Menteri Luar Negeri China di Delhi di Tengah Perselisihan Kashmir

S Jaishankar dan telah melakukan beberapa putaran pembicaraan dengan Wang Yi di Moskow dan Dushanbe.

New Delhi:

Menteri Luar Negeri China Wang Yi telah tiba di Delhi – kunjungan tingkat tinggi pertama China ke India dalam lebih dari dua tahun sejak bentrokan di Ladakh pecah. Sumber mengatakan Wang Yi diperkirakan akan bertemu dengan Menteri Luar Negeri S Jaishankar dan Penasihat Keamanan Nasional Ajit Doval besok.

Tujuan kunjungan Wang Yi adalah untuk meningkatkan keterlibatan fisik dan juga mengundang Perdana Menteri Narendra Modi ke pertemuan BRICS yang akan diselenggarakan oleh Beijing akhir tahun ini, kantor berita Press Trust melaporkan.

Ketegangan atas kunjungan itu bertahan sampai menit terakhir dan tidak ada konfirmasi resmi dari kunjungan itu bahkan ketika menteri China itu mendarat di Delhi. Pendaratan hanya bisa dikonfirmasi dengan mengikuti jalur penerbangan pesawatnya, yang lepas landas dari Afghanistan.

Hubungan Indo-Cina memburuk karena serangan Cina menjadi lebih sering di Ladakh dan menyebabkan bentrokan di Lembah Galwan di mana 20 tentara India dan beberapa tentara Cina tewas.

Pembicaraan tingkat militer yang berulang menyebabkan de-eskalasi – kedua belah pihak menyelesaikan proses pelepasan tahun lalu di pantai utara dan selatan Danau Pangong dan di daerah Gogra. Tetapi tidak ada kembalinya status quo yang berlaku sebelum 2020.

Pada 11 Maret, India dan China mengadakan dialog militer putaran ke-15 untuk menyelesaikan masalah-masalah yang belum terselesaikan.

Jaishankar melakukan beberapa putaran pembicaraan dengan Wang Yi di Moskow dan Dushanbe untuk meredakan ketegangan.

Pada September 2020, mereka mengadakan pembicaraan panjang di Moskow di sela-sela pertemuan Organisasi Kerjasama Shanghai di mana mereka mencapai kesepakatan lima poin untuk menyelesaikan sengketa perbatasan di Ladakh timur.

READ  Retensi Xi Jinping dalam Kekuasaan Bisa Menjadi "Sangat Tidak Stabil" untuk Partai: Para Ahli | Berita Dunia

Mereka juga mengadakan pertemuan bilateral di sela-sela pertemuan SCO lainnya di Dushanbe, ibu kota Tajik, pada Juli tahun lalu. Pertemuan lain terjadi pada bulan September di Dushanbe.

Kunjungan China itu dilakukan di tengah kontroversi baru atas pernyataannya tentang Kashmir selama sebuah program di Pakistan. New Delhi menolak pernyataan itu sebagai “tidak beralasan” dan menekankan bahwa Jammu dan Kashmir adalah urusan internal India dan Pakistan serta China mengetahuinya.

More from Casildo Jabbour
Dua awak helikopter Rusia tewas karena ‘penembakan buruk’
Jakarta – Helikopter militer Rusia jatuh setelah penerbangan di Armenia dekat perbatasan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *