Mets ‘Edwin Diaz terlihat seperti mantan All-Star dirinya

Mets 'Edwin Diaz terlihat seperti mantan All-Star dirinya

Jantung barisan Atlanta – Ozzie Albies, Freddie Freeman, Marcell Ozuna – dijadwalkan masuk ke babak kesembilan. The Mets berpegang pada keunggulan yang dijalankan sekali. Luis Rojas meminta satu tangan untuk melakukan pemanasan di bullpen.

Ketika Edwin Diaz berjalan kaki ke gundukan tanah, dia sendirian dengan pikirannya. Dia sendirian dalam perasaannya.

“Aku datang dengan tenang,” kata Diaz.

Dan dia pergi dengan gembira.

Menyusul musim pertama yang penuh bencana dengan Mets, di mana Diaz membukukan terburuk ERA 5,59 dalam karir dan diturunkan dari menjadi lebih dekat setelah meniup tujuh penyelamatan, pereda berusia 26 tahun itu mengambil penyelamatan yang meningkatkan kepercayaan diri untuk menutup Mets ‘ kemenangan 1-0 musim pembuka atas Braves Jumat di Citi Field.

Diaz, yang mencatat 57 penyelamatan tertinggi di liga dan 1,96 ERA pada 2018, melihat seberapa cepat kariernya bisa berubah dalam satu musim. Satu tahun kemudian, ia berharap untuk mengembalikan reputasinya All-Star.

Edwin Diaz
Edwin DiazN.Y. Post: Charles Wenzelberg

“Ini penting bagi saya. Itulah yang saya cari, “kata Diaz. “Itulah sebabnya saya mempersiapkan begitu keras di offseason dan kedua pelatihan musim semi yang kami miliki. Saya datang siap. Saya datang dengan tenang. Saya sudah melihat laporan kepanduan tentang batter yang akan saya hadapi dan saya siap untuk pergi. “

Dengan Seth Lugo – yang menggantikan Diaz pada musim lalu – yang digunakan di babak keenam dan ketujuh, diikuti oleh Justin Wilson, Diaz dipilih daripada Dellin Betances untuk menjaga agar shutout tetap utuh.

Petenis kidal itu melakukan ground-pitch pertama dari Albies, lalu berjalan Freeman. Dengan lari mengikat di pangkalan pertama, Diaz menyerang Ozuna di tiga lapangan, kemudian menutup kemenangan dengan KO Matt Adams.

READ  Rashami Desai dari Naagin 4: 'Aktor TV selalu dipandang rendah sebagai "aktor TV" yang membuat saya sedih' [Exclusive]

Di musim pertamanya sebagai manajer, Rojas tidak memikirkan perjuangan Diaz sebagai tahun yang lebih dekat.

“Kami telah pergi dengan apa yang Diaz tunjukkan kepada kami tahun ini,” kata Rojas. “Saya tahu bahwa ‘Gula’ memiliki sedikit tantangan di akhir musim, tetapi cara dia melempar pada awalnya adalah lampu mati, seperti ‘Gula’ yang kita tahu, seperti ‘Gula’ yang kita miliki sekarang. Dia melakukan pekerjaan yang luar biasa hanya untuk bisa melaksanakan tugasnya. Kami melihat fastball swing dan miss. Kami melihat slider slider dan miss. Itulah ‘Gula’ yang kita tahu. Itu sebabnya dia ada di sana menutup pertandingan dengan keunggulan 1-0. “

Ketika sorakan palsu memenuhi udara dari speaker, Diaz mengeluarkan senyum yang jarang bisa dia tunjukkan musim lalu. Kemudian, dia memberikan hadiah kepada Rojas.

“Biasanya saya mengambil yang terakhir dari setiap penyelamatan yang saya bawa pulang, tetapi untuk kesempatan tertentu saya memutuskan untuk memberikannya kepada orang-orang yang pantas mendapatkannya,” kata Diaz. “Aku tidak bisa mengambil bola itu.”

Written By
More from Suede Nazar

Joe Biden & pasangannya Kamala Harris akan dites secara teratur untuk COVID

Kamala Harris dengan calon presiden Joe BidenReuters Calon presiden dari Partai Demokrat...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *