Meteor jatuh di Tapanuli, para ilmuwan memperkirakan meteor mirip kondrit

Meteor Stone Falls di Tapanuli
Ilustrasi batuan meteor yang jatuh di Tapanuli. Foto kesopanan

Ilmuwan tidak mempelajari meteor yang jatuh di Tapanuli. LAPAN (Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional) Indonesia, mengaku belum mempelajari batu meteor tersebut.

Seperti yang pernah diberitakan, jika batuan antariksa jatuh ke bumi di Tapanuli, Sumatera Utara pada 1 Agustus 2020. Batu ini tergolong batu jenis chondrite.

Sedangkan meteor chondrite adalah batuan yang belum mengalami proses diferensiasi atau bisa disebut “perawan”. Jadi batu dari struktur dan komposisinya masih seperti kondisi awal tata surya.

Meteor Stone Falls di Tapanuli

Muncul laporan jika di kawasan Satahi Nauli, Kolang Tapanuli Tengah, Sumatera Utara, pada 1 Agustus 2020 terjadi meteor jatuh.

Peluncuran dari Lunar and Planetary Institute jika ada empat meteor yang jatuh saat itu. Batu-batu itu beratnya mencapai 2,55 kilogram. Sebuah meteorit berukuran 2,1 kilogram jatuh dari langit di sebuah rumah milik Josua Hutagalung.

Kini ia telah menjual meteorit yang jatuh di Tapanuli kepada orang asing dan menjualnya kembali di eBay Rhorom Priyatikanto, peneliti di LAPAN mengungkapkan bahwa meteor tersebut memiliki nilai ilmiah yang tinggi.

Mengetahui bahwa meteorit adalah batuan dari luar angkasa yang terbakar di atmosfer. Selama ini, meteor merupakan meteor yang mencapai permukaan bumi.

“Meteor jenis kondrit belum mengalami diferensiasi seperti batuan di permukaan bumi. Dengan demikian, ada kemungkinan terdapat indikasi apakah meteorit yang jatuh di Tapanuli masih memuat berbagai informasi tentang masa lalu tata surya. Inilah yang memberi nilai tinggi pada batu itu dari sudut pandang ilmiah, ”katanya.

Baca Juga: Hujan Meteor Taurid Selatan Bisa Menghasilkan Bola Api Menakjubkan

Meteor CM Tipe Chondrite 1-2

Seperti yang sudah DELAPAN katakanlah jika batunya adalah jenis beton CM 1-2 yang mengandung 20 persen besi dan 25 persen silika (pasir / kaca). Sementara itu kandungan logam tanah atau logam mulia memang ada, namun jumlahnya sangat sedikit pada jenis batunya.

READ  10 Batu Meteor Termahal Di Dunia

Tak hanya itu, Rhorom juga tak memungkiri bahwa ada beberapa jenis meteor yang mirip batuan di Bumi. Namun, di bawah mikroskop terdapat indikasi kristal yang berbeda dan beberapa struktur lainnya.

Total sekitar 60.000 meteor telah jatuh ke Bumi

Memulai National Geographic, meteorit adalah sejenis batuan di luar angkasa yang jatuh ke permukaan bumi. Sedangkan meteor merupakan batuan yang ada di angkasa dan terbakar di atmosfer. Salah satunya adalah meteor yang jatuh di Tapanuli.

Tercatat sekitar 60.000 batuan meteorit telah jatuh dan para peneliti menemukannya di permukaan planet ini. Kemudian para peneliti ilmiah ini membagi batuan tersebut menjadi tiga jenis utama.

Berbatu, besi dan besi berbatu. Meteorit batuan tersusun dari senyawa mineral yang mengandung silika, yaitu bahan yang berasal dari oksigen dan silikon.

Batuan ini juga mengandung beberapa logam, besi dan nikel. Ada dua jenis utama batuan meteorit yaitu kondrit dan kondrit.

Kemudian, ilmuwan NASA juga memperkirakan sekitar 48,5 ton meteorit jatuh ke permukaan bumi. Salah satunya adalah batu meteor yang jatuh di Tapanuli.

NASA juga mengungkapkan bahwa jika ada banyak bebatuan di luar angkasa yang lebih kecil dari lapangan sepak bola, ia akan hancur saat memasuki atmosfer Bumi.

Kemudian, dengan kecepatan puluhan ribu mil per jam, meteor itu akan runtuh dengan tekanan yang luar biasa, yang melebihi kekuatannya. Maka akan menghasilkan cahaya yang sangat terang.

Baca Juga: Ada Meteor Menuju Bumi, Satu Diantaranya Hantui New York

Sebagian besar meteor yang jatuh di Bumi termasuk dalam jenis chondrite

Kondrit terdiri dari partikel dan debu kecil yang akhirnya bergabung membentuk asteroid di awal tata surya. Ini terjadi sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu.

READ  Ada 300 juta planet di Bima Sakti yang bisa dihuni manusia

Karena mereka terjadi dengan cara yang hampir sama dengan tata surya, kondrit merupakan bagian integral dari studi tentang asal usul, komposisi, dan usia tata surya.

Seperti yang dijelaskan Rhorom, meteor yang jatuh di Tapanuli juga merupakan meteor tipe chondrite yang masih “perawan”. Ia kemudian juga mengatakan bahwa itu berbeda dengan jenis batuan vulkanik yang telah mengalami proses seduh jutaan tahun di perut bumi. (R10 / HR online)

Penerbit: Jujang

Written By
More from Faisal Hadi

IHSG menguat ,10% menjadi 5.004 pada Rabu (7/10), net jual asing Rp 2 triliun

GAMBAR. Refleksi layar dari pergerakan Jakarta Composite Index (IHSG) di Bursa Efek...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *