Microsoft mengatakan masih berbicara dengan Trump tentang membeli TikTok dari pemiliknya di China

Microsoft mengatakan masih berbicara dengan Trump tentang membeli TikTok dari pemiliknya di China

Di sebuah posting blog Minggu, Microsoft (MSFT) mengatakan CEO Satya Nadella telah berbicara dengan Trump tentang membeli aplikasi, yang dimiliki oleh perusahaan Cina ByteDance. Pembuat kebijakan AS selama berminggu-minggu menyatakan keprihatinan tentang aplikasi tersebut karena ketegangan antara Amerika Serikat dan China meningkat, dengan banyak yang menyatakan bahwa hal itu dapat menimbulkan risiko keamanan nasional.

“[Microsoft] berkomitmen untuk mengakuisisi TikTok dengan tunduk pada tinjauan keamanan lengkap dan memberikan manfaat ekonomi yang tepat bagi Amerika Serikat, termasuk Departemen Keuangan Amerika Serikat, “kata perusahaan itu, menambahkan bahwa ia akan” bergerak cepat “untuk berbicara dengan ByteDance” dalam beberapa minggu. . “

“Selama proses ini, Microsoft berharap untuk melanjutkan dialog dengan Pemerintah Amerika Serikat, termasuk dengan Presiden,” tambah perusahaan itu.

Posting blog perusahaan yang berbasis di Washington itu menunjukkan TikTok dapat mencegah larangan yang mengancam Trump pada Jumat malam, ketika ia mengatakan ia dapat menggunakan kekuatan ekonomi darurat atau perintah eksekutif untuk memblokir aplikasi agar tidak beroperasi di Amerika Serikat. Pernyataan Microsoft juga muncul setelah Wall Street Journal dilaporkan bahwa pembicaraan perusahaan dengan ByteDance telah ditunda setelah komentar Trump.

Kesepakatan akan menciptakan struktur baru di mana Microsoft akan memiliki dan mengoperasikan layanan TikTok di Amerika Serikat, Kanada, Australia, dan Selandia Baru. Sebagai bagian dari perjanjian, Microsoft mengatakan akan memastikan bahwa semua data pribadi pengguna Amerika TikTok akan ditransfer ke dan tetap di Amerika Serikat.

TikTok sebelumnya menekankan bahwa data pengguna AS-nya sudah disimpan di server-server yang berbasis di AS dan didukung di Singapura, dan karenanya tidak tunduk pada hukum Tiongkok seperti yang dikhawatirkan beberapa pejabat AS.

READ  Paus mengatakan vaksin Covid-19 harus untuk semua, tetapi terutama orang miskin

“Struktur baru ini akan dibangun berdasarkan pengalaman yang sangat disukai pengguna TikTok, sambil menambahkan keamanan kelas dunia, privasi, dan perlindungan keamanan digital,” kata Microsoft. “Model operasi untuk layanan akan dibangun untuk memastikan transparansi kepada pengguna serta pengawasan keamanan yang sesuai oleh pemerintah di negara-negara ini.”

Perusahaan menambahkan bahwa “dalam hal apa pun” itu akan selesai berbicara dengan ByteDance selambat-lambatnya 15 September.

TikTok tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar pada Minggu malam, tetapi juru bicara TikTok mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada CNN Business pada hari Sabtu bahwa ia “yakin akan keberhasilan jangka panjang” dari aplikasi tersebut. Perusahaan ini telah mempekerjakan hampir 1.000 orang untuk tim AS-nya tahun ini, dan berencana untuk mempekerjakan 10.000 karyawan lain di seluruh Amerika Serikat, kata juru bicara itu. Baru-baru ini juga diumumkan “Dana Pencipta” untuk memikat talenta top untuk membuat konten untuk aplikasi.

Written By
More from Suede Nazar
Usus buntu yang sering dianggap tidak perlu, ternyata fungsinya cukup vital, yaitu mencegah terjadinya infeksi pada tubuh
Namun, peneliti modern percaya bahwa usus buntu memiliki banyak fungsi utama dalam...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *