Mereka tidak bisa mempercayai mata mereka: lautan bersinar.

Naomi McKinnon tahu ada yang tidak beres, tapi dia tidak tahu apa. Dia turun ke bawah geladak selama satu menit, lalu bergabung dengan dua teman jaganya.

Kemudian itu memukulnya. Dari ufuk ke ufuk, buritan ke haluan, laut di sekitar mereka bersinar saat sampan sepanjang 52 kaki melewati selatan pulau Jawa di Indonesia pada malam tanpa bulan.

“Apa-apaan?” dia ingat berpikir.

Apa Ms McKinnon dan enam awaknya yang ditemui pada Agustus 2019 adalah gelombang air laut yang bersinar begitu terang dan berukuran raksasa sehingga satelit yang mengorbit ratusan mil di atas kepalanya dapat melihat pantulannya. Musim panas lalu, tim ilmuwan melaporkan prestasi satelit, yang membuka jendela ke salah satu fitur planet yang paling membingungkan. Lautan bioluminescent tampaknya lahir ketika miliaran bakteri kecil menyala serempak.

Sekarang, seorang peneliti yang menulis artikel ini, Steven D. Millerspesialis satelit di Colorado State University, mencatat bagaimana Ms McKinnon dan rekan satu timnya menggunakan pengamatan, kamera, dan ember air laut mereka sendiri untuk memverifikasi temuan satelit – meskipun tanpa sepengetahuan mereka.

Akhir tahun lalu, setelah Ms McKinnon mengetahui penelitian Dr Miller, dia dengan enggan maju. “Saya pikir, ‘Mungkin dia tidak ingin tahu,'” kenangnya. “Tapi tanggapannya adalah ‘Wow! Anda orang pertama yang mengkonfirmasi itu!’ Dia sangat bersemangat Saya sangat senang saya mengulurkan tangan.

Dr Miller Diberi tahu konfirmasi perahu layar dari pengamatan pesawat ruang angkasa di Prosiding National Academy of Sciences pada hari Senin.

Di permukaan laut, bioluminesensi terjadi dalam dua tipe umum. Yang paling umum terjadi ketika gelombang berputar atau gerakan lain merangsang cahaya mikroorganisme. Banyak perenang malam telah melihat pendaran biru-hijau dari ombak yang menerjang.

READ  Hujan deras memicu tanah longsor dan banjir di Indonesia; 23 mati

Jenis lainnya – yang diamati oleh awak kapal – kurang dipahami dan tampaknya ada tanpa stimulasi mekanis. Kelangkaannya membuat pengamatan bersama terhadap satelit dan mengirimkan sendok utama untuk ilmu kelautan.

Dr Johan Lemmens, pensiunan dokter dari Southend-on-Sea, Inggris, sedang mengelilingi dunia dengan kapal layar dua tiang yang dia miliki dan kaptennya ketika penampakan itu terjadi. Dia bilang dia belum pernah melihat yang seperti itu.

“Bioluminesensi normal adalah ketika gelombang datang atau ada jejak cahaya di belakang Anda,” kata Dr. Lemmens. “Anda melihat ini dua atau tiga kali setahun. Itu berbeda. Lautnya cerah, tapi ombaknya hitam. Itu membuatnya benar-benar aneh. Ini memberi gagasan bahwa cahaya datang dari tingkat yang lebih dalam.

Para kru menurunkan ember ke dalam air dan mengambil sampel yang mengandung beberapa titik cahaya yang bersinar terus sampai airnya berombak; kemudian, titik-titik itu tiba-tiba menjadi gelap. Tanggapan ini, catatan makalah baru, bertentangan dengan bioluminesensi “normal”.

Ms McKinnon mengatakan kesadaran pertamanya tentang cahaya itu terjadi sekitar jam 9 malam waktu setempat, dan itu meningkat dalam semalam, hingga fajar. Pengamatan satelit mengungkapkan bahwa titik terang di selatan Jawa, pulau terpadat di Indonesia, bertahan setidaknya selama 45 malam dan tumbuh lebih besar dari area kolektif Vermont, New Hampshire, Massachusetts, Rhode Island, dan Connecticut.

Ms. McKinnon belajar biokimia di perguruan tinggi dan asisten peneliti di laboratorium di University of Sydney di Australia sebelum belajar di forum pelayaran dunia dan, pada usia 24, bergabung dengan Voyageurs. Di laboratoriumnya, dia belajar racun laut yang mematikantermasuk, misalnya, ubur-ubur kotak, yang racunnya tidak hanya menyerang kulit tetapi juga jantung dan sistem saraf.

READ  Departemen Dalam Negeri menyambut orang-orang yang ditunjuk Biden-Harris lainnya

Dr Lemmens, yang dibesarkan di Belanda, mengatakan pelayaran keliling adalah perayaan pensiunnya. kecapnya, Ganeshadinamai dewa hindu hari-hari awal, membawa tujuh awak.

Ms McKinnon mengatakan setelah mereka terlihat di luar Jawa, dia telah melakukan beberapa penelitian di internet ketika dia berada di pelabuhan tetapi hanya menemukan sedikit hal untuk dipelajari. Nanti dia masuk sekolah kedokteran di Australian National University dan musim gugur yang lalu sedang melakukan penelitian lain ketika dia membaca makalah satelit Dr. Miller.

“Saya masih memiliki pertanyaan itu di kepala saya,” kenangnya. “Apa itu tadi?”

Steven HD Haddock, ahli bioluminesensi di Monterey Bay Aquarium Research Institute di California dan rekan penulis makalah satelit dengan Dr Miller, mengatakan sangat kebetulan bahwa “cakupan ilmu pengetahuan asli mencapai pelaut yang menanggapi kami,” memberi tim verifikasi independen dari fenomena langka.

Dr Miller mengatakan

Pengamatan Ms. McKinnon dan krunya menawarkan wawasan tentang teka-teki besar – bagaimana organisme kecil dapat mempengaruhi seluruh lautan.

“Ini adalah sistem gabungan yang besar,” kata Dr Miller tentang arus laut dan atmosfer. “Penting bagi kita untuk memahami bagaimana tingkat dasar biosfer ini berhubungan dengan itu.”

Written By
More from Faisal Hadi
Kelompok pengalaman mahasiswa baru berhasil menyelenggarakan sesi berbagi tentang etika dan komunikasi selama e-learning
29dan Maret 2022 – Kelompok Student Excellence and Development Committee Fakultas Ilmu...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *