Menlu China dan Korea Selatan berjanji untuk memperdalam kerja sama – Xinhua English.news.cn

Menteri Luar Negeri China Wang Yi memiliki waktu sehari penuh pada 7 Juli. Selama di Bali, Indonesia untuk pertemuan para menteri luar negeri G-20, Wang melakukan pembicaraan bilateral dengan rekan-rekannya dari Argentina, Australia, Kanada, Uni Eropa, dari Perancis, Jerman dan India. , Indonesia, Belanda, Rusia, Arab Saudi, Singapura, Spanyol, dan Amerika Serikat, menurut Kementerian Luar Negeri China.

Anehnya, kementerian tidak memasukkan Korea Selatan dalam daftar panjang itu, tetapi Wang benar-benar bertemu dengan Menteri Luar Negeri Seoul Park Jin juga. Itu adalah pertemuan tatap muka pertama antara keduanya sejak Park menjabat di bawah pemerintahan Yoon yang baru pada Mei.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol berjanji selama kampanye pemilihan untuk lebih keras terhadap China dan memberikan dukungan yang jelas untuk inisiatif regional AS, termasuk Quad. Namun, sejak menjabat, dia lebih berhati-hati, menghindari menyebut China dengan namanya sendiri dalam mengambil tindakan – seperti menghadiri KTT NATO 2022 – yang secara luas ditafsirkan sebagai upaya negara-negara pendukung bersatu untuk menahan Beijing.

China, pada bagiannya, mengawasi pendekatan pemerintahan Yoon dengan hati-hati, berharap dapat menghindari tetangga dekat yang sepenuhnya menentangnya. Untuk itu, Beijing menghindari kritik terhadap Korea Selatan atas partisipasinya dalam KTT NATO. Sebaliknya, pejabat China melontarkan kata-kata kasar kepada Jepang, negara Asia Timur lainnya yang ikut diundang secara khusus. “Tampaknya Jepang bermaksud untuk mempelopori serangan NATO ke kawasan Asia-Pasifik… Ini hanya akan mengobarkan konfrontasi blok dan menciptakan antagonisme dan perpecahan di kawasan itu,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri. Zhao Lijian pada 1 Juli.

Dia menolak, meskipun ada tindak lanjut dari wartawan, untuk membuat kritik serupa terhadap Korea Selatan.

Suka artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Park melanjutkan pendekatan pemerintahan Yoon pada hari Kamis, memperluas lebih jauh — tanpa sepenuhnya melanggar — batas-batas ambiguitas. Dalam sambutan publik menjelang pertemuannya dengan Wang, menteri luar negeri Korea Selatan menyoroti komitmen pemerintahan Yoon dengan “nilai-nilai common dan prinsip-prinsip komunitas dunia”. Dia menambahkan bahwa Seoul “akan secara aktif berpartisipasi dalam kerja sama dan koordinasi world wide untuk menjaga kebebasan, perdamaian, hak asasi manusia, dan supremasi hukum.” Meskipun Park tidak memberikan secara spesifik, China telah sering dituduh melanggar semua prinsip yang dia sebutkan.

Konon, kedua belah pihak juga sepakat untuk melanjutkan komunikasi reguler antara menteri luar negeri mereka – termasuk kunjungan Park ke China “sesegera mungkin” dan kunjungan Wang ke Korea Selatan pada paruh kedua tahun 2022. Mereka juga “setuju untuk bekerja sama dengan sukses untuk memperingati 30 tahun hubungan diplomatik” pada Agustus 2022.

Sementara itu, Wang mengulangi pernyataan sebelumnya bahwa China dan Korea Selatan adalah “mitra yang tak terpisahkan”. Dia bahkan menawarkan anggukan retoris terhadap ambisi Yoon agar Korea Selatan memainkan peran international, dengan mengatakan bahwa kedua negara “harus memberikan kontribusi masing-masing untuk perdamaian dan pembangunan tidak hanya di kawasan kita tetapi juga di dunia”. Wang juga menekankan perlunya China dan Korea Selatan untuk melanjutkan hubungan ekonomi yang saling menguntungkan.

Para pejabat China telah bersusah payah untuk menekankan hubungan ekonomi yang kuat antara China dan Korea Selatan. China tetap menjadi tujuan ekspor dan mitra dagang utama Korea Selatan, terhitung seperempat dari semua perdagangan Korea Selatan pada tahun 2021. Zhao, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, mengatakan pada konferensi pers pada 1 Julimenunjukkan bahwa perdagangan bilateral mencapai “rekor tertinggi $362,35 miliar tahun lalu, yang lebih tinggi dari angka [South Korea’s] perdagangan dengan Amerika Serikat, Jepang dan Eropa digabungkan.

READ  ISEI optimistis membaiknya perekonomian Indonesia pada 2022

Administrasi Yoon adalah ingin menyapih Korea Selatan telah melepaskan ketergantungan ekonominya pada China, dan Beijing sama-sama ingin mencegah pemisahan semacam itu. Dalam pertemuan digital dengan Park kembali di bulan meiWang mendesak Korea Selatan dan China untuk “tetap berkomitmen untuk kerja sama yang saling menguntungkan,” dengan mengatakan, “Kedua belah pihak telah mencapai pembangunan dan kemakmuran bersama melalui kerja sama pragmatis yang menampilkan kesetaraan dan saling menguntungkan.”.

Pemisahan tentu saja tidak akan terjadi, karena Park dan Wang berjanji “untuk memperdalam kerja sama substantif di berbagai bidang seperti ekonomi, budaya, dan lingkungan.” Mereka terutama berjanji untuk “bekerja sama untuk kerjasama ekonomi yang harmonis antara kedua negara”, termasuk negosiasi tindak lanjut dari perjanjian perdagangan bebas China-Korea Selatan yang akan mencakup jasa dan investasi. Khususnya, Korea Selatan kini telah setuju untuk bekerja dengan China dan Amerika Serikat dalam “rantai pasokan yang tangguh”.

Tentu saja, Park juga mengatakan bahwa dia akan membahas masalah Korea Utara dengan Wang ketika mereka bertemu, meskipun rincian tentang aspek percakapan itu tidak diberikan. “Saya bermaksud untuk menekankan pentingnya peran China dalam menyelesaikan masalah nuklir Korea Utara,” kata Park kepada wartawan menjelang pertemuan, menurut kantor berita Korea Selatan Yonhap. Berdasarkan Pernyataan dari Kementerian Luar Negeri Korea SelatanPark “menyeru pihak China untuk memainkan peran konstruktif sehingga Korea Utara dapat segera menghentikan provokasi yang memperburuk situasi di Semenanjung Korea dan kawasan dan melanjutkan dialog.”

Pemerintahan Yoon menjanjikan tanggapan yang lebih kuat terhadap Korea Utara dan melakukannya dengan melawan gelombang uji coba rudal Pyongyang yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan peluncuran Seoul sendiri dan latihan militer Korea Selatan-Amerika. Korea Selatan sangat ingin mencegah Korea Utara melakukan uji coba nuklir ketujuh, karena para ahli mengatakan Pyongyang telah menyelesaikan persiapan yang diperlukan. China akan menjadi mitra yang berharga dalam upaya ini, karena merupakan satu-satunya sekutu Pyongyang dan tetap menjadi mitra dagang utama Korea Utara, bahkan di tengah jeda perdagangan besar-besaran yang disebabkan oleh pembatasan perbatasan COVID-19.

READ  EIB mengumumkan niat untuk membiayai dua sistem transportasi bus cepat di Indonesia

Sementara itu, Park akan mengadakan pertemuan trilateral Friday dengan rekan-rekan Amerika dan Jepangnya. Menteri Korea Selatan telah berulang kali menyatakan minatnya untuk menyelesaikan pembekuan saat ini dalam hubungan antara Jepang dan Korea Selatan.

Written By
More from Faisal Hadi
Keberhasilan hibah untuk penelitian tentang kecerdasan buatan di IVF
Kamu adalah: 10 Agustus 2021 model AI Selamat kepada Dokter Fabrice Horta...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *