Microsoft mengizinkan karyawan untuk bekerja dari rumah setiap saat

Jakarta (ANTARA) – Microsoft mempermudah lebih banyak karyawan untuk bekerja dari rumah setiap saat.

Pembuat perangkat lunak juga telah merilis panduan “tempat kerja hybrid” internal untuk memungkinkan fleksibilitas yang lebih besar sampai kantor dibuka kembali di Amerika Serikat.

Dikutip dari The Verge pada hari Sabtu, Microsoft mengizinkan karyawan untuk bekerja dari rumah dengan bebas selama kurang dari 50 persen dari minggu kerja mereka, atau manajer untuk bekerja dari jarak jauh sepanjang waktu.

Karyawan yang memilih opsi kerja jarak jauh permanen akan diminta untuk tidak menggunakan ruang kantor, tetapi masih memiliki opsi untuk menggunakan ruang bersama yang tersedia di kantor Microsoft.

“Pandemi COVID-19 telah menantang kita semua untuk berpikir, hidup, dan bekerja dengan cara baru,” kata Kathleen Hogan, direktur sumber daya manusia di Microsoft, dalam sebuah catatan kepada karyawan.

Baca juga: Microsoft memperkenalkan Surface Laptop Go dengan harga yang lebih terjangkau

Baca juga: Layanan Microsoft Outlook “down”

“Kami akan memberikan fleksibilitas sebanyak mungkin untuk mengakomodasi gaya kerja individu, sambil menyeimbangkan kebutuhan bisnis dan memastikan budaya kami tetap hidup,” lanjutnya.

Meskipun sebagian besar karyawan akan dengan mudah memanfaatkan pilihan pekerjaan rumah yang kurang dari 50%, beberapa posisi akan sulit, jika bukan tidak mungkin, untuk secara permanen beralih ke sistem kerja jarak jauh.

Microsoft telah menyoroti beberapa peran yang masih memerlukan akses desktop, termasuk yang memerlukan akses ke lab perangkat keras, pusat data, dan pelatihan langsung.

Karyawan juga akan diizinkan untuk pindah ke kota dengan persetujuan, atau bahkan pindah ke luar negeri jika izin kerja jarak jauh memungkinkan.

Meskipun karyawan Microsoft diizinkan untuk pindah ke luar negeri untuk pekerjaan jarak jauh, kompensasi dan tunjangan akan dan akan bervariasi berdasarkan skala gaji yang sesuai untuk lokasi bisnis.

READ  Foto Bulan pada siang hari membuktikan bahwa kamera Mate 40 memiliki zoom ...

Microsoft akan menanggung biaya bekerja dari rumah untuk pekerja jarak jauh permanen, tetapi mereka yang memutuskan untuk meninggalkan kantor Microsoft harus menanggung biaya pemindahan mereka sendiri.

Jam kerja yang fleksibel juga akan tersedia tanpa persetujuan manajer, dan karyawan juga dapat meminta jam kerja paruh waktu melalui manajer mereka.

Peralihan Microsoft ke sistem kerja yang lebih fleksibel dilakukan beberapa bulan setelah perusahaan memberi tahu karyawannya bahwa kantornya di AS tidak akan dibuka kembali paling cepat hingga Januari 2021.

Microsoft awalnya mengizinkan karyawan untuk bekerja dari rumah pada bulan Maret sebelum memberlakukan kebijakan wajib bekerja dari rumah saat pandemi menyebar ke seluruh Amerika Serikat.

Microsoft tidak sendirian dalam mengizinkan karyawan untuk bekerja dari jarak jauh sepanjang waktu.

Facebook mengalihkan puluhan ribu pekerjaan ke pekerjaan jarak jauh, dan CEO Mark Zuckerberg mengatakan kepada The Verge bahwa setengah dari semua karyawan dapat bekerja dari jarak jauh dalam waktu lima hingga 10 tahun.

Baca juga: Microsoft memperingatkan peretas Rusia dan China untuk menargetkan pemilihan AS

Baca juga: Microsoft 365 akan mematikan Internet Explorer mulai tahun depan

Baca juga: Nutanix Berkolaborasi Dengan Microsoft Azure Untuk Mempromosikan ‘Hybrid Transparan’

Penerjemah: Arindra Meodia
Editor: Alviansyah Pasaribu
HAK CIPTA © ANTARA 2020

Written By
More from Kaden Iqbal

15.000 unit Poco X3 NFC ludes dalam 4 menit ludes!

POCO X3 NFC. (Cahaya) Hitekno.com – Xiaomi Indonesia Dia secara resmi memulai...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *