Menjelang Jajak Pendapat Bihar, Ransum Gratis PM Narendra Modi, Pekerjaan Diharapkan Menenangkan Migran

Nitish Kumar menyambut pengumuman foodgrain PM Modi dalam tweet larut malam.

New Delhi:

Perpanjangan jatah bebas Perdana Menteri Narendra Modi sampai Chhath Puja telah dielu-elukan oleh NDA yang berkuasa Bihar sebagai dorongan untuk peluangnya dalam pemilihan negara bagian yang akan datang. Sementara wakilnya segera mentweet ucapan terima kasihnya, Kepala Menteri Nitish Kumar menyambut pengumuman itu dalam tweet larut malam kemarin.

“Saya berterima kasih dan mengucapkan terima kasih kepada Perdana Menteri Shri Narendra Modi karena telah memperpanjang jatah tambahan 5 bulan free of charge kepada orang miskin sambil memperluas Garib Kalyan Anna Yojana,” tulis tweet Mr Kumar dalam bahasa Hindi.

Sushil Modi, yang menuntut pekan lalu agar skema itu diperpanjang selama tiga bulan lagi, mengatakan bahwa pusat tersebut telah membagikan makanan pangan senilai Rs 5.057 crore. Dengan pengumuman terbarunya, pemerintah akan menghabiskan Rs 13.000 crore untuk pangan untuk 80 orang miskin di negara ini.

Meskipun dia membantah motif politik apa pun dalam pengumuman itu, penanda perpanjangan itu – yang merupakan pengumuman penting dalam pidato 20 menit Perdana Menteri untuk negara itu kemarin – mengindikasikan bahwa itu dibuat khusus untuk Bihar. Sementara Chhath Puja menandai pageant terakhir dalam kalender Hindu, itu juga merupakan pageant terbesar di Bihar.

Untuk memastikan agar masyarakat Bihar tidak ketinggalan, Perdana Menteri mentweet pengumuman di Bhojpuri dan Maithili – bersama dengan bahasa daerah lainnya.

Para pemimpin NDA di negara bagian itu mengatakan bahwa merasakan kemarahan di antara para migran, pemerintah juga memilih 31 distrik di negara bagian yang terikat pemilihan untuk meluncurkan PM Garib Kalyan Rojgar Yojna, yang juga akan memastikan pekerjaan bagi para migran. Sekitar Rs 50.000 crores akan dihabiskan dalam catatan 125 hari di bawah skema ini.

READ  Jauh Dari Obsesi Luar Biasa Dengan Peringkat di IIT

Krisis migran di seluruh county setelah pengumuman penguncian pada bulan Maret telah memukul pemerintah Nitish Kumar yang paling sulit. Meskipun memiliki jumlah migran terbesar, pemerintah Nitish Kumar terlihat melakukan sedikit hal untuk mereka.

Meskipun pemerintah telah menghabiskan Rs 8.500 crore di bawah berbagai skema, keputusan kontroversialnya – seperti menghentikan kereta khusus pada bulan Maret dan menolak untuk membayar perjalanan kereta api migran ke rumah – telah menimbulkan banyak kemarahan di antara para pemilih.

Dengan pemilihan negara yang akan datang, pihak oposisi juga bersuara keras tentang trauma para migran, yang, setelah keluar dari pekerjaan, berteduh, dan makan malam saat kuncian dikunci, harus mencapai jalan. Sering kali kekurangan makanan dan air, menghindari polisi dan otoritas negara setelah perbatasan disegel, banyak yang tidak mencapai rumah.

Pusat memulai layanan kereta api pada 1 Mei, lebih dari sebulan setelah kuncian diumumkan pertama kali pada 25 Maret. Bagi para migran, tantangan kemudian menjadi menemukan ongkos untuk pulang.

Selama beberapa minggu terakhir, oposisi berulang kali mengajukan masalah ini, mengkritik Kepala Menteri atas apa yang mereka sebut keengganannya untuk mengembalikan para migran. Mereka juga mengkritiknya karena tidak mengumumkan paket besar bagi para migran.

Sekutu Mr Kumar, Partai Lok Janshakti BJP dan Ram Vilas Paswan, menyatakan bahwa citranya terpukul karena masalah migran. Ketua Menteri, yang berkuasa setelah serentetan penyimpangan pemerintahan Lalu Yadav dan Rabari Devi, telah dijuluki Sushashan Babu.

Menyadari bahwa jatah bemper akan memadamkan perasaan anti-NDA, Rashtriya Janata Dal dari Lalu Yadav telah mengubah jalur dan membuat pengujian coronavirus dan harga bensin menaikkan isu-isu utama untuk memojokkan pemerintah Nitish Kumar. Dalam tweet-nya, Tejashwi Yadav dari RJD, yang juga adalah Pemimpin Oposisi dalam majelis negara, telah menyoroti kedua masalah tersebut.

READ  Pekerja Entire Meals menuntut atas tuduhan larangan topeng Black Life Subject
More from Casildo Jabbour

20 Transformer Untuk Memberi Fasilitas COVID Terbesar di Dunia di Delhi

Pusat sementara sedang dibangun di atas spot tertutup seluas 12,50,000 kaki persegi....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *