Menyimpan 50% Tempat Tidur Untuk Pasien COVID, BS Yediyurappa Tells Private Hospitals

BS Yediyurappa menyatakan keprihatinannya atas laporan media tentang rumah sakit yang menolak perawatan untuk pasien COVID

Bengaluru:

Pemerintah Karnataka telah memerintahkan rumah sakit swasta di ibukota negara bagian Bengaluru untuk memesan 50 persen tempat tidur untuk perawatan pasien coronavirus mulai besok karena berjuang untuk memperlambat penyebaran virus.

Ketua Menteri BS Yediyurappa mengimbau pejabat rumah sakit untuk menanggapi dengan kemanusiaan selama situasi darurat ini dan mengarahkan mereka untuk menyediakan 50 persen tempat tidur untuk pasien COVID di tengah peningkatan akut dalam jumlah kasus di Bengaluru, sebuah pernyataan resmi mengatakan.

Mengekspresikan keprihatinan atas laporan media tentang rumah sakit yang menolak perawatan untuk COVID-19 pasien di Bengaluru dan pasien yang sekarat karena kurangnya perawatan yang tepat waktu, menteri utama menekankan bahwa perguruan tinggi medis swasta dan rumah sakit perlu bekerja sama untuk memerangi pandemi. Bengaluru harus terus memimpin negara itu sebagai panutan dalam manajemen COVID, kata pernyataan yang mengutip pernyataan Yediyurappa.

Perguruan tinggi medis, pada pertemuan sebelumnya, telah setuju untuk menyediakan sekitar 4.500 tempat tidur, menjadikan jumlah total tempat tidur yang tersedia menjadi 6.500, termasuk yang ada di rumah sakit pemerintah, sebuah pernyataan resmi mengatakan. Tetapi kegagalan mereka untuk membuat tempat tidur yang dijanjikan tersedia untuk pasien COVID-19 telah mengecewakan kepala menteri, yang telah meyakinkan rumah sakit semua dukungan, termasuk menyediakan dokter dan perawat kapan pun diperlukan.

Perwira Nodal telah ditunjuk untuk memantau ketersediaan tempat tidur di perguruan tinggi medis ini, pernyataan itu menambahkan.

Berbicara kepada NDTV, Menteri Pendapatan Karnataka R Ashok mengatakan, “Perguruan tinggi medis telah menerima proposal kepala menteri. Dua telah setuju untuk menyediakan 100% tempat tidur untuk pasien COVID. Ini adalah waktu yang penting dan semua orang harus berkontribusi. Kami juga akan memulai tindakan terhadap rumah sakit yang menentang perintah pemerintah. “

READ  “Kejadian tinggi” yang tidak biasa dari kasus virus di antara anak-anak di hotspot UK yang baru, kata Sekretaris Kesehatan

Bengaluru, yang memiliki populasi lebih dari 10 juta, telah menyaksikan peningkatan yang stabil dalam jumlah virus corona dan telah melaporkan lebih dari 29.000 kasus.

Pada hari Jumat, India melampaui angka satu juta karena mencatat kenaikan jumlah kasus dengan lebih dari 34.000 infeksi baru dalam 24 jam. India adalah negara ketiga yang paling parah dilanda pandemi di dunia, di belakang AS dan Brasil.

Written By
More from Suede Nazar

Jets berharap dapat menangkap kilat dalam botol bersama George Fant

Ketika Jets mendekati kamp pelatihan, saya memeriksa daftar dan memberi Anda 25...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *