Menteri Luar Negeri Maladewa terpilih sebagai Presiden Majelis Perserikatan Bangsa-Bangsa | Berita India

NEW DELHI: Maladewa Menteri Luar Negeri, Abdullah Shahid, akan menjadi presiden baru dari Majelis Umum PBB untuk sesi ke-76, sebagian besar memenangkan pemilihan dengan lebih dari tiga perempat suara. Setelah penghitungan suara, 143 memilih mendukung Shahid, 48 menentang dan nol abstain.
Namun di balik layar, pertempuran diplomatik yang intens antara India dan China telah berlangsung selama enam bulan terakhir.
Maladewa melamar presiden pada Desember 2018, menunjuk Abdulla Shahid sebagai menteri luar negeri. Saat itu belum ada calon lain. Maladewa belum pernah mengambil pekerjaan besar PBB sebelumnya, jadi mendukung mereka adalah hal yang benar untuk dilakukan. India mendukung Shahid dengan kekuatan diplomatiknya, melobi dia di ibu kota dunia. Pada November 2020, Menteri Luar Negeri Harsh Shringla mengunjungi Male dan mengumumkan dukungan dari India. Mantan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo juga menunjukkan dukungannya untuk Shahid.
Namun, pada Januari 2021, mantan Menteri Luar Negeri Afghanistan Zalmai Rassoul tiba-tiba melemparkan topinya ke atas ring dan menjadi kandidat saingan, sehingga membuka prosesnya. Sekarang Rassoul dan Afganistan sedekat India dengan Maladewa, jadi sepertinya sedikit dilema bagi New Delhi.
Tapi pertanyaan terbesar diplomat PBB bertanya pada diri sendiri adalah: mengapa Rassoul mengambil bagian dalam kompetisi? Ternyata China dan pakistan memainkan peran besar dalam dukungan Rassoul melawan Shaheed, meskipun secara informal. Namun, beberapa bulan terakhir telah terlihat kampanye negatif yang kuat yang dilakukan oleh kedua negara terhadap Shahid.
Bagi Cina, Maladewa di bawah Ibrahim Solih tidak seramah dulu selama tahun-tahun Yameen. Itu adalah cara yang baik untuk mengatur angin sakal terhadap pencalonan Shahid.
Kedua, bertujuan untuk menempatkan India dalam dilema. Ketiga, mengetahui bahwa India telah mendukung pencalonan Shahid, keputusan untuk mengangkat Rassul di sana juga harus menunjukkan kepada Kabul bahwa New Delhi tidak akan selalu mendukung mereka.
Meskipun hasil yang solid ini, pemilu adalah hasil dari kampanye yang intens. Postingan MUDA presiden sesi ke-76 penting di jagat PBB. Presiden mengarahkan urusan umum UNGA. Lebih penting lagi, seluruh proses reformasi Dewan Keamanan PBB dan negosiasi dipimpin oleh komite yang ditunjuk oleh presiden UNGA.
Sumber resmi mengatakan: “Meskipun FM Rassoul juga memiliki kredensial yang kuat, pada saat pencalonannya diumumkan, Maladewa telah mengumpulkan dukungan luas. Selain itu, Maladewa tidak pernah memegang jabatan PGA, sementara Afghanistan memegang jabatan ini selama sesi ke-21 GA pada 1966-1967.

READ  Diprediksi Rahang Kami Tidak Akan Tutup Pantai 45 Tahun Lalu
More from Casildo Jabbour

Saran P Chidambaram Untuk Sachin Pilot Dalam Panggilan Telepon

“Pilot Sachin berbicara kepada saya pada siang hari kemarin,” P Chidambaram mengkonfirmasi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *