Meningkatkan kerjasama Indonesia-Australia dalam teknologi digital – OpenGov Asia

Ketika datang ke pencarian untuk pemerataan layanan di seluruh negara bagian dan lokalitas dan keragaman dan inklusi tenaga kerja mereka, spesifik tantangan bervariasi dari satu tempat ke tempat lain. Tapi tema umum muncul: Untuk benar-benar untuk mengerti masalah yang harus dipecahkan, para pemimpin harus memiliki data yang diperlukan.

Mempelajari data kota, kabupaten, dan negara bagian memberi tahu para pemimpin tidak hanya tentang bagaimana uang pembayar pajak dibelanjakan, tetapi juga bagaimana mereka dikumpulkan dan diinvestasikan di lingkungan sekitar. Penting juga untuk menentukan apakah pegawai pemerintah, pejabat senior, anggota dewan, dan pemasok mencerminkan susunan demografis entitas dan diberi kompensasi yang adil.

Data memungkinkan kami untuk lebih memahami bagaimana kota dan masyarakat secara keseluruhan dapat berkontribusi pada rasa memiliki penduduk dan karyawan.

– Farris Muhammad, Direktur Ekuitas dan Inklusi

Langkah pertama, tentu saja, adalah menentukan di mana letak ketidaksetaraan. Di Akron, Ohio, misalnya, laporan pengadaan pemerintah dirilis pada Juni 2020 yang menemukan bahwa hanya 5% dari uang yang dihabiskan untuk kontrak kota pada 2019 digunakan untuk bisnis milik minoritas, meskipun 30% dari populasinya berkulit hitam.

Temuan tersebut memiliki kekuatan terbatas kecuali jika mereka memicu tindakan. Penemuan Akron mengarah pada penciptaan posisi baru untuk bekerja pada kepatuhan kontrak dan keragaman pemasok, dengan Sheena Fain, seorang pengusaha dengan pengalaman sektor swasta yang substansial, mengambil posisi pada Maret 2021.

Untuk menemukan pemasok baru yang potensial, ia membuat daftar bisnis minoritas. Dengan bantuan beberapa perusahaan swasta, dia kemudian menyelenggarakan kursus untuk memberikan informasi tentang persaingan untuk kontrak kota dan bagaimana cara mendapatkan sertifikasi sebagai kontraktor minoritas potensial. Sistem manajemen vendor baru telah dipasang, menciptakan proses tender yang lebih terbuka dan transparan.

READ  Gunung Sinabung di Indonesia meletus dan menyemburkan abu besar ke langit

Banyak kota dan kabupaten memiliki cerita serupa untuk diceritakan dengan data yang mendorong pemerintah untuk memasukkan tujuan ekuitas baru ke dalam rencana strategis dan memperkenalkan taktik baru untuk menghilangkan hambatan masa lalu. Di Dubuque, Iowa, misalnya, analisis demografi pendaftaran siswa di kursus AP sekolah menengah menemukan jumlah siswa kulit hitam yang mengambil kursus AP dalam jumlah yang tidak proporsional.

Di Iowa, Community Foundation of Greater Dubuque menyelenggarakan “perjalanan data” tahunan untuk memberikan titik pusat di mana penduduk, kelompok masyarakat, pegawai pemerintah, organisasi nirlaba, dan pihak berkepentingan lainnya dapat meninjau dan mendiskusikan poin data utama tentang berbagai topik. Topik pada tahun 2021 dan 2020 termasuk ketenagakerjaan dan kesetaraan dan kesetaraan ras.

Alat lain yang menjanjikan baru-baru ini diperkenalkan melalui kemitraan antara Aliansi Ras pemerintah dan perusahaan perangkat lunak yang mengkhususkan diri dalam perangkat lunak sistem informasi geografis, intelijen lokasi, dan pemetaan. Alat Analisis Kesetaraan Sosial yang baru menyediakan pendekatan pemetaan geospasial yang dapat digunakan untuk memvisualisasikan bidang minat, menilai dampak tingkat masyarakat, dan memandu pengambilan keputusan pemerintah. Ini akan memungkinkan pemerintah menggunakan lensa interseksional untuk mengidentifikasi pola kebutuhan dan peluang untuk meningkatkan kesetaraan melalui pemeriksaan geografi, ras, etnis, disabilitas, gender, dan bidang minat lainnya.

Suka dilaporkan oleh OpenGov Asia, pengadilan, bank, dan perusahaan swasta menggunakan algoritme untuk membuat keputusan yang berdampak besar pada kehidupan masyarakat. Sayangnya, algoritme ini terkadang miring – secara tidak proporsional memengaruhi orang kulit berwarna serta orang-orang dari kelas berpenghasilan rendah saat mengajukan pinjaman atau pekerjaan, atau bahkan ketika pengadilan memutuskan jaminan apa yang harus ditetapkan sementara tidak ada yang menunggu persidangan.

READ  Gmail tidak berfungsi di India: Ratusan pengguna melaporkan masalah dengan klien email Google

Peneliti Amerika telah mengembangkan bahasa pemrograman kecerdasan buatan (AI) baru yang dapat menilai keadilan algoritme lebih akurat dan lebih cepat daripada alternatif yang tersedia. Bahasa Probabilistik Sum-Produk (SPPL) mereka adalah sistem pemrograman probabilistik.

Written By
More from Suede Nazar
Biden menuju ke konvensi dalam posisi historis yang kuat
Jajak pendapat minggu ini: Baru Jajak pendapat NPR / PBS NewsHour /...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *