapi menarik kesimpulan definitif seperti itu masih tidak mungkin.

“Bisa jadi individu yang sekarang kita temukan ini adalah bagian dari populasi yang sama, tapi itu murni spekulasi dan harapan saat ini,” katanya.

Kredit: Adam Brumm

Ini adalah contoh lain yang menggiurkan dari hampir mengetahui sesuatu tentang orang-orang misterius ini, dan Brumm percaya bahwa misteri hari ini akan menjadi penemuan besok.

“Ketika saya memulai PhD saya di bagian dunia ini pada tahun 2003, itu adalah awal dari rangkaian penemuan luar biasa yang dimulai dengan The Hobbit. [H. floresiensis], sekarang diperluas ke hominin baru yang aneh dari Filipina ini, dan kemudian kami memiliki seni cadas awal. Sepertinya setiap beberapa tahun sesuatu yang menakjubkan keluar dari bagian dunia ini.

READ  Informasi tentang gempa: mag of light. 4.2 gempa bumi

“Jelas saya bias, tetapi salah satu bagian terpenting dari sejarah manusia purba terjadi di bagian dunia ini, dan saya pikir penemuan luar biasa dan tak terbayangkan menunggu kita di wilayah ini. “


Written By
More from Faisal Hadi
Inggris meminta Iran untuk melepaskan kewarganegaraan ganda setelah hukuman berakhir
JAKARTA: Pejabat senior Emirat telah membuat terobosan baru untuk replika Masjid Agung...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *