Menuju Mars dengan sukses, UEA siap meluncurkan Moon Rover Rover …

Para ilmuwan telah menemukan bahwa sebuah “asteroid” ditemukan oleh Teleskop Hawaii bulan lalu dan ditambahkan ke versi resmi kapal antariksa dari pendaratan di bulan yang gagal.

Objek, yang disebut asteroid SO 2020, sedang dalam perjalanan ke planet kita dan akan ditangkap oleh gravitasi Bumi pada pertengahan November.

Menurut para ahli, ia akan melintasi Bumi selama sekitar empat bulan sebelum menembak lagi ke orbitnya sendiri di sekitar matahari pada Maret mendatang.

Tetapi pakar asteroid top NASA mengatakan dia sekarang mengira itu bukan asteroid. Dia yakin itu adalah bagian dari roket itu.

“Saya sangat bersemangat tentang ini,” kata Paul Chodas kepada The Associated Press.

“Hobi saya adalah menemukan dan menarik koneksi seperti ini, dan saya telah melakukan ini selama beberapa dekade sekarang.”

Gambar artis dari asteroid berair dalam sistem bintang katai putih.(NASA, ESA, MA Garlick (space-art.co.uk), University of Warwick dan University of Cambridge)

Chodas berspekulasi bahwa itu sebenarnya bagian atas roket Centaur yang berhasil mendorong Surveyor 2 NASA ke bulan sebelum menjatuhkannya.

Pendarat itu akhirnya jatuh ke bulan setelah salah satu baling-balingnya gagal sampai ke sana.

Roket, sementara itu, menyapu bulan dan mengelilingi matahari seperti tempat sampah yang direncanakan, tidak pernah terlihat lagi – mungkin sampai sekarang.

Bulan lalu, para ilmuwan di Hawaii menemukan objek tak terduga selama misi melindungi planet kita dari kiamat.

Ini adalah tambahan dari asteroid dan komet yang ditemukan di tata surya di International Astronomical Union Center for Small Planets – hanya 5.000 poin dari 1 juta.

Objek tersebut diperkirakan berukuran sekitar 26 kaki, tergantung pada kecerahannya, dan seukuran Centaur tua, yang panjangnya kurang dari 32 kaki, termasuk nosel mesin dan diameter 10 kaki.

Apa yang menarik perhatian Chodas adalah bahwa orbit mengelilingi matahari sangat mirip dengan Bumi – tidak biasa untuk asteroid.

“Bendera nomor satu,” kata Chodas. Dia adalah direktur Center for Near-Earth Object Studies di Jet Propulsion Laboratory NASA di California Selatan.

Itu juga di bidang yang sama dengan bumi, tidak di atas maupun di bawah – bendera merah lainnya. Asteroid biasanya memiliki sudut yang aneh.

Terakhir, ia mendekati Bumi dengan kecepatan 1500 km / jam, yang dianggap lambat menurut standar asteroid.

Saat mereka mendekati objek, astronom harus dapat memetakan orbitnya dengan lebih baik dan menentukan sejauh mana mereka didorong oleh radiasi dan efek termal sinar matahari. Jika itu adalah Centaur tua – pada dasarnya penampilannya ringan – itu akan bergerak berbeda dari batu luar angkasa yang berat yang kurang sensitif terhadap kekuatan luar.

Begitulah cara para astronom biasanya membedakan asteroid dan puing-puing ruang angkasa seperti roket yang ditinggalkan, karena mereka hanya muncul sebagai titik bergerak di langit. Mungkin ada lusinan asteroid palsu, tetapi pergerakannya terlalu tidak akurat atau membingungkan untuk mengkonfirmasi identitas buatan mereka, kata Chodas.

Sebuah asteroid melilit bumi

Sebuah objek misterius pada tahun 1991, misalnya, ditentukan oleh Chodas dan lainnya sebagai asteroid biasa, dan bukan puing-puing, meski orbitnya mengelilingi matahari menyerupai Bumi.

Lebih menariknya lagi, pada tahun 2002, Chodas menemukan apa yang dia katakan sebagai fase ketiga Saturn V yang tersisa dari Apollo 12 tahun 1969, pendaratan bulan kedua untuk astronot NASA. Dia mengakui bahwa buktinya tidak langsung, mengingat orbit yang kacau tahun ini di sekitar bumi. Itu tidak pernah ditetapkan sebagai asteroid dan meninggalkan orbit Bumi pada tahun 2003.

Rute objek baru sangat mudah dan jauh lebih stabil, yang memperkuat teori tersebut.

‘Saya bisa saja salah tentang itu. Saya tidak ingin terdengar terlalu percaya diri, ”kata Chodas. Tapi, menurut saya, ini pertama kalinya semua bagian cocok pada peluncuran terkenal. “

Dan dia suka mencatat bahwa itu adalah misi yang dia selesaikan di Kanada saat remaja pada tahun 1966.

Pemburu asteroid Carrie Nugent dari Olin College of Engineering di Needham, Massachusetts, mengatakan kesimpulan Chodas “bagus”, berdasarkan bukti yang bagus.

“Beberapa informasi akan berguna agar kami bisa yakin,” ujarnya melalui email. Pemburu asteroid di seluruh dunia akan terus mencari data tentang objek ini. Saya sangat senang melihat kemajuannya! “

Jonathan McDowell, dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics, mencatat bahwa ada “banyak, banyak rasa malu tentang objek yang mengorbit dalam … mendapatkan sebutan asteroid sementara beberapa hari sebelumnya. dianggap buatan. “

Ilustrasi pesawat luar angkasa Jepang ‘Hayabusa’ (Falcon) dan asteroid bernama Itokawa di luar angkasa. Hayabusa, pesawat ruang angkasa pertama yang mengangkut bahan baku dari rumah asteroid, akan melepaskan wadah yang diduga berisi debu asteroid di dekat Bumi.(Getty Images)

Tahun lalu, astronom amatir Inggris Nick Howes mengumumkan bahwa asteroid yang mengorbit itu mungkin adalah modul bulan Apollo 10 milik NASA yang ditinggalkan, sebuah latihan untuk pendaratan bulan Apollo 11.

Meskipun objek ini mungkin dibuat-buat, Chodas dan lainnya skeptis terhadap hubungan tersebut.

Bunga target baru Chodas melewati Bumi pada tahun 1984 dan 2002 di orbit matahari.

Dia memperkirakan objek tersebut akan mengelilingi bumi selama sekitar empat bulan setelah ditangkap pada pertengahan November, sebelum kembali ke orbitnya sendiri mengelilingi matahari pada bulan Maret.

Tapi terlalu gelap untuk dilihat dari jarak 5 juta kilometer, katanya.

Chodas ragu dia akan masuk ke bumi – “setidaknya tidak kali ini”.

READ  Google Foto versi Android memiliki serangkaian fitur baru, apa?
Written By
More from Suede Nazar

Aktor ‘Family Guy’ Mike Henry Berkata Dia Akan Berhenti Bermain Cleveland Brown

Mike Henry keluar dari perannya sebagai Cleveland Brown Pria keluarga. Henry mengumumkan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *