Menyebut “Islam dalam krisis”, Presiden Macron mengumpulkan kecaman terhadap Muslim di jejaring sosial

PARIS, KOMPAS.com – Presiden Emmanuel Macron mengumumkan rencana untuk mempertahankan nilai sekuler Perancis melawan apa yang dia sebut ” Radikalisme Islam“.

Macron mengatakan itu Islam itu “dalam krisis” di seluruh dunia, memprovokasi reaksi kekerasan dari para aktivis Muslim.

Dalam pidatonya yang telah lama ditunggu pada hari Jumat, Macron menekankan bahwa “tidak ada konsesi” yang akan dibuat dalam upaya baru untuk mengeluarkan agama dari pendidikan dan sektor publik di Prancis.

“Islam adalah agama yang saat ini sedang mengalami krisis dunia, kita tidak melihatnya hanya di negara kita”, ungkapnya, dikutip dari pers. Al Jazeera pada Jumat (10/2/2020).

Dia mengumumkan bahwa pemerintah akan mengajukan RUU pada bulan Desember untuk memperkuat undang-undang 1905 yang secara resmi memisahkan gereja dan negara di Prancis.

Baca juga: Pemimpin Hizbullah: Prancis seharusnya tidak bertindak seperti pemimpin Lebanon

Langkah-langkah ini, kata Macron, ditujukan untuk memecahkan masalah tumbuhnya “radikalisasi” di Prancis dan memperkuat “kemampuan kami untuk hidup bersama”.

“Sekularisme adalah semen persatuan Prancis,” katanya, tetapi menambahkan bahwa tidak ada gunanya menstigmatisasi semua Muslim yang beriman.

Undang-undang mengizinkan orang untuk mempraktikkan agama pilihan mereka, kata Macron, tetapi manifestasi afiliasi keagamaan di luar akan dilarang di sekolah dan layanan publik.

Mengenakan jilbab telah dilarang di sekolah-sekolah Prancis dan pejabat negara juga dilarang mengenakannya di tempat kerja mereka.

Pidato Macron memicu perdebatan di media sosial.

Baca juga: Lebih banyak keributan, Erdogan menggoda presiden Prancis karena tidak merawat negaranya

Yasser Louati, seorang aktivis Muslim Prancis, menulis di Twitter: “Penindasan terhadap Muslim telah menjadi ancaman, sekarang ini adalah janji.

“Dalam pidato #Macron selama satu jam, perkuat sayap kanan, kiri anti-Muslim, dan ancam kehidupan siswa Muslim dengan menyerukan pembatasan drastis pada home schooling, meskipun pandemi global,” katanya. dia melanjutkan.

READ  Hari Pangan Sedunia 2021: Mengetahui Sejarah, Arti & Temanya | Berita Dunia

Rim-Sarah Alaoune, seorang akademisi Prancis, mengatakan di Twitter: “Presiden Macron menggambarkan Islam sebagai ‘agama yang saat ini sedang mengalami krisis global’. Saya bahkan tidak tahu harus berkata apa. Pernyataan ini sangat bodoh (maaf), sehingga tidak memerlukan analisis lebih lanjut. “

“Saya tidak akan menyembunyikan bahwa saya khawatir. Tidak ada penyebutan supremasi kulit putih, meskipun kami adalah negara yang mengekspor teori rasis dan supremasi kulit putih tentang ‘perubahan besar’, yang digunakan oleh teroris yang melakukan pembantaian mengerikan di #Christchurch. “

Iyad el-Baghdadi, penulis dan aktivis yang tinggal di Norwegia, hanya menulis di Twitter: “F *** you, @EmmanuelMacron”.

Baca juga: Majalah Charlie Hebdo akan mencetak ulang karikatur Nabi Muhammad SAW, berikut sikap presiden Prancis

Dalam pidatonya, Macron juga mengklaim bahwa dia berusaha untuk “membebaskan” Islam di Prancis dari pengaruh asing dengan meningkatkan pengawasan pendanaan masjid.

Selain itu, pengawasan juga akan lebih ketat terhadap sekolah dan asosiasi yang secara eksklusif melayani komunitas agama.

Prancis menilai kembali hubungannya dengan minoritas Muslimnya, yang terbesar di Eropa.

Bulan lalu, seorang anggota parlemen Prancis dari partai Macron La République en Marche melakukan pemogokan atas kehadiran seorang ketua serikat mahasiswa berjilbab di sidang parlemen.

Seminggu sebelum kejadian, kontroversi lain terjadi, melibatkan seorang jurnalis Perancis yangretweet postingan dari seorang influencer Muslim muda.

Baca juga: Polisi menyelidiki 2 tersangka yang ditikam di luar bekas kantor Charlie Hebdo

Dia merujuk pada dapur anggaran di bawah judul “11 September”, mengacu pada serangan berdarah tahun 2001 di World Trade Center di New York City.

Sementara itu, pidato Macron pada hari Jumat muncul setelah seorang pria menyerang 2 orang dengan pisau tukang daging di luar bekas kantor mingguan satir itu. Charlie hebdo dari Paris.

READ  China menyebut kehadiran pembom AS di Laut China Selatan sebagai tantangan terbuka

Serangan itu dikutuk oleh pemerintah sebagai tindakan “terorisme Islam”.

Staf aktif Charlie hebdo dibunuh pada bulan Januari 2015 oleh orang-orang bersenjata yang mencoba membalas rilis kartun Nabi Muhammad.

Anggota komunitas Muslim di Prancis secara konsisten mengkritik posting kartun Nabi Muhammad, menggambarkan mereka sebagai bertentangan dengan ajaran Islam.

Baca juga: Majalah Charlie Hebdo mengumumkan cetak ulang kartun Nabi Muhammad

More from Casildo Jabbour
Cacat tubuh membuat saya bekerja lebih keras dan saya dipecat – apakah itu lawful?
Saya tuli di telinga kiri saya dan sekitar 50 persen pendengaran di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *