Menuju Matahari, pesawat ruang angkasa Pengorbit Surya sudah di …

Memuat…

TOKYO Spasial Solar Orbiter baru saja menyeberang Planet Venus. Pesawat teknologi gabungan Amerika dan Eropa saat ini memiliki “janji” dengan Venus . Pesawat melintasi planet ini dengan aman di rute sebenarnya menuju Matahari. (Baca juga: Amerika Serikat, China dan Uni Emirat Arab memperebutkan planet Mars, segera invasi India ke Venus )

Pengorbit Matahari mencapai pendekatan terdekatnya ke Venus pada pukul 7:39 pagi EST (12:39 GMT), ketika pesawat ruang angkasa itu berada sekitar 7.500 kilometer dari puncak awan planet. Catatan, survei, kemitraan antara NASA dan European Space Agency (ESA), yang diluncurkan pada Februari, menghabiskan tujuh tahun mempelajari Matahari.

Tetapi untuk sedekat mungkin dengan Matahari, para ilmuwan berharap pesawat ruang angkasa itu harus melakukan beberapa belokan, dimulai dengan Venus terbang hari ini. Dan jika Anda masih mengemudikan pesawat ruang angkasa di atas sebuah planet, Anda sebaiknya mencoba mendapatkan beberapa data petualangan.

“Pengorbit Matahari tentu saja adalah misi yang tidak dirancang khusus untuk mengamati pengamatan Venus,” kata Daniel Müller, ilmuwan proyek untuk misi di Badan Antariksa Eropa, dalam konferensi pers pada 10 Desember. dari Pertemuan Tahunan Geofisika Amerika.

Oleh karena itu, tujuan utama pesawat ruang angkasa untuk mempelajari Matahari membatasi pekerjaan yang dapat dilakukannya saat terbang di atas Venus. Hambatan utama berasal dari desain pesawat ruang angkasa yang memperhatikan sinar matahari yang terlalu panas.

“Kami selalu harus mengarahkan pelindung panas kami ke Matahari, yang tidak bisa diubah,” kata Müller. “Semua teleskop melihat melalui perisai panas menuju Matahari.”

Oleh karena itu, tidak ada gambar Venus untuk penduduk Bumi dari pesawat luar angkasa ini. Sementara para ilmuwan sangat bersemangat untuk melihat detail kutub Matahari yang akan diberikan oleh Pengorbit Surya nanti, pesawat ruang angkasa itu juga membawa seperangkat instrumen yang berfokus pada lingkungan terdekat, dan untuk itu, kemudi yang melakukannya. tidak penting.

READ  Valentino Rossi Positif Covid-19, Apakah Atlet Lebih Rentan?

Selama penerbangan hari ini, para ilmuwan mengumpulkan data menggunakan magnetometer pesawat ruang angkasa, instrumen gelombang radio dan plasma, dan beberapa sensor pada detektor partikel energik. Mengingat instrumen ini dan jarak antara pengorbit matahari dan Venus, pengamatan akan berdampak terbatas pada sains.

“Pada jarak seperti itu, melihat bagaimana Venus berinteraksi dengan angin matahari yang melewatinya akan menjadi hal utama yang akan kita lihat,” Tim Horbury, fisikawan di Imperial College London dan peneliti senior di salah satu instrumen tata surya yang mengorbit.

Tidak seperti Bumi, Venus tidak memiliki medan magnet, sehingga angin matahari berinteraksi langsung dengan planet, bukan dengan planet tersebut. “Ini interaksi yang sangat berbeda,” kata Horbury. (Baca juga: Tanggapan polisi atas postingan Roy Suryo di komik Palu Arit )

(iqb)

Written By
More from Faisal Hadi

Kenali anjing robot NASA yang dikirim ke Mars

Jakarta, CNN Indonesia – Administrasi Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA) berencana...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *