Meskipun permintaan untuk perubahan pembinaan meningkat, Tab tidak mengharapkan Gilas untuk kembali

Penggemar Filipina telah mengumumkan bahwa mereka ingin Tab Baldwin kembali memimpin setelah penampilan buruk Gilas Pilipinas selama beberapa bulan terakhir.

MANILA, Filipina — Tab Baldwin telah mengakui bahwa dia tidak mengharapkan penarikan kembali Gilas Pilipinas meskipun ada tuntutan untuk diangkat kembali sebagai pelatih kepala tim nasional.

Penggemar hoops Filipina telah mengumumkan bahwa mereka ingin ahli taktik Kiwi-Amerika itu kembali memimpin setelah penampilan buruk Filipina selama beberapa bulan terakhir.

Gilas gagal meraih medali emas ke-14 berturut-turut di Pesta Olahraga Asia Tenggara di Vietnam pada bulan Mei dan menyelesaikan tempat kesembilan di FIBA ​​​​Asia Cup – yang terburuk dalam 15 tahun – di Indonesia pada bulan Juli.

“Saya tidak berspekulasi. Jika itu terjadi, terjadilah. Jembatan ini akan menjadi sesuatu yang akan saya perhatikan jika dan ketika itu terjadi, ”kata Baldwin. atlet YYC di YouTube ketika ditanya apakah dia akan mempertimbangkan untuk melatih tim nasional lagi.

“Tapi saya tidak mengharapkan itu, saya tidak mengharapkan itu.”

Ahli taktik berusia 64 tahun itu memimpin tim nasional ke penyisihan grup di Kualifikasi Piala Dunia Bola Basket FIBA ​​​​Asia, di mana Filipina dua kali mengalahkan penyiksa lama Korea.

Beberapa minggu kemudian, kru muda yang sama dari Gilas, yang dilatih oleh Baldwin, mengimbangi tim kelas dunia dari Serbia dan Republik Dominika di Turnamen Kualifikasi Olimpiade FIBA.

Tapi Samahang Basketbol ng Pilipinas (SBP) mengumumkan awal tahun ini bahwa Baldwin telah “mengundurkan diri” dari jabatannya, dengan Chot Reyes mengambil alih kendali kepelatihan.

“Saya tidak akan pernah masuk jauh ke dalam masalah yang muncul. Mereka menyakitkan, mereka sulit untuk dihadapi. Tapi saya bangga menjadi profesional,” kata Baldwin.

READ  Epik Jepang vs Indonesia di Kejuaraan Asia
cinta abadi

Meskipun para penggemar terus mengungkapkan ketidaksenangan mereka dengan apa yang terjadi pada tim nasional, Baldwin mengatakan kemunduran tidak bisa dihindari.

“Program Gilas sedang berjalan dan selalu melalui masa-masa sulit sebelum Piala Dunia dan mereka melewati masa-masa sulit,” kata Baldwin.

“Orang-orang harus mundur selangkah. Mereka belajar untuk mencintai saat ini dengan penuh semangat. Saya bukan bagian darinya sekarang tapi saya menyukainya dengan penuh semangat.

Terlepas dari semua yang terjadi, Baldwin mengatakan Gilas adalah bagian yang “sangat berharga” dari karir kepelatihannya.

“Saya suka program Gilas. Saya datang ke Filipina untuk menjadi bagian dari program Gilas. Saya pernah ke Filipina, sekarang saya memulai tahun kesembilan saya. Tujuh tahun saya mengikuti program Gilas,” kata Baldwin.

“Itulah alasan utama saya datang ke Filipina dan menikmati setiap momen bersama mereka.”

Untuk saat ini, Baldwin memusatkan perhatiannya untuk membawa Ateneo Blue Eagles kembali ke puncak UAAP setelah gagal dalam empat putaran di musim ’84.

“Anda tidak selalu mendapatkan apa yang Anda inginkan dalam hidup,” kata Baldwin. “Saya menganggap diri saya sangat beruntung berada di Ateneo dan memiliki peluang yang saya miliki di Ateneo.”

“Skenario Gilas dan situasi Gilas adalah apa adanya.” – Rappler.com

More from Benincasa Samara
Menjelang haji 2022, diplomat Saudi mengutip upaya untuk memberikan layanan terbaik kepada semua peziarah
JEDDAH: Penggemar cosplay di Jeddah sangat senang melihat cosplayer ikonik Jepang Reika...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *