Militer Indonesia membatalkan tes keperawanan yang ‘kasar dan tidak ilmiah’ untuk rekrutan perempuan

Panglima militer Indonesia telah memerintahkan diakhirinya praktik selama puluhan tahun yang mengharuskan perempuan menjalani “tes keperawanan” sebagai bagian dari perekrutan mereka.

Anggota perempuan yang direkrut hanya boleh menjalani tes kesehatan yang sama dengan rekan laki-laki mereka, kata Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa.

Selama beberapa dekade, wanita yang mendaftar untuk bergabung dengan militer Indonesia telah menjalani prosedur invasif yang mengklaim untuk menunjukkan apakah mereka aktif secara seksual.

Militer, yang menyebut ini sebagai “tes medis” daripada “tes keperawanan,” telah mengatakan selama bertahun-tahun bahwa perlu untuk memeriksa kondisi fisik wanita, untuk menentukan apakah mereka hamil – dan apakah mereka “bermoral”. .

Tidak ada dasar ilmiah untuk tes di mana dokter menggunakan dua jari untuk memeriksa apakah selaput dara wanita masih utuh.

Dalam beberapa kasus, praktik ini juga diterapkan pada tunangan prajurit pria, yang harus mengajukan izin untuk menikah.

Jenderal Perkasa mengatakan proses aplikasi ini sekarang seharusnya hanya mencakup “urusan administrasi” dan tidak lagi memerlukan pemeriksaan kesehatan calon pengantin.

Andreas Harsono, peneliti Indonesia di Human Rights Watch, yang mengecam praktik tersebut sebagai tindakan kasar dan diskriminatif, mengatakan bahwa ia menerima “banyak pesan emosional” dari para perempuan yang mengalaminya setelah komentar sang jenderal.

“Para wanita senang, mereka menangis”

“Kebanyakan perempuan senang, mereka menangis, mereka sangat emosional, itu sudah lama tertunda,” kata Harsono.

Dia mengatakan beberapa pria – yang telah lama bercanda bahwa wanita yang gagal dalam tes itu “mudah” – “masih bercanda, saya minta maaf untuk mengatakan itu. Itu menjijikkan”.

Perintah Jenderal Perkasa hanya mencakup militer, dan diharapkan para komandan Angkatan Laut dan Angkatan Udara akan mengikuti teladannya dan mengakhiri “tes keperawanan” mereka sendiri.

READ  Ketika pesawat luar angkasa NASA menargetkan Chang'e-5 Cina ...

Di masa lalu, lembaga pemerintah lainnya juga melakukan “tes keperawanan” kepada perempuan lajang sebagai bagian dari proses perekrutan mereka, termasuk Kantor Dalam Negeri dan Kepolisian Nasional.

Mr Harsono mengatakan bahwa sementara perintah jenderal progresif angkatan darat “sangat jelas … pertanyaannya adalah apakah itu akan dilaksanakan sepenuhnya”.

Ketika Polri secara resmi mengakhiri tes invasif pada wanita lajang yang melamar menjadi detektif, petugas lalu lintas dan petugas polisi lainnya pada tahun 2015, beberapa wanita masih mengeluh bahwa mereka harus menjalaninya hingga 2018, kata Harsono.

“Kebiasaan buruk bertahan lama,” tambahnya.

Written By
More from Faisal Hadi

HipHopDX, System Media Hip-Hop Milik Warner Memperluas Di Asia

HipHopDX, platform multimedia hip-hop milik Warner Tunes Team, meluncurkan HipHopDX Asia. Berfokus...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *