Meski sering diserang, Charlie Hebdo tidak menghalangi Page semua

PARIS, KOMPAS.com – Meski masih menjadi sasaran, diancam dan dibom beberapa kali, mereka bahkan pernah diserang dan menewaskan puluhan karyawan, media satir. Perancis, Charlie hebdo tidak akan pernah berhenti mengejek ekstremisme Islam.

Banyak kritikus media di seluruh dunia mengklaim bahwa staf editorial Charlie Hebdo sebenarnya telah menyerang Islam; Orang-orang yang bekerja untuk Charlie Hebdo mengatakan bahwa mereka kritis terhadap intoleransi, penindasan dan bentuk politik Islam yang mengancam demokrasi.

Namun, dengan kebebasan berekspresi sebagai kredo, postingan reguler ini telah mendorong batas-batas undang-undang ujaran kebencian Prancis dengan kartun yang sering kali eksplisit secara seksual menyinggung hampir semua orang.

Baca juga: Cetak kartun Nabi Muhammad SAW lagi, majalah Charlie Hebdo ludes sehari

Keputusan media untuk merilis kartun baru minggu ini yang menghina lawan mereka di dunia Islam adalah latar belakang dari serangan baru-baru ini di Prancis Kamis lalu, di mana 3 orang dibunuh secara brutal di sebuah gereja.

Charlie Hebdo mengkritik sindiran tentang kematian anak-anak migran, korban virus corona, pecandu narkoba yang sekarat, pemimpin dunia, neo-Nazi, paus, uskup, pemimpin Yahudi, tokoh agama, politik, dan hiburan lainnya.

Edisi minggu ini menampilkan karikatur pemakaman seorang guru dipenggal, memperlihatkan petugas membawa dua peti mati, satu untuk tubuh dan satu untuk kepala.

Baca juga: Al Azhar Mesir mengkritik penerbitan ulang Karikatur Nabi Muhammad karya Charlie Hebdo

Sejak persidangan dibuka bulan lalu setelah serangan tahun 2015 yang menewaskan 12 kartunis Charlie Hebdo, media satir telah menghabiskan hampir setengah dari amplop mingguan mereka untuk mengolok-olok ekstremisme Islam.

“Kami membutuhkan tindakan yang kuat untuk menghentikan Islamisme tetapi juga untuk mengutuk pernyataan yang paling ringan, tidak toleran atau penuh kebencian terhadap orang-orang Prancis dengan latar belakang imigran.

READ  Meksiko melampaui angka kematian Covid-19 Italia ketika Presiden Lopez Obrador mengatakan virus "kehilangan intensitas"

Karena Prancis tidak terbagi antara Muslim dan non-Muslim, antara orang percaya dan non-Muslim, antara orang asal Prancis dan orang Prancis asal imigran “, tulis Riss, pemimpin redaksi Charlie Hebdo minggu ini. Pers terkait (AP).

“Tidak, Prancis terbagi antara demokrat dan anti-demokrat.”

Baca juga: Erdogan yang penuh nafsu menyebut Charlie Hebdo sebagai penipu

Liputan media rendah dan banyak orang Prancis sendiri mengatakan tempat itu kasar atau ekstrem tetapi mempertahankan hak mereka untuk hidup.

Media Charlie Hebdo membuat marah umat Islam setelah mencetak ulang kartun nabi besar Muslim, Muhammad Saw, yang awalnya diterbitkan di majalah Denmark pada tahun 2005.

Kartun tersebut dipandang sebagai penghinaan terhadap Islam dan banyak Muslim di seluruh dunia merasa sangat terluka tetapi sangat mengutuk kekerasan yang disebabkan oleh penerbitan kartun tersebut.

Pada tahun 2011, kantor Charlie Hebdo dibom setelah menerbitkan isu “lelucon” yang “mengundang” Nabi menjadi editor tamu dengan karikatur di sampul majalah.

Baca juga: Charlie Hebdo menganggap Hina Erdogan sebagai kemarahan Turki

Setahun kemudian, media menerbitkan lebih banyak lagi gambar Nabi di tengah hiruk-pikuk film anti-Muslim.

Kartun tersebut menggambarkan Nabi telanjang dan dalam pose yang merendahkan.

Pemerintah Prancis sendiri masih membela kebebasan berekspresi bahkan ketika mencaci Charlie Hebdo karena memicu ketegangan.

Pada Januari 2015, dua ekstremis Al Qaeda kelahiran Prancis yang marah karena kartun itu menyerbu ruang redaksi dan menewaskan 12 orang, termasuk editor dan beberapa kartunis lainnya.

Baca juga: Kartunis Charlie Hebdo menghentikan foto Nabi Muhammad

Charlie Hebdo belum mundur. Pada hari pembukaan serangan 2015, media satir mencetak ulang kartun asli nabi.

Beberapa minggu kemudian, seorang pemuda Pakistan menikam dua orang di depan kantor Charlie Hebdo, dalam kartun yang di-posting ulang.

READ  Pratinjau Debat Calon Presiden AS Terbaru: Mikrofon 'Bisu' dan Halaman Biden Tak Bernoda semua

Pada 16 Oktober 2020, seorang migran Chechnya memenggal kepala seorang guru di luar Paris yang telah memposting kartun Nabi di kelasnya, selama kelas debat tentang kebebasan berekspresi.

Sebagai tanggapan, Presiden Prancis Emmanuel Macron dengan keras membela kebebasan Charlie Hebdo untuk membuat karikatur dan mengecam Islamisme, memicu protes dan seruan boikot di seluruh dunia Muslim, serta seruan untuk kekerasan terhadap Prancis dari bagian dari suara ekstremis tertentu.

Baca juga: Puluhan ribu warga Chechnya berdemonstrasi melawan Charlie Hebdo

More from Casildo Jabbour

Virat Kohli Mengucapkan Selamat kepada Rohit Sharma, Lainnya Atas Memenangkan Khel Ratna, Penghargaan Arjuna

Kapten India Virat Kohli pada hari Sabtu melalui Twitter mengucapkan selamat kepada...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *