Menteri Indonesia mengatakan Singapura tidak perlu lagi khawatir tentang kabut asap, Singapore News

Menteri Indonesia mengatakan Singapura tidak perlu lagi khawatir tentang kabut asap, Singapore News

AsiaOne meluncurkan EarthOne, bagian baru yang didedikasikan untuk masalah lingkungan — karena kami mencintai planet ini dan kami percaya pada sains. Temukan artikel seperti ini di sini.


SINGAPURA – Kabut asap lintas batas dari Indonesia tidak lagi menjadi masalah, bahkan di tengah musim El Nino yang lebih panas dan kering, karena negara ini sangat siap menghadapinya, kata Menteri Indonesia yang membidangi koordinasi bencana, kelautan dan investasi, Luhut Binsar Pandjaitan.

Dia mengatakan pihak berwenang sedang mencari cara untuk menggunakan teknologi pengubah cuaca untuk menghasilkan hujan buatan dan meningkatkan pasokan air, yang dapat membantu mencegah kebakaran lahan gambut.

Luhut berbicara kepada wartawan di sela-sela konferensi Ecosperity Week pada Selasa, 6 Juni, menanggapi pertanyaan tentang apakah warga Singapura harus khawatir tentang kemungkinan kabut.

Pak Luhut, yang bertugas menangani kabut asap pada 2016, mengatakan masalah itu sudah berkurang.

Kualitas udara pada saat itu memburuk ke tingkat berbahaya karena jumlah partikel udara yang berlebihan dari pembakaran perkebunan kelapa sawit di Sumatera dan Kalimantan, yang memicu kebakaran hutan.

Cuaca panas dan kering yang lebih lama dan intens diperkirakan dari Juni hingga Oktober di wilayah selatan Asean – termasuk Singapura – dengan risiko kabut asap dan kebakaran lintas batas yang lebih tinggi, kata Pusat Meteorologi Khusus negara itu. pada tanggal 30 Mei.

El Nino – fenomena cuaca global yang membawa cuaca lebih panas dan kering ke Asia Tenggara dan Australia – diperkirakan akan tiba pada paruh kedua tahun 2023.

Peristiwa El Nino yang kuat pada tahun 2015 menyelimuti Asia Tenggara dalam kabut tebal, menyebabkan Singapura menutup sekolah dasar dan menengah selama satu hari pada bulan September tahun itu.

READ  Meningkatkan kerjasama Indonesia-Australia dalam teknologi digital - OpenGov Asia

Fenomena cuaca bertahan hingga 2016, menjadikannya tahun terpanas dalam catatan, diperburuk oleh pemanasan akibat gas rumah kaca yang disebabkan oleh manusia.

Siklus El Nino terakhir – yang lebih lemah pada tahun 2018 dan 2019 – juga membawa kabut lintas batas, dan Singapura mengalami kualitas udara yang tidak sehat selama beberapa minggu di tahun 2019.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Indonesia memprediksi risiko kebakaran hutan akan meningkat ketika Indonesia memasuki musim kemarau yang dimulai April tahun ini.

[[nid:632309]]

Diperkirakan akan menjadi cuaca terkering sejak 2019 karena melemahnya fenomena cuaca La Nina, yang mendinginkan permukaan laut dan berkontribusi pada cuaca basah yang tidak biasa dialami di Singapura dan Asia Selatan Tenggara selama tiga tahun terakhir.

Beberapa bagian Asia Tenggara telah terik di bawah rekor gelombang panas sejak April.

Di Singapura, suhu mencapai 37 derajat C pada 13 Mei di Ang Mo Kio, tertinggi sepanjang masa yang setara dengan puncak Tengah pada tahun 1983.

ASMC mengatakan fenomena lain, yang disebut dipol positif Samudra Hindia, yang menyebabkan suhu permukaan laut yang lebih hangat di Samudra Hindia bagian barat, dapat berkembang pada bulan Juni dan Juli.

Peristiwa El Nino dengan Dipol Samudra Hindia yang positif dapat meningkatkan panas dan cuaca kering di wilayah tersebut.

Ini artikel pertama kali diterbitkan di The Straits Times. Izin diperlukan untuk reproduksi.

Written By
More from Faisal Hadi
Staf IMF memotong bahasa batu bara kritis dari pernyataan Jepang–dokumen
WASHINGTON–Dana Moneter Internasional menghapus penghargaan penting atas pembiayaan berkelanjutan Jepang atas proyek-proyek...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *