mengusulkan pembuatan perpustakaan dunia suara akuatik | Berita Cerdas

Dari 250.000 spesies laut yang diketahui, para ilmuwan menduga bahwa 126 mamalia laut mengeluarkan suara.
Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional melalui Wikimedia Commons di bawah Domain Publik

Kota yang ramai dengan kebisingan adalah tanda lingkungan yang makmur. Demikian juga, komunitas bawah laut yang penuh dengan suara alam adalah tanda kesehatan yang baik. Untuk lebih memahami keragaman, distribusi dan kelimpahan spesies di ekosistem bawah laut yang bising, sekelompok 17 ilmuwan internasional menyerukan koleksi audio global orkestra terendam Bumi.

Koleksinya, yang diberi nama The Global Library of Underwater Biological Sounds (GLUBS), akan mengkatalogkan semuanya, mulai dari dengungan perahu hingga bunyi klik dan peluit yang menghantui dari paus biru, hingga suara es dan angin. dari wali Patrick Greenfield. Pustaka referensi seperti GLUBS dapat membantu peneliti berkolaborasi, membandingkan, dan memantau ekosistem laut, payau, dan air tawar, serta mungkin mengidentifikasi spesies baru. Rincian proposal diterbitkan bulan ini di Perbatasan dalam Ekologi dan Evolusi.

Sekitar 250.000 spesies laut diketahui dan banyak dari mereka terdengar membuat kebisingan. Para ilmuwan menduga bahwa 126 mamalia laut mengeluarkan suara. Paus berkomunikasi jarak jauh dengan rengekan, dan manatee mencicit dan berkicau ketika bersemangat, ketakutan, atau berinteraksi satu sama lain. Setidaknya 100 invertebrata dan 1.000 dari 34.000 spesies ikan yang dikenal di dunia juga membuat kebisingan, menurut sebuah pernyataan, dan para ahli percaya lebih banyak ikan sedang menunggu untuk didengar.

Pengarsipan dan pemahaman obrolan air penting karena keanekaragaman hayati bumi menurun dan suara bawah air diubah oleh dampak manusia, kata Miles Parsons, penulis utama studi dan ahli biologi kelautan di Institut Ilmu Kelautan Australia, dalam sebuah pernyataan.

Rencana tersebut menyoroti penggunaan hidrofon untuk mendengar dan merekam suara dunia bawah laut. Para peneliti juga mengusulkan mengintegrasikan alat lain seperti GoPro yang digunakan oleh ilmuwan warga, sistem pembelajaran kecerdasan buatan, dan aplikasi telepon untuk mengumpulkan dan menganalisis data, menurut sebuah pernyataan. Di perpustakaan suara berbasis web, pengguna dapat menyaring suara yang dikenal dan tidak dikenal, peta distribusi di mana spesies telah didengar, dan kumpulan suara pasif yang dibuat saat hewan makan, berenang, atau merangkak, jelas siaran pers.

Berbagai lembaga penelitian memiliki perpustakaan suara mereka sendiri. Namun platform global yang menggabungkan perpustakaan yang ada akan menyediakan akses ke lebih banyak data dan memungkinkan kolaborasi yang lebih besar, lapor Stephen Luntz untuk Ilmu IFL.

Pengumpulan akses terbuka dapat membantu peneliti mengidentifikasi area yang kaya secara biologis untuk dilindungi dan bagaimana spesies di satu lokasi berbeda dari spesies yang sama yang tinggal di area lain. Misalnya, beberapa spesies mengembangkan dialek geografis. Ikan badut sigung dari Madagaskar akan mengeluarkan suara pertarungan yang berbeda dari ikan badut dari Indonesia. Paus sirip memiliki panggilan yang berbeda tergantung di belahan bumi mana mereka tinggal, tergantung pada Wali.

Selain sebagai alat untuk memantau keanekaragaman hayati, suara-suara tersebut direkam dapat digunakan untuk membantu daerah yang rusak hidup kembali. Sebuah studi yang diterbitkan di Komunikasi Alam pada tahun 2019 menunjukkan bahwa ketika para peneliti memutar rekaman ekosistem terumbu karang yang berkembang melalui pengeras suara di area pemutihan karang, ikan tertarik dan dipindahkan, lapor Ally Hirschlag untuk the Washington Post. Dua kali lebih banyak akar ikan di dekat speaker daripada di area tanpa suasana yang ditingkatkan.

Seiring bertambahnya katalog suara bawah air, para peneliti lebih mungkin memahami suara mana yang berkontribusi pada upaya restorasi di ekosistem tertentu, tergantung pada Washington Post.

READ  Inti bumi semakin "tidak seimbang" dan para ilmuwan tidak tahu mengapa
Written By
More from Faisal Hadi
Pemuda akan dorong pertumbuhan ekonomi di era 5. masyarakat: menteri
TEMPO.CO, Jakarta – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan generasi muda...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *