Meski sukses di Indonesia, Kairi dari Onic Esports rindu untuk pulang

Kairi terus berjuang melawan kerinduan berbulan-bulan setelah setuju untuk mendukung Onic Esports di MPL Indonesia, mengakui bahwa hidup sebagai pemain esports Filipina di luar negeri tidak semuanya menyenangkan dan permainan

JAKARTA, Indonesia — Sesukses Kairi “Kairi” Rayosdelsol di Indonesia, hatinya tetap untuk Filipina.

Kairi terus berjuang melawan kerinduan berbulan-bulan setelah setuju untuk memperkuat Onic Esports di Mobile Legends Professional League (MPL) Indonesia, mengakui bahwa hidup sebagai pemain esports Filipina di luar negeri bukan hanya kesenangan dan permainan.

“Kadang-kadang saya merasa sedih karena ini pertama kalinya saya berada di negara yang berbeda tanpa keluarga saya,” kata remaja berusia 17 tahun itu dalam campuran bahasa Filipina dan Inggris.

Kairi awalnya tidak ingin mengejar karir di luar negeri ketika Onic Esports, tim saudara dari mantan timnya Onic Filipina, menawarkan untuk mengontraknya sebagai jungler baru mereka.

Bintang Bataan itu mengatakan dia menolak kekuatan Indonesia tiga kali sebelum berubah pikiran.

Karena Kairi masih di bawah umur, ia telah mencapai kesepakatan dengan orang tuanya dan Onic Esports bahwa ia harus didampingi oleh pelatihnya Onic Philippines Denver “Yeb” Miranda – yang akan menjadi walinya – sebelum bergabung dengan tim.

“Saya ambil kesempatan itu karena Onic Indonesia kuat,” kata Kairi.

Kairi bergabung dengan Onic Esports pada bulan Juli, sebuah langkah yang memicu masuknya pemain Filipina yang membawa bakat mereka ke luar negeri.

Beberapa pemain mengikutinya, seperti Allen “Baloyskie” Baloy (Geek Fam ID), Mark “Markyyyyy” Capacio (Bigetron Alpha), dan Gerald “Dlar” Trinchera (EVOS Legend) bergabung dengan Kairi di Indonesia.

Impor Filipina lainnya termasuk Jaylord “Hatred” Gonzales (Impunity KH) dan Jhonwin “Hesa” Vergara (Burn X Flash) di Kamboja.

READ  Doping-Indonesia, Thailand ingin WADA mempertimbangkan kembali keputusan ketidakpatuhan

Kairi adalah yang paling sukses dari kelompok itu saat ia memimpin Onic Esports menjadi juara dalam tugas pertama mereka di MPL Indonesia, mendapatkan penghargaan MVP musim dan Final di sepanjang jalan.

Onic Esports juga menjadi favorit panas untuk memenangkan semuanya di Mobile Legends M4 World Championship di sini.

Meski Kairi menuai hasil dari kepindahannya ke Indonesia, dia masih merindukan Filipina.

“Saya setuju dengan rekan tim saya karena kita semua adalah teman. Satu-satunya masalah saya adalah saya rindu kampung halaman,” kata Kairi. “Saya ingin pulang karena keluarga saya. Saya merindukan makanan.

Kairi, bagaimanapun, rela mengorbankan dirinya selama itu berarti memastikan masa depan yang lebih baik untuk dia dan keluarganya.

“Bahkan jika saya tinggal di Indonesia untuk waktu yang lama, saya akan tetap kembali ke Filipina. Saya mengalihkan perhatian saya ketika saya sedih,” kata Kairi.

“Saya berkata pada diri sendiri bahwa saya di sini untuk keluarga saya, untuk masa depan saya.” – Rappler.com

Written By
More from Umair Aman
Fiba menunjuk pemegang lisensi master global IMG untuk Piala Dunia Bola Basket 2023
Produk termasuk pakaian, mainan, permainan, suvenir dan aksesoris Merchandise tersedia di lokasi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *